Thursday, September 16, 2010

Love you lately... :(

Buat sahabat saya, lagu Lionel Richie- Hello, pas banget lho:

Hello! 
Is it me you're looking for? 
Because I wonder where you are 
And I wonder what you do 
Are you somewhere feeling lonely? 
Or is someone loving you? 
Tell me how to win your heart 
For I haven't got a clue 
But let me start by saying I love you

Oke. Postingan agak panjang! Soalnya saya habis dicurhati sahabat cewek saya via messenger. Waktu dia curhat, sahabat saya yang lain, Reynaldi, yang lagi chatting ma saya juga, langsung bilang: “Pasti bentar lagi ada postingan baru. Uhuy.” 

Saya ketawa. Bener yang dia bilang. Curhatan temen saya itu emang bisa dibikin topik baru buat di posting. Tapi saya ngga enak juga kalo belom izin sama yang punya cerita. Jadi setelah berargumen untuk ngga sebut nama asli, yeah, saya pun posting cerita ini. Thanks, for sharing with me, girl!

Sahabat cewek saya, sebut aja namanya Dinda, lagi bingung sama perasaannya. Pertama, dia udah 5 tahunan pacaran sama cowoknya (Wow, 5 tahun, menurut saya, angka yang besar banget untuk sebuah hubungan pacaran). Tapi, dia juga deket sama cowok lain. Kalo deket sama cowok lain sebagai sahabat, saya juga banyak (Iye, info ngga penting!). Tapi, kalo saya liat keknya si Dinda interest sama cowok ini.
Jangan suka meremehkan sesuatu. Sekecil apapun. Bisa saja, ada orang lain yang  berusaha merebut sesuatu yang menjadi milik kita. Maka, jaga apa yang kamu punya sebaik-baiknya.
Saya sebut cowok si Dinda dengan nama Abi dan cowok laennya adalah Beni (Sebenernya saya mau kasih nama samaran A dan B, tapi si Dinda keknya bakalan marah-marah. Akhirnya saya modifikasi A dan B itu jadi Abi dan Beni. :D).

Dua cowok ini tipikalnya beda banget. Tapi kalo saya liat, mereka sama-sama tumbuh di keluarga yang agamanya kuat banget (Dari sini kita tau, tipe cowok pertama Dinda: Agama diri sendiri/ keluarganya kuat.) terus sama sama pake kacamata (Jadi ini tipikal cowok kedua Dinda, harus pakek kacamata) àSumpah saya baca, kok saya Sotoy banget ya, wkwkwkwkkw.

All right. Kita mulai dengan Abi. Hmmm saya sampe buka facebooknya buat ngira-ngira orangnya kaya apa (Finally, sok tau aja deh, bodo amat). Abi tipe cowok yang dewasa banget. Kata Dinda, dia udah sering banget diem-diem main hati sama cowok lain. Tapi kalo Abi sampe tau, dia bukannya mutusin ato gimana, dia selalu tetep ada di sana buat Dinda. Dia selalu berusaha ngebuktiin kalo dia yang terbaik. Kaya seakan-akan bilang: “Silahkan berpaling sama cowok lain, tapi apa iya ada yang lebih baik daripada gue?”

Dan Abi, meskipun mukanya standar (Sorry ya Din, aku jujur banget, wkwkwkwk.). Tapi kayaknya dia orang yang baik banget. Setia pula (Setahu saya, kesetiaan cowok-cowok itu muncul kalo dia mendapatkan yang terbaik dalam hidupnya. Tapi, pertanyaan saya sekarang, kapan mereka mendapatkan sesuatu yang menurut mereka terbaik?). Mungkin ya, di sini, berarti menurut Abi, Dinda yang sekarang saat ini terbaik buat dia.

Sekarang, orang seperti apakah Beni? Hmmm. Saya kenal juga dengan si Beni. Jauh lebih lama daripada Dinda malah. Sebenernya kita bertiga (Saya, Dinda dan Beni) ketemu di sebuah game online dan kebetulan kita satu guild(*Guild = sebuah komunitas di game online yang anggotanya bergabung berdasarkan tujuan tertentu.).

Jadi, in a fact, saya, Dinda dan Beni sama-sama belom pernah ketemu secara langsung. Kita ketemu di dalam game doang. Akhir-akhir ini kami semua udah saling bagi-bagi messenger sih, jadi tetep bisa keep in touch walo pas lagi ngga maen gamenya. Guild saya kebetulan orangnya seru-seru dan ngga pada kejar level game. Jadi lebih ke cari temen dan sahabat. Thats why I love them...

Back to Beni. Beni ini sukanya godain cewek di mana-mana (Sorry, Din, it’s a fact…). Beda banget sama si Abi kayaknya. Saya aja sering digodain via messenger. Tapi at least, satu-satunya cewek yang dipuji sama Beni sampe bilang: “Subhanallah…” (Setau saya itu ungkapan buat orang Muslim kalo mengagumi sesuatu. Btw, kalo saya salah, bilang ya…) itu cuma si Dinda. Yang ditelepon malam-malam, sampe curhatan Dinda terhenti sama saya, itu lagi-lagi cuma Dinda. Saya tau, kayaknya Beni interest juga sama Dinda.
Cinta diem diem itu seru, apalagi bagian sembunyi-sembunyinya. Tapi sifatnya selalu temporary saja.
Dinda dihadapkan pilihan yang sulit. Beni gencar banget ndeketin. Dan I think, Dinda ngga bisa bilang engga untuk Beni. Mungkin aja, di antara cowok-cowok laen yang pernah sama Dinda, Beni bisa aja jadi godaan terberat buatnya.

Kalo saya liat ya, ini semua tergantung sama orangnya. Kaya saya, saya itu tipe setia (Sial, nggak promosi! Saya cuma jujur. Wkwkwkwk). Beneran. Saya itu bisa jatuh cinta sama orang cuma karena dia menemani saya setiap hari dan kasih cerita lucu buat saya. Tapi kalo waktu itu saya masih ada cowok, saya ngga akan melangkah lebih jauh. Cukup mengagumi saja. Saya coba bikin batas-batas buat diri saya sendiri. Soalnya menurut saya, yang tau batas-batas diri kita itu, ya, cuma kita sendiri kan? Siapa lagi coba?

Soalnya, gini ini jeleknya manusia. Mereka ngga akan pernah puas sama apa yang didapatkan. Cuma, tinggal gimana kita mensyukuri apa yang udah kita punya. Dan saya tau, mensyukuri itu ngga gampang. Kadang, manusia ngerasa apa yang dipunya orang itu menarik daripada punya sendiri. Padahal, coba dekati. Bisa aja justru yang kalian punya sekarang, jauh, jauh lebih dari cukup. Kalian mau minta seperti apa lagi, kalian selalu meminta, dan terus meminta, tapi apakah kalian pernah memberi? Cobalah berpikir dari sisi orang lain sekali-kali.

Dinda secara terang-terangan bilang kalo kejadian ini nggak cuma sekali aja dalam 5 tahun. Makanya saya cuma nanya sama Dinda: “Apa Beni worth-it untuk menggantikan posisi Abi? Apa ada yang bisa mengerti kamu selain Abi? Apalagi kalian selama ini cuma deket via game, telepon, sms dan messenger.”

Kalo jawabannya iya, saya pikir, ada baiknya kamu ngomong sama Abi. Kejujuran itu pasti sakit. Tapi menurut saya lebih sakit kalo Abi tau sendiri atau dari orang lain (Apalagi tau dari tempat yang namanya fb).

Kalo nggak. Mungkin saya pikir kamu sedang dalam keadaan seperti ini, Dinda: “You are thinking that you are falling in love, You are just not really falling in love at all.” Alias Dinda cuma berpikir jatuh cinta, tapi nggak jatuh cinta beneran. Dia cuma jatuh cinta pada apa yang ngga dipunya Abi pada sosok Beni. Tapi hey, girls, nobody is perfect. And that’s why God created people, different each other. And we are, tried to completing each other as one. So take it easy girl, saya tau kamu sudah dewasa untuk mengambil sebuah keputusan.
Love is timeless. Just the human that make it fragile and unfaithfull.

No comments: