Tuesday, November 16, 2010

Prepare for the Jakarta Trip #1

Whoa, tinggal menghitung hari keberangkatan saya liburan ke Jakarta. Saya bakalan tetep menyebutnya liburan, walopun kota itu adalah hometown saya. Yeah hometown orangtua saya sih, lebih tepatnya, soalnya saya sendiri ngga ngerasa hommy di kota itu. Dari kecil saya udah tinggal jauh dari orangtua, anyway, Jakarta mungkin cuma bakalan jadi kota berlibur saya, hahahahha.

Setelah diskusi sama si pacar soal keberangkatan saya enaknya jatuh tanggal berapa, akhirnya kita sepakat buat pilih tanggal 9 Desember. Dengan pertimbangan acara gathering dufan kami jatuh tanggal 12 di Hari Minggu. Dan kalo saya berangkat tanggal 11 (rencana awal) bakalan mepet banget sama hari H, inti acara liburan saya. Takutnya capek, dan tanggal 11 itu SABTU, di mana sebagian besar warga Jakarta bakalan keluar buat weekend, dan nggak kebayang betapa macetnya hari itu.

Sebenernya saya nggak musingin banget soal itu. Saya deg-degan banget soalnya, he will pick me up in airport and it will be the first moment for us to meet each other, as a boyfriend and girlfriend. Pikiran-pikiran buruk dan baik berperang di kepala saya. Pikiran buruk: ilfil, mendadak salting, dan ujung-ujungnya saya melakukan kebiasaan bodoh saya (jatuh, kepleset, salah masuk, dsb.). Pikiran baik: saya sampe di rumah dengan aman, hahahahha.

Si pacar, nggak tahu sih dia itu deg-degan apa enggak, tapi dia malah pengen banget bawa puppies Siberian Husky, buat nyambut kedatangan saya.
 -____-“ Berasa film Marley and Me. Jemput-jemput ceweknya pakek surprise anjing.

Yeah btw, kita berdua lagi tergila-gila sama anjing ras Siberian Husky, yang kenyataannya enggak bisa dipelihara di lingkungan keluarga Muslim seperti saya dan dia. Di film Eight Bellow, mereka keliatan keren banget. Makanya saya total jatuh cinta sama anjing itu dan bertahun-tahun memendam rasa keinginan saya buat memiliki mereka. Dan sampe sekarang cuma bisa berangan-angan.



Lupakan soal Husky :(, saya akhirnya dapet tiket mandala air PP dengan harga murah banget. 77ribu buat pulang dan 300an buat berangkat, totalnya nggak nyampe 400rb. Gila, udah berasa naek bis ato kereta ekonomi aja.

Anyway, kenapa saya pilih pesawat? Orang-orang bakalan ngira saya hidup kegayaan banget, cuma ke Jakarta doang aja naek pesawat. Tapi setelah banyak pertimbangan, di antaranya: saya pengen sampe Jakarta sore ato malem, kasian si pacar kalo saya sampe Jakarta pagi-pagi, dan kereta itu harganya lagi muahal banget, dan bakalan jauh lebih mahal harganya kalo kita milih yang sampenya sore. Gila, 380rb sekali jalan! PP bisa-bisa 760ribuan. Mana harus menempuh perjalanan 8 jam plus belum kena macetnya pas otw ke rumah. Btw, itu harga tiket eksekutif ya, saya takut naek kereta ekonomi ato bisnis kalo perjalanan saya sendirian. Jakarta itu kota yang jahat, kawan. Dan saya seorang cewek. Nggak tegaan, gampang diboongin, bego pula.

Pertimbangan lain adalah, saya itu buta Jakarta walopun saya udah sering bolak-balik ke sana. Soalnya, hampir seluruh keluarga besar saya tersebar tinggal di Jakarta. Tapi, karena kebegoan saya, saya nggak hapal-hapal jalan sampe sekarang. Andalan saya jalan-jalan di Jakarta adalah, diantar ke mana-mana, nebeng sodara yang mau kuliah, ato taksi.

Dan si pacar yang belum tahu rumah saya, pengen sekalian tahu juga, jadi waktu acara gathering Dufan itu, dia nggak kagok dan muter-muter nyari rumah cuma buat jemput saya. Mendingan kita tersesat sama-sama sebelum hari H. :D Jadilah daripada menghabiskan waktu di jalan sebelum gathering, kami sepakat buat dia menjemput saya tanggal 9 Desember itu di bandara.

Tips #1 sebelum travelling dari saya:
Rajin-rajin cari informasi buat harga semua jenis kendaraan menuju kota travelling kamu. Dan pilih-pilih secara cerdas kendaraan apa yang harga dan resikonya seimbang sesuai dengan kebutuhan kamu.

Selain  kendaraan menuju kota tujuan, kamu juga harus memikirkan hari yang tepat buat berangkat, jam, tempat transit, kendaraan yang bakalan membawa kamu dari tempat pemberhentian macam stasiun ato bandara menuju tempat tujuanmu. Kalo kata sodara saya, mending naek busway, tapi saya engga mau naek busway sendirian waktu pertama kali naek, soalnya saya udah denger-denger cerita serem soal busway. Kalo kamu takut naek apapun, sedangkan bajaj pun kamu juga takut. Percayalah pada armada taksi. Tapi dengan merek tertentu. Taksi di Jakarta banyak yang jahat. Dan kalo taksi saya cuma percaya sama Blue Bird.

Oke, see ya on the next topic sebelum keberangkatan liburan saya. Whoaaaa, the next, saya lagi mikirin jenis tas yang harus dibawa, travel bag ato tas tenteng biasa. Xoxo.

Anyway, Happy Iedul Adha everyone!!!! And goodbye for all cows, sheeps, goats and camels that dead today and tomorrow! Dan selamat menikmati jamuan daging merah sepanjang hari, hoek….

2 comments:

Piacerre Sinyorin ☺ said...

jadi kamu belum pernah ketemu pacar kamu sama sekali? waaah aku pernah nih ngalamin ini, hehe awal kenal di cyber world. tapi dia itu temen sahabatku sih jadi aku percaya, cuma pas ketemu as a boy friend and girlfriend ya kaya kamu gitu. NERVOUS hahahahahah goodluck ya buat first date`nya :D

m e g g i e said...

iya neh ta, hahahahha....
surem juga nih hhahahahaha....
kalo nervous bahkan kita berdua udah ngomongin di telepon bakalan sebego apa nantinya. Apakah kita udah nggak kek orang bodoh beneran? Jiakakakakak.
Yah namanya juga usaha Ta... :-*