Wednesday, October 27, 2010

One Day at Flea Market

Hmmmm, siapa di sini yang suka sama barang bekas? Saya dan teman-teman saya akan acungkan jari cepat-cepat. Yup, as usual, saya dan mereka adalah penggemar barang-barang vintage, pop-art, camera analog, musik-musik lama, dan secara otomatis, kita suka banget kalo di suruh ke pasar loak buat dari sekedar liat-liat doang, ke tempat bernama awul-awul alias pusat baju-baju bekas, (*di luar negeri saya nemu nama tempat kayak gini keren banget. FLEA MARKET) dan pulangnya bawa harta karun-harta karun mungil dengan harga beda banget sama di pasaran. Anyways, barang-barang itu cuma bisa ditemuin di tempat kayak gitu.

Tapi, kalo kamu adalah jenis cewek dan cowok yang suka banget belanja branded di tempat yang ber-AC, bersih, dibungkus kantong plastik mahal, parkir nyaman, dan satu lagi, tipe orang yang gengsian. Saya recommended buat jangan ke tempat-tempat kayak gini. Tempat ini, buat orang macam saya, adalah tempat semacam timbunan harta karun, hanya saja butuh kejelian, berpanas-panasan, berdesak-desakan, rela buat dandan jadi orang biasa (*kalo saya ngomong biasa, itu artinya biasa banget), rela jadi kucel dan bau, dan butuh ekstra sabar.

Kemaren Minggu, saya pergi ke awul-awul, rencananya mampir pasar loak juga kalo sempet. Tapi akhirnya, kita cuma bisa ke awul-awul doang dan hunting baju-baju branded bekas dan ngotot-ngototan harga sama si penjual yang Bahasa Jawanya ancur banget. Seru banget ngabisin waktu di dalem tempat itu sama sahabat saya, si Ferry, yang barang branded yang dia punya hampir 50 % second dan keadaannya masih sangat bagus.

Gila, selama 1 jam, kita berhasil nemuin UNIQLO, GAP sampe ROXY asli di situ. Kalo duit saya agak banyakan dikit, saya bakalan abisin itu semua buat ngeborong. Oh tapi, karena saya gagal nemuin kemeja The Executive, akhirnya saya simpan lagi uang saya dan memutuskan beli yang asli dan baru saja bulan depan, soalnya persiapan buat kostum sidang skripsi saya. (*Amiiin, doain ya, guys.)

Ini, 4 atasan yang saya dapet di sana.
  • Satu jumper ROXY buat cewek seharga Rp 25.000, 00:





*)soal jumper roxy ini asli, anyways, saya sedikit bisa membedakan barang asli dan tiruan, bukan karena saya suka beli yang asli tapi saya sering memperhatikan barang branded asli secara detail. Oke, btw, saya udah cek ke websitenya dan jumper kaya gitu rata-rata kalo di Planet Surf ato Surf Girl dibandrol harga sekitar $40an dollar. :)
  • Satu buah kemeja BASIC buatan New York seharga Rp 20.000,00:


*) saya enggak terlalu tahu BASICS buatan mana, keknya si Amrik, tapi nevermind, bahannya rajutan lembut dan bagus banget. Cocok buat musim dingin kek gini. Hahahaha. :D
  • Dua sweater oversize buatan Korea, bahannya rajutan juga, tapi tipis dan lembuuuutttt banget. Saya suka banget sama yang garis-garis.



Sehari sebelumnya, My new motha, malah dapet tas vintage di Jogja, actually ini bekas, tapi saya nggak dikasih tau harganya. Tapi keren banget tasnya. Lucu, cute dan COKELAT. I LOVE THAT COLOURS SO MUCH !!!! Saya dikasih tas kulit itu dan dia keknya ikut senang liat muka saya sumringah banget.

*)wuah, saya suka banget sama warna cokelatnya. Saya udah pakek tas ini dua kali ke kampus dan temen-temen saya selalu bilang tas ini lucu banget. Tengkiu, Mom!

By the way, cari baju bekas di tempat kayak gitu, bener, kaya nyari harta karun. Jodoh-jodohan, belum tentu sesuai ama yang dibayangan kita. Tapi, karena saya udah sering, saya akan kasih tips ketika kalian ke tempat-tempat kayak gitu. Here we go!
  1. Dandan biasa banget, jangan berlebihan. Terserah deh kalo kamu itu di kehidupan nyata adalah seorang fashionable, tapi untuk ke tempat kayak gitu, kamu harus merakyat. Pakek celana pendek, sandal jepit, kaos usang, pokoknya jangan berkesan kamu adalah anak orang kaya. Soalnya bisa dimahalin banget harganya.
  2. Kalo bisa naek motor atau jalan kaki. Yeah, itu bener banget. Jangan pernah bawa mobil. Kalo kamu akhirnya harus bawa mobil, parkir di tempat yang jauh banget dari situ. Ingat apa yang saya bilang tadi tentang kesan penjual kepada pembeli. Jadilah orang yang biasa. Semakin keliatan biasa, semakin dimurahin harganya. Hehehehe.
  3.  Menawar dengan harga serendah mungkin. Hey, itu barang bekas. Kamu harus bisa mendapatkan harga serendah-rendahnya. Kalo sama tingginya dengan harga pasaran, yeah, mending beli baru aja di pasaran, yang udah jelas masih bagus dan belom dipakai orang.
  4. Pakek bahasa daerah. Kalo saya tinggal di Jawa, yeah, saya suka pakek bahasa campur-campur Indo dan Jawa yang medhok. Ini trik biar dikira orang lokal. Jadi mereka ngga berani macem-macem. Jangan pernah pakek bahasa Indonesia yang sok gaul atau parahnya di mix ama bahasa Inggris macam CINTA LAURA STYLE.
  5. Jangan sendirian. Bener, datang minimal berdua atau bertiga. Biar kalo ada apa-apa bisa dimintain pendapat.
  6. Cobalah untuk sabar. Namanya juga ibarat cari harta karun, di mana sih ada cerita cari harta karun itu ngedapetinnya gampang? Selalu dibikin susah di mana-mana. Jadi belajarlah untuk sabar mencari dan menahan bau nggak enak dari tumpukan baju-baju bekas itu.
  7. Sudah dapet, go home dan cuci baju dengan air panas. Kalo model-model yang bisa melar direndam agak lamaan dengan air dingin.
  8.  Jika sudah bersih dan siap pakai, Mix and match bajumu dengan yang ada di lemari. Jangan pernah asal coba. Kata temen saya, kita boleh beri barang dengan harga murah, tapi asal enggak keliatan murahan. So, mulailah petualanganmu di sana. Good luck!
xoxo. ;)


NB: 
Ngeri ya, saya pas liat tv kok isinya bencana semua. Jadi malas liat tv. Saya doa aja deh. Tetap tabah siapapun kamu di luar sana. Mungkin ada rencana lebih baik untuk kamu. Kita nggak pernah tahu. 

1 comment:

e' aditya putra said...

gmna klau mau pesan n dmn???