March 2018 - LIFE AT TOMATO FAMILY

Thursday, March 15, 2018

Hectic Months
11:02 PM0 Comments
Image result for hectic moms art hd



Baru bisa ngeblog lagi setelah banyak banget aktivitas dua bulan ini. Setelah akhir bulan Januari gue sekeluarga harus ke Surabaya selama beberapa hari, yang mana gue tetep harus ngurusin apa-apa sendiri, karena gue pergi sama Bumer, which is selalu tetep aja nggak enak kalo minta tolong sama beliau.

Sekaligus Bumer lagi reunian sama sodara-sodaranya yang hanya bisa ditemuinya beberapa bulan sekali, jadi membuat gue ga tega harus merecoki dengan urus-mengurus anak gue. Tapi yaaah, karena gue udah biasa apa-apa sendiri tanpa bantuan orang lain, jadi gue ya biasa aja. Have fun malah karena bisa lihat pemandangan kota lain.

Oke, mungkin buat beberapa dari kalian Surabaya itu well yeah another metropolitan city, jadi ngga ada bedanya sama Jakarta. Tapi buat Ibu-ibu butuh piknik kaya gue, Surabaya lumayan membuat gue refreshing sejenak dari rumah dan Jakarta.

Di bulan Februari, hampir setiap weekend gue ngga ada di rumah. Bukan ngemall yah. Gue bener-bener banyak banget acara. Apalagi keluarga besar Pakmer ngadain acara IMLEK sekaligus ultah adik laki-lakinya yang mana mengharuskan gue sekeluarga datang untuk acara dinner bersama di sebuah resto seafood di kawasan Pesanggrahan. Sisanya gue hampir bolak balik ke penjahit karena bff gue merit dan doi ngasih gue seragam, yang mana gue harus ngejahitin ke penjahit langganan Bumer di daerah Ciledug. Yah, setelah penjahit langganan gue udah ga seasyik dulu jahitannya. Doi banyak lupa, gara-gara karyawannya resign satu-satu.

Di Bulan Maret, gue harus balik lagi ke penjahit untuk ngambil jahitan yang udah fix, terus beberapa minggu kemudian bff gue merit yang membuat gue mesti ke Bandung selama beberapa hari. Gue ber3 pun akhirnya berinisiatif untuk kondangan sekaligus liburan. Karena kita sadar tahun ini kayanya bakalan gagal liburan kita ke Bali dan Singapura karena akhir tahun mesti ke Semarang buat nikahan sepupunya suami. Yang mana, ada seragam, terus akomodasi belom lagi uang saku buat selama di sana. YA UDAH NGALAH DEH. Budget disimpen buat tahun depan. Insha Allah kalo gue jadi kerja lagi, semuanya bisa terwujud. Amin.

Ngomong-ngomong soal kerja, gue udah diskus sama suami gue untuk kayanya kita ngga bisa gini terus. Ngandalin pemasukan dari suami doang. Gue sih ada toko online, tapi belom bisa cover seluruh kebutuhan rumah tangga. Apalagi gue pengen anak gue sekolah di Al Azhar yang cuma beberapa ratus meter doang dari kompleks.

Udah banyak yang tahu, sekolah islam bergengsi ini harganya selangit. Tapi mau gimana lagi. Gue udah krisis kepercayaan sama sekolah negeri yang nggak populer. Gara-gara banyaknya berita nggak enak di tv. Sekolah yang populer pun jaraknya jauh-jauh dari rumah gue. Ya kaleee demi sekolah negeri bagus gue harus maksa anak gue bangun jam 4 subuh. Ugh, NOPE. That was my childhood not her.

Tiap kali gue mau daftar lowker, selalu kepikiran anak gue yang nantinya bakalan di Day Care gitu. Ga Tega banget ngeliat muka sendunya bakalan ditaruh di Day Care tiap hari. Tapi mau gimana lagi, rejeki emang udah ada yang ngatur, but alangkah baiknya kita juga harus ada usaha nyari. Terlebih melihat kondisi suami gue yang loyalitasnya berbanding terbalik dengan pendapatannya. Kasihan sih, makanya gue pengen meringankan beban doi. Paling ngga buat tabungan sekolah, tabungan liburan dan tabungan menikah anak gue kelak. Iya dong, harus dipikir dari sekarang. SEMANGAT!
Read more