Wednesday, November 17, 2010

Conversation with the Neighbours

Happy Idul Adha everyone!

Errr, abis solat ied saya tidur lagi. Mengingat jam biologis saya sudah banyak berubah gara-gara skripsi. Saya ngerasa nguantuk setengah mati justru kalo siang-siang sampe menjelang sore, malam, saya bahkan bisa nggak tidur sama sekali sampai 12 jam. Gila! Lama-lama saya bakalan daftar rekruitmen petugas ronda malam kampung saya kalo skripsi saya sudah selese dan menyisakan kebiasaan itu.

Kalo lagi idul adha, ada kejadian yang berulang terus selama 3 tahun terakhir, dengan orang yang berbeda-beda tentunya. Soalnya yang tugas ngebagiin daging beda-beda juga. Percakapan yang hampir sama. Dan ending yang hampir sama pula.

Saya tahu, siang gini, kalo pintu rumah diketuk, itu berarti tetangga saya ngebagiin daging kurban sama warga sekitar. At least, dua tetangga saya. Sebut saja mereka Si Mas A dan Ibu T. Seperti tahun sebelumnya, saya selalu terlibat dalam percakapan seperti ini dengan tetangga yang bertugas mengantar daging kurban:

Mas A  : Walah, baru bangun. Ni mbak biasaaaa, daging.
Saya     : Emmm, buat mas A aja. *setengah sadar
Mas A  : Hah? Ini jatah lho dari mejid.
Saya     : Iya, tau. Buat mas A aja.
Mas A  : Ew, gimana bu? *cengok noleh sama si Ibu T
Ibu T    : Errr, kenapa?
Saya     : Nggak bisa masak. *padahal ngga suka juga
Ibu T    : Ya udah saya masakin gimana? Sekalian.
Saya     : Emmm, ngga, Bu, saya nggak makan daging sapi ato kambing.
Mas A  : Loh, kamu vege?
Saya     : Udah jalan dua tahun lebih, 3 tahun kayaknya.
Mas A  : Baru tau, aku. Padahal tetanggaan. Trus, ini gimana dagingnya? Buat aku? Serius nih? *menyerahkan daging ke Ibu T
Saya     : Iya.

Mereka sama-sama ngucapin makasih nggak berenti-berenti.

Habis itu, Ibu T balik ke rumahnya sambil cengar cengir dapet tambahan daging. Jumlah orang di rumahnya banyak banget. Sekitar 8 orang, termasuk si Mas A yang keponakannya. Mas A malah nongkrong di rumah saya nanya tertarik sama keputusan saya jadi vegetarian.

Mas A  : Tapi aku masih sering liat kamu beli sate ayam, bakso kalo enggak minum susu pagi-pagi.
Saya     : Saya vegetarian yang nggak makan daging merah doang. Kalo olahan masih bisa makan, terus susu, telur, daging unggas sama ikan. Istilahnya vegetarian pollo. Kalo yang murni sayur-sayuran itu real vegetarian. Kalo itu, Kayaknya aku ngga bisa sampe ke sana.
Mas A  : Baru tau aku kalo vegetarian ada macemnya. Trus ngefeknya ke badan kamu apa? Selain agak  kurusan sih dibanding waktu SMA.

*Notes: waktu SMA emang saya parah banget, berat badan saya mencapai 64 kilo di tinggi saya yang 163 cm doang ini. Sekarang sih udah 55 kilo, bersyukur banget saya bisa nurunin sampe segitu. Tapi itu bukan karena saya jadi vegetarian pollo.

Saya     : Emmm, nggak tau efeknya apa. Tapi yang pasti aku lagi berusaha ngehindarin penyakit kolesterol sama diabetes.
Mas A  : Oh iya, keluargamu ya riwayatnya begitu sih. Ntar deh searching di internet soal vegetarian pollo.

Begitulah akhir percakapan saya. Kayaknya Mas A tertarik untuk mengikuti jejak saya. Haha. Kapan-kapan deh saya posting kenapa saya memilih menjadi vegetarian pollo. Anyway selamat menikmati apapun yang kamu hari ini masak dan olah dengan daging kurban. Hoahhhm, good day everybody! Have a nice meatballs….




I'm sorry, I didn't interested to consumed them. Enjoy it!

No comments: