Wednesday, November 10, 2010

Story of a Foolish-man #1

Pernah ngga kalian diajakin kenalan sama orang lewat sms cuma gara-gara orang itu sms nyasar sama kita. Beberapa ada yang emang iseng. Kadang memang ada yang beneran nyasar, apalagi kalo kita punya nomer cantik yang nomernya gampang diingat kaya punya saya, kebalik dikit udah pasti mungkin ada orang di luar sana yang punya nomor tersebut.

Soal ngubah sedikit dijit nomor, saya sebenernya engga percaya sama kebetulan tersebut. Kayak di bukunya Dan Brown, Deception Point kalo nggak salah, kemungkinan kombinasi nomor telepon itu bisa menghasilkan sebuah nomer telepon yang bisa dihubungi itu caranya:

Jumlah dijit nomor telepon dipangkatin jumlah dijit nomor telepon. Hitung aja sendiri. Misalnya nomor digit handphone kita itu 12 ya uda dipangkatin aja sama 12. Hasilnya 8.916.100.448.256 kemungkinannya menghasilkan nomor telepon yang benar untuk dihubungi.

Jadi, hey kalian para cewek (*kebanyakan cewek nih dikibulin), kalo ada sms minta kenalan dengan alasan ngutak atik nomor dan eh ternyata nyambung ke nomor kamu, bla bla bla, that’s ridiculous reason, jawab aja dengan hasil kemungkinan di atas. Pastilah dia akan berhenti mengganggumu, karena ada dua kemungkinan di sini. Dia pikir kamu adalah cewek freak yang suka banget matematika dan yang kedua adalah orang gila.

Saya enggak pernah masalah dipikir dua cewek seperti itu sama orang yang ngajak kenalan nggak jelas kaya gitu.

Back to the topic. Jadi, siang tadi ada beberapa sms nyasar ke nomer saya. Konyol aja ingat ending dari cerita ini.

Pertama ada sms yang isinya ngisiin pulsa saya. Lumayan. 5000 perak. Saya sempet mikir itu kakak saya ato suaminya, soalnya mereka kadang gitu kalo lagi baek. Tapi saya buru-buru sadar mereka kalo ngisiin pulsa itu banyak-banyak, dari 25 ribu sampe seratus ribu. Ini 5000 doang. Duh.

Setelah sms ngisiin pulsa itu ada sms berbunyi, sumpah bahasanya alay banget. Kayak gini:

“Aeeee. Nech no.nya cher bukand? Ud masuk khand puLs4nyah?”

Saya ngebaca sms itu walo singkat pun mata masih ngerasa jereng. Akhirnya saya balas, soalnya nih kayaknya dia yang kirim pulsa sama saya. Padahal nama saya ngga ada cher-cher-nya.

“Ni sp y?”

Beberapa menit kemudian, dia balas lagi.

“Aq junpiu, dh msk yum cher, puLsanyah?”’

Yam yum yam yum. Udah alay, sok imut pula ni orang. Kayaknya sih cowok.

“Errr, kayaknya mas slh krm. Ak bkn cher. G kenal org nm junpiu jg. Tp ni pulsanya gmn?”

Dia balas lagi.

“Oh, bukand yach. Y udh. puLsanya bwad kmuh ajjah…. Sorry…”

Lumayan, batin saya. 5000 sih bisa buat nelepon sama internetan lebih dari cukup.

“OK. Tengkiu.”

Padahal saya sebenernya ada niat entar habis pulang kuliah mau nuker pulsanya dia. Soalnya saya orangnya nggak enakan. Apalagi sama orang yang nggak dikenal kayak gini.

Pas saya pikir dia udah mengakhiri smsnya sama saya dan menyerah atau mungkin seperti dalam bayangan saya dia akhirnya berusaha menghubungi cher yang dia maksud itu, eh dia sms saya lagi.

“KaLo kmuh bukand cher, boLeh gga kenaLan? Nama amu ciapaah?”

Oh oke. Saya mulai males kalo kayak gini. Ujung2nya minta kenalan. Hallloooo? Nyasar, nyasar aja kali. Kok ujung2nya kepedean minta kenalan. Apakah orang ini nggak tau malu? Coba kalo yang dia sasarin smsnya ini bukan saya, cewek cantik yang berusia 21 tahun? Wkwkwkwkwkwkwk, nggak usah iri saya bilang gitu. Muntah muntah aja deh, saya udah duluan kok. :D

Tapi sumpah deh, nih cowok ngga tau malu banget. Coba kalo saya itu ternyata ibu-ibu rumah tangga usia kepala 5. Apa nggak malu dia?

Terbersit niat saya buat ngerjain. Hahahahaha. Tapi, ah malas juga nanggepin sms konyol kayak gini. Akhirnya saya milih nggak balas sms dia lagi dan berkutat dengan kesibukan saya hari itu. Sahabat saya, yeah, si Nova, ngakak-ngakak waktu saya kasih liat sms cowok nggak jelas bernama junpiu itu.

Sorenya, pas saya udah sampe rumah, dia sms lagi. Dua kali.

Sms pertama: “Duh. kaLo kmuuh bukand cher, baLikind puLsanya dunk.”

Mantap. Udah nggak jelas, ngeselin eh plin-plan pula. Apakah cowok yang saya hadapi adalah anak SMA? Saya sih nggak peduli dia anak SMA atau bukan.

Sms kedua: “Ayo dunk baLikind puLsanyah. Nama amu ciapaaa cih?”

Oke. Enough. Ujan deres banget di luar dan saya malas keluar rumah cuma buat ngisiin pulsa orang kayak gini. Akhirnya, saya sms temen saya yang jualan pulsa, minta dia kirimin 5000 itu ke cowok bernama junpiu ini.

Setelah berapa lama dan mungkin karena pulsa itu dah balik lagi ke dia, nggak ada sms dari si junpiu itu lagi.  Dia berhenti. Haha.

Oh, oke, hey, cher, di manapun kamu berada, terimakasih ya udah kasih nomor yang salah sama cowok kenalan kamu? Atau tulisanmu terlalu bagus untuk dia baca sebagai nomor kamu sendiri? Atau hey, kamu junpiu, lain kali nggak usah kirimin pulsa dulu. Yakinin dulu nomornya bener atau enggak. Kalo kamu mutusin buat ngiklasin 5000 perak itu sama orang yang salah, serius dong iklasinnya. Jangan minta balik lagi. Lagian 5000 doang. -_-

Malamnya pas saya lagi benerin printer yang ngadat (baca keadaan saya sama si printer: kesel, pengen ngebanting si printer dan tangan belepotan tinta), ada sms masuk. Saya pikir si pacar makanya saya bela-belain buka sms itu dengan belepotan tinta, eh ternyata….

“Kamuhh beneran bukand cher?”

Dammit. Tuhan telah menambahkan satu makhluk bodoh lagi di dunia.

No comments: