Friday, February 25, 2011

My Yudisium Day


Si pacar, berulang kali nanya, apaan sih yudisium itu? Saya yang heran. Bukannya di semua universitas ada? Actually, a normal university. Hehe. Nggak tau punya dia.

Di fakultas saya, yudisium adalah hari di mana saya dan teman – teman yang udah sidang skripsi, duduk bareng – bareng di auditorium besar kami, yang pertama kali dan sekaligus terakhir kali saya memakainya karena baru aja jadi tahun lalu. Kemudian, kami duduk sesuai program studi, NIM, dan tentu saja angkatan. 

Tahun ini adalah kelulusan angkatan tahun 2006, jadi saya enggak ngerasa tuwir. Kasian banget yang angkatan baheula, 2003 misalnya, karena dia duduk di deretan depan sendiri, dan so pasti, selain punya gelar S.Kom nantinya, dia bakalan dikenali sebagai mahasiswa embahnya fosil, hehe.

Di situ, semua orang dibacakan nilai skripsi sekaligus IPK terakhir dan juga predikat yang dicapai selama ini. Dan semua orang dibacakan satu – satu, berdiri, ditepuk tanganin, duduk dan gantian orang berikutnya. Seterusnya sampe habis. Buat saya, itu membosankan banget. Emang kenapa gitu hasil nilai harus dipamerin? Iya kalo bagus bisa bangga, kalo jelek, hmmm kasian juga.

H-1, malamnya, saya sama Vivi, ribut ngebahas soal kostum karena kami berdua sama – sama menyadari kenaikan berat badan kami akibat tidak melakukan aktivitas apa – apa setelah sidang skripsi. *EFEK PENGANGGURAN* Jadi, kami paling enggak pengen keliatan agak langsingan, dikit. Hehe.

Pertimbangan lain adalah saya akhirnya enggak pake stiletto, menyadari medan auditorium yang modelnya kaya bioskop tempat duduknya, berundak – undak. Kalo jatoh, bukan lucu lagi. Tapi bakalan gempa, hahaha.

Akhirnya dengan kostum seadanya, kami berangkat pada tanggal 21 Februari 2011 buat yudisium itu.

Bener dugaan saya, acara ngebosenin banget. Walopun gitu, saya berhasil mendapatkan informasi siapa penggemar gelap saya selama ini, yang sering banget sms enggak mutu, mulai dari lagu, ngucapin selamat pagi setiap hari (untung nggak sampe selamat tidur juga), teks lagu yang diubah – ubah seenaknya sama dia dan menggambarkan betapa dia ngefans sama saya. 

Anyway, nggak penting ngebahas dia. Pembacaan nilai pun di mulai. Saya rada bangga juga waktu nama saya disebut dan nilai skripsi saya A dan IPK saya 3 koma sekian sekian. Hehe. Saya bisa ngebuktiin kan, kecantikan berbanding terbalik sama kecerdasan, nggak berlaku buat saya. *EMANG SAYA CANTIK? PEDE….*

Habis acara yudisium itu, kami foto – foto bareng. Berhaha hihi, kasi selamat, cipika cipiki, sampe dari enggak kenal jadi mendadak sok kenal. Bahkan saya kasih selamat juga sama si fans saya itu. Dan dia membalas uluran tangan saya dengan gugup.

Saya yakin, abis gini, pasti dia enggak cuci tangan. Wakakakaka. 

berasa eksekutip muda hari itu, hehe.
Kelar acara foto – foto, teman – teman saya ngajakin karaoke. Saya sih oke saja, tapi perut saya lagi enggak enak semalaman, kayaknya si liver saya kambuh, soalnya siangnya saya makan ayam bakar plus sambal plus meneguk sedikit wine yang dibawa teman saya dari gereja. Gereja dia lagi ngebagi – bagi wine gratis satu botol gede. Saya ditawari?

Tadinya saya nolak. Menyadari saya punya liver, saya enggak boleh konsumsi alkohol. Durian aja enggak boleh. Untung saya enggak suka.

Tapi, siang itu dingin banget kota Salatiga, akhirnya saya neguk juga. Malamnya saya sampe nangis kelimpungan karena liver saya kambuh. Oke, its enough to icip icip alkohol. No more. Dan saya takut banget kalo bakalan dimarahi pacar saya. Hehe, sorry sorry sorry jek. Pesan moral: Punya sakit liver, jangan coba – coba teguk alkohol. 

Finally, di ruang karoke, saya cuma duduk – duduk, ngabadiin momen – momen gila mereka. Hari itu full abis berdendang lagu dangdutan dan campursari. Saya yang pesan lagu Lene Marlin, di next, karena membosankan banget. Sial. Akhirnya saya cuma videoin mereka dan foto aksi – aksi mereka. 
karena jadi tukang foto, saya engga ada di foto bersama. : (
duo biduan of the day. seharian nyanyi dan joget. ngga punya capek bener

Bangga juga pakek gelar S.Kom. Walopun saya tau, perjalanan saya masih panjang banget. Saya nggak yakin apa yang ada di depan saya nantinya. Saya cuma pengen kerja kerja dan kerja. Nyeneng – nyenengin saya sendiri, ngebeli barang yang saya pengen selama ini. Saya enggak mau, dan enggak akan pernah lagi, mau diremehkan mereka yang selalu aja ngeremehin saya karena suka ngabis – ngabisin duit meski itu buat pendidikan, meski itu buat makan saya sehari – hari.

No comments: