Tuesday, December 28, 2010

Dilemma Handphone Lebih Dari Satu :D


Si pacar, beberapa bulan yang lalu menyuruh saya untuk beli operator GSM yang sama sama punya dia, yaitu AXIS. Soalnya dia pengguna Blackberry dan Axis kasih dia bonus telepon 5000 menit tiap bulannya buat nelepon ke sesama Axis. Dan daripada kebuang buang percuma, dia nyuruh saya pakek operator itu. #Nggak ada maksud promosi lho.

Saya, yang tadinya adalah orang yang malas ikutan trend handphone lebih dari satu jadi berhandphone dua. *mendingan kalo salah satunya Blackberry, Android ato I-phone, jadi bisa ngeles kalo handphonenya dua itu salah satunya adalah handphone biasa*.

Lah saya? Handphone saya dua – duanya handphone biasa. Dan dua – duanya GSM. Ada juga kalo orang satunya CDMA biasanya. Kalo nggak Telkom flexi, smart, fren dan sejenisnya. Biasanya orang Indonesia kan gitu. :D Dua handphone biasa saya yang walopun jadul sangat saya banggakan adalah:

  • NOKIA 3200.

Ini handphone pertama saya dari saya SMA. Dulu, saya beli karena kembaran sama ehm, mantan. Dan ini handphone saya yang juga pertama kali saya beli dari uang hasil keringat sendiri. *Efek kecuekan nomor 1 dari Bapak yang enggak ngebeli beliin handphone anaknya yang kedua, tapi anak yang pertama dibeliin NOKIA 3210 pada saat handphone itu masih mahal – mahalnya. Pertanyaannya: Sebenernya gue anak siapa sih? Haha.

3200 dulu keren banget. Foto, infrared dan bisa internetan walo WAP doang. Ada radionya lagi. Pada masa itu bawa handphone ini berasa anak paling gaul di sekolahan.

  • NOKIA N78

Kenapa saya milih N series ini? Waktu itu udah ada Blackberry. Sekitar 2 taun lalu. Tapi Blackberry belum sengetrend sekarang dan temen saya masih dikit yang pakek. Pas mau beli eh ternyata kameranya jelek. Nggak jadi deh. Akhirnya saya pilih ini karena ada WIFI, kameranya bagus banget, sumpaaah, memorynya gede buat simpan lagu, ada map gratis dari Nokia (*Namanya juga Nseries), dan yang paling penting adalah dia kompatibel buat NGAGE, handphone game kedua saya (*ilang dicopet ato masuk aer, lupa saya), di mana gamenya kan keren – keren banget. Hey, I’m a gamers by the way haha.

Handphone ini, saya juga nggak minta duit sama Bapak. Murni ngumpulin uang selama setahun. Terus saya dapet tambahan duit dari kerja sambilan dan uang beasiswa kampus yang totalnya sampe 2,8 jutaan, hehe.

Back to topic....

Dan, Axis di daerah saya sinyalnya masya OLLLOH. Saya sampe ganti posisi berapa kali kalo teleponan sama pacar. Tapi mo gimana lagi. Daripada 5000 menit itu terbuang percuma, dan ini 5000 menit lho. Mojrot – mojrot deh sebulan ngomong sama dia sampe kadang 5000 menit itu masih sisa banyak, tapi lumayanlah, gratisan dan itulah yang dicari dari pasangan LDR seperti saya. Hehe.

Yang membuat dilemma adalah, saya pengguna Indosat. Udah jadi rahasia umum kalo layanan sms Indosat itu murah banget. Jadi secara otomatis saya sms pun tetep pake Indosat dan Axis saya cuma saya anggurin cuma buat dipakek sama si pacar aja. Lama – lama saya enggak sadar kalo ternyata saya udah ngelampauin masa aktif dan masuk di masa tenggang. Mau isi pulsa tanggung banget pas liat tanggalan. #Nggak ada niat promosi lagi, hedeh.

Apalagi saya sama pacar bukan tipe pasangan yang smsan seharian, palingan kalo pas kangen doang. Jadi saya mendadak dilemma, Axis saya kalo diisi pulsa mau lari ke mana??? Apa saya buka layanan sms darurat di depan rumah, dan orang - orang bisa makek layanan saya kaya semacem wartel gitu. Hmmm, Emang kayaknya saya mesti beli Blackberry deh. Bukan karena trend lho ya, tapi kebutuhan aja sih. Tapi pas liat dompet, haha. Ada yang mau kasi BB gratis ke saya?

No comments: