Saturday, October 30, 2010

Cakes, Drinks, Mangoes and The Tears

Cakes
Saya nginap sehari di rumah Tante saya buat ngebantu dia bikin slide presentasi buat ujian kepala sekolahnya. Malam itu saya datang udah disuguhin satu kardus kecil pancake dengan varian rasa, ada strawberry, keju, blueberry dan messes (buat varian rasa cokelatnya) yang rasanya enak banget.

Belum selese ngerasain satu-satu pancake itu, saya dikasih lagi bakpao rasa kacang hijau yang empuk dan cinnamon roll cakes rasa keju. Astaga, ini rumah apa toko kue? Saya tahu, pulang nanti saya harus diet, pasti udah nambah sekilo nih. -_-

Malamnya, waktu saya masih ngerjain slidenya, Tante saya muncul lagi sambil bawa irisan Brownies Kukus rasa Caramel. Maunya nolak, but actually, itu brownies buatan Rumah Brownies, favorit saya. Dia sendiri makan brownies itu sambil bilang:

“Masih ada pisang kejunya Holland Bakery di kulkas.”

Gila. Kayaknya ini rumah bener-bener jelmaan toko kue.

Drinks
Dua minuman favorit saya adalah air putih dan teh tawar panas. Saya emang lagi ngendaliin gula, soalnya keluarga saya keturunan punya tingkat gula yang tinggi. Waktu selese makan kue-kue itu dan menutupnya dengan segelas teh tawar panas, Om saya yang kebetulan bebas penyakit gula dan hobi makanan manis, cuma ngeliatin saya bengong.

“Emang enak, teh nggak ada rasanya?” tanyanya sambil memperhatikan saya minum.

“Emmm, tergantung, Om. Kalo aku sih suka. Hehehehehe. Lagian menurut aku, menurut aku lho, kalo minum teh tawar habis makan, nggak bikin eneg dan nggak ngilangin rasa makanan itu dari mulut kita,” sahut saya sok tahu. Walaupun temen-temen saya yang suka teh tawar mengakui kebenaran itu.

Om saya menggeleng. “Kalo aku nggak suka. Rasanya gimana itu teh tanpa gula. Apa bedanya sama air putih?”

Mangoes
Lagi musim mangga. Jadi di rumah Tante saya, buah yang tersedia ya buah Mangga. Saya dikupasin buah Mangga Indramayu yang ukurannya guedeeee bangeeeetttt, kayak melon. Sumpah. Rasanya manis-manis kecut. Enak sih, seger. Tapi kata si Om, nggak sembarang tempat jual buah Mangga itu. Saya beneran penasaran, buahnya segini, pohonnya sama nggak kaya pohon buah mangga biasa?

Bukan apa-apa sih, pikiran saya itu, pohon Mangga itu kebanyakan buahnya jatuh kalo enggak segera diambil, kalo buahnya sebesar itu jatuh kena kepala orang gimana coba? Pohon mangga kan tinggi-tinggi. Mantaplah orang yang kejatuhan. Bisa amnesia pasti.

The tears
Nggak ada pilihan lain. Tante dan Om lagi suka-sukanya liat berita di tv tentang bencana di Negara kita ini. Dari metro tv mereka bisa pantengin TV One berganti-gantian. Nggak papa sih daripada sinetron ato acara gossip.

Tapi waktu liat slide show bencana, korban-korbannya di shoot, rumah-rumah porak poranda dikeliatin, anak kecil ditutupin kain dan ditangisi Ibunya karena udah enggak ada, orang-orang yang buka bungkus mayat hati-hati dan ternyata mendapati fakta bahwa itu keluarganya, saya nangis lho.

Sumpah. Bukan saya mendramatisir, tapi, oh oke, saya bisa makan kue yang enak, kagum sama besarnya buah Mangga Indramayu dan berdebat kecil soal teh tawar dan teh manis, dan mereka…

Tuhan, tiba-tiba saya merasa kecil sekali….

No comments: