Kapan Gue Berhijab? - LIFE AT TOMATO FAMILY

Tuesday, January 23, 2018

Kapan Gue Berhijab?


Di keluarga gue, gue adalah satu-satunya anak cewe dari bokap gue yang belum berhijab. Jadi kalo pas foto keluarga di acara nikahan sodara, gue pasti yang stau-satunya ngga pakai penutup kepala, pakek dress selutut atau lengan pendek.

Dulu pas gue kerja, gue punya cita-cita bakalan pakek hijab selepas nikah. Tapi belom terealisasi hingga bahkan gue beranak satu sekarang. Beda dengan kakak cewek gue yang berhijab setelah lulus kuliah karena salah satu nadzarnya, adek cewe gue yang selepas lulus SMA, dan nyokap gue yang jujur gue ngga tau sejak kapan beliau berhijab karena itu sudah lama sekali. Saking lamanya mungkin sejak beliau jauh sebelum ketemu ama bokap gue.

gambar hijab, drawing, and islam

Dan fyi aja, bokap gue adalah orang yang dulunya menentang anaknya bakalan berhijab secepat itu (kakak gue yang pertama kali di antara anak-anaknya di usianya yang masih anak kuliahan banget). Karena bokap kesempetan lihat kerabat jauh dia yang berhijab tapi jorok banget karena ngga pernah ganti hijab dan bajunya, jarang mandi dan ngga pernah pakek wewangian. Which is membuat bokap berada di sekitarnya itu merasa jangan sampai nanti anak-anak gue bakalan berhijab dengan kondisi seperti ini.

Selain itu, eyang-eyang gue itu Kejawen banget. Jadi kaya yang masih nyuci keris, sholatnya bolong-bolong, terus masih suka ke tempat-tempat yang aneh gitu buat nyari pusaka, endesbre-endesbre. Dan mereka juga mau ga mau mempengaruhi sedikit ke anak-anaknya, termasuk ke bokap gue. Yang alhamdulillah ngga pernah gue lihat ikutan nyuci keris si eyang kakung gue selama ini.

Intinya agama islam di keluarga gue itu dulu ngga sebaik sekarang. Untungnya tante gue yang tinggal bareng gue dan eyang sejak kecil, kesempetan manggil ibu guru ngaji untuk ngedidik gue dan sepupu gue buat bisa baca Al Quran di tengah keluarga besar gue yang minim pengetahuan agamanya.

Ketika gue sudah menikah, banyak hal yang membuat gue belom siap berhijab. Gue tahu itu kewajiban. Bahkan menutup aurrat bisa melepaskan beban ayah dan suami gue dari dosa anak dan istri yang belum menutup auratnya. Katanya sih begitu, yang gue denger. CMIIW yah.


Salah satunya adalah banyaknya di lingkungan gue yang buka tutup hijab udah kaya gorden rumah kalo pagi sama siang. Seenaknya aja gitu. Kadang posting di sosmed pun kadang bajunya minim, tapi keesokan harinya full berhijab. Ada yang dulunya berhijab terus ngga pakai lagi dengan alasan pekerjaan. Tapi beneran abis gitu dia yang kaya kesempatan buat buka-bukaan kalo pake baju. Padahal badannya engga ada seksi-seksinya sama sekali. Miris ngga sih.

Nah, itu dia yang bikin gue masih bersimpati dengan keadaan sosial temen-temen gue yang istiqomahnya sementara aja. Giliran ada masalah, langsung buka-bukaan lagi. Pekerjaan jadi alibi. Kadang cuma karena model baju sekarang yang emang banyak kurang bahan tapi menurut mereka lucu-lucu, mereka rela lepas hijab.

Gue ngga mau jadi orang kaya gitu. Gue pengen ketika gue mmemutuskan berhijab, gue udah inshaAllah ikhlas. Trus gue siap dengan amunisi perbajuan gue yang kebanyakan celana kolor, celana pendek, kaos, dan dress-dress gue buat kondangan yang kayanya harus rela dikasih ke orang. Tuh kan ujung-ujungnya ke materi lagi.

Hahahahaa. Yang bikin lucu adalah gue ini dagang hijab sama baju-baju hijabers juga. Yang beli ya hijabers semua. Eh ownernya masih suka celana pendekan ke mana-mana.

Jadi sekarang sih untuk sekarang gue sedang mengumpulkan amunisi-amunisi, jadi pas gue berhijab nanti gue siap lahir dan batin. Termasuk kostum-kostum lucunya. Hijab-hijabnya.

Untuk mempersiapkan batiniyah gue, gue udah mulai mengurangi pakai baju yang terbuka. Gue udah jarang pakai celana pendek ke mall. Atau baju kutungan. Sadar diri udah ibu-ibu, bajunya yang elegan aja tapi tetap ngga mau keliatan tuak. Terus juga gue udah jarang beli baju yang kebuka gitu. Udah ngga pernah malah. Kebanyakan kemejaatau outer gitu jadi bisa dipakai kalau gue berhijab nanti.

Yah, doain aja gue bisa segera berhijab. Sekarang sih presentasinya masih 50% goes to 75 % dululah. Ngga usah muluk-muluk.



Source pict:
- https://www.tumblr.com/search/doodles%20muslim
- https://weheartit.com/entry/247020962
- https://i.pinimg.com/564x/c5/20/01/c5200163704784a1237a9a034030d27c--hijab-tumblr-white-flower-crown.jpg

4 comments:

Anggi Swastika Wijaya said...

Semoga Allah mudahkan Mak *Aamiin
Mungkin salah satu bentuk kasih sayang Allah adalah ketika dimudahkan dalam belajar mengaji, memiliki keluarga yang beragam dan dagang baju muslimah :D

destianasekar said...

@anggi swastika wijaya Aamiiiin doakan segera menyusul dirimu yah...

Fanny f nila said...

Aku juga masih buka tutup mba pake jilbabnya.. Jujur aja sih, selama ini kdg pake krn males aja diomelin papa. Makanya kalo lg mudik ke medan, aku pasti pake. Di kantor aku pake krn aku kerja di bidang service yg melayani customer, dan aturan di kantor, rambut harus cepol ato dipotong pendek ato jilbab. Aku pilih jilbab lah :D, krn ga pinter cepol rambut, dan ga pantes rambut pendek :p..

Tp ttp kok , keinginan pake jilbab masih ada, walo blm kuat

destianasekar said...

@Fanny F Nila ngga apa apa mba, yang penting ada niat dulu. Semoga sama-sama segera terwujud yah :)