Sunday, January 30, 2011

What about today?

Nggak tau kenapa, akhir – akhir ini saya sering banget bertengkar sama pacar. Kalo ngga salah hampir setiap weekend datang kita ngeributin hal yang hampir sama.

Susahnya Long distance, saya yakin yang long distance pasti ngerasa hal yang sama adalah kadang kata – kata itu ngga cukup untuk mewakili semuanya.

Pas kita bertengkar, pasti kita pengen juga liat reaksi pacar secara langsung, liat keseriusan pacar kaya gimana waktu ngehadapin masalah kaya gini, kalo perlu jitak kipalanya secara langsung, hehehe.

Tapi itu nggak bisa dilakuin kalo long distance kaya gini. Pas udah baikan pun kita ngga bisa peluk – peluk pacar, cubit – cubit muka pacar yang sempet berubah jadi konyol tadi, cium dia, anything, to prove she/ he was the only one who own our heart. #Lirik sahabat saya yang lagi pacaran.

Lucunya, diantara kita berdua, yang paling sering ngambek itu saya. Malah kayaknya dia enggak pernah tuh. Paling kalo jengkel, dia mendadak ngomong pake nada tinggi. Tapi ngga ngebentak.

Intinya kalo long distance si kita harus super pengertian. Dan kalo rasa amarah kita berhasil mengalahkan segalanya, langsung aja diomongin. Dan meskipun tipe marahnya diem dulu kaya saya, pada akhirnya saya harus ngomong yang engga ngenakin itu apa. Apalagi saya tipe yang ngga bisa marah lama – lama.

Kalo akhirnya ngga bisa saling pengertian lagi. Tanya sama diri kita masing – masing. Apakah jarak sejauh ini cukup pantas untuk diperjuangkan? Yeah. Jarak. Jarak. Jarak. Jarak. Jarak. Ulang terus kata – kata itu, sampe kita ngerasa ngga ada artinya lagi.

Waktu saya dengan diam – diam mengulang kata – kata itu, saya berharap saya tetap bisa berjuang saat mengucapkan kata Jarak untuk terakhir kali, meski jatuh bangun, meski kadang harus menahan berjuta rasa pengen ketemu, tapi saya percaya ngga ada sesuatu yang sia – sia. Even its hurts you to deep. :)

No comments: