Tuesday, July 5, 2011

Informationless

Hal yang paling saya benci ketika saya udah mulai hidup sendiri seperti ini tanpa siapa – siapa adalah saya jadi ngerasa bodoh sama informasi. Informasi apa saja. As you know, saya baru aja pindah kos minggu lalu, actually sebenarnya sudah jalan tiga minggu ini, tapi setelah ada sedikit drama dalam pencarian tempat kos yang nyaman yang berbuntut panjang, saya engga ada TV, engga ada internet dan engga bisa nebeng baca majalah lagi sama sahabat saya si Nova, yang langganan majalah cewek favorit kami, Gogirl!

Saya bener – bener buta 3 minggu ini tanpa informasi apa – apa. Saya engga tahu acara kelanjutan reality show Big Brother Indonesia, *saya nonton karena ngefans banget sama stylenya Rene, bule Cheko yang nyasar di situ jadi peserta. Saya engga tau nasibnya Anang dan pacar barunya, si Ashanty, *oke, yang ini engga penting banget hahahaha.

Yang pasti saya jadi ngerasa boseeen banget kalo weekend tiba. Ada sih TV di ruang tamu kos, tapi engga ada yang makek, *karena saya penghuni baru pun saya engga pengen pakek tv itu, dan hebatnya semua penghuni terlalu kaya sehingga bawa tv sendiri -  sendiri. Saya jadi antisosialis karena pintu kamar penghuni kos ini semuanya selalu tertutup.


Nggak bisa disalahin juga, karena di sini semua kamar pakek AC, dan engga mungkin banget pada engga dinyalain, jadi pintu semua tertutup. Dari seluruh penghuni kamar yang ada Sembilan, saya baru ketemu 5 orang. Yang tegur sapa baru dua orang. Lainnya saya cuma liat dari jauh. 


Kami semua pekerja. Ada yang bangun dan berangkat pagi – pagi buta dan balik malam – malam ketika semua orang sudah pada teller. Sedangkan saya yang cuma bisa ke kantor jalan kaki lima menit doang, selalu berangkat 5 menit sebelum jadwal masuk kantor. Dan saat itu, semua penghuni sudah menghilang entah ke mana.

Jadi saya cuma ketemu mbak – mbak yang bagian bersih – bersih dan setrika kalo pagi, pulang, saya juga cuma ndekem di kamar, nonton film2 yang saya bawa dari adik saya.

Internet di kantor ngga cukup banget buat saya karena dibatasi untuk hal – hal berbau social network. Thanks, God, they didn’t turn off the yahoo messenger. Paling ga, saya masih bisa ngobrol walopun cuma sama orang – orang itu doang.

Mati gaya di informasi, ternyata nggak cukup.

Saya, juga harus buta dengan fashion. Ngga ada teman lagi yang bisa saya diskusiin waktu engga ada kerjaan. Fashion item di tempat saya kerja cukup mahal harganya mengingat dia adalah sebuah store dengan brand – brand mahal macam guess, body and soul, dan bla bla bla lainnya. Of course, dengan keadaan keuangan saya yang sekarang, saya lagi engga mungkin membeli mereka dan jadi langganan brand – brand nya Blok M.

Ooooohhhhh, segeralah gajian!!!!

No comments: