Saturday, February 12, 2011

Rumah Barbie dan Katakan Cinta

Holla. Aduh maap yah jarang banget posting. Sibuk banget minggu ini. Ngurus kebaya, ngurus wisuda, ngurus jilidan skripsi, ngurus pacar, hehehe. Tapi seru kok.

Btw, ada kisah menarik dari pergi ke Pantai waktu itu. Maaf yah, baru update cerita. Aduh, di kos saya tuh internet ada, cuma lemotnya minta ampun. Kalo mau, sabar, sedangkan saya yang udah biasa pakek speddol, walopun kek gitu kecepatannya, ngga bisa sesabar itu. Gila, kadang udah nungguin lama eh, ternyata dah time out aja.

Dari judul kalian pasti bertanya-tanya banget. Rumah Barbie apa sih. Coba deh jalan – jalan ke Jepara. Rumah – rumah penduduknya bagus – bagus banget. Soalnya hampir sebagian besar penduduk kota Jepara kerja di bagian perabotan kayu, mau gak mau rumah mereka juga jadi display produk yang mereka buat.

Nah salah satunya, kita nemu di jalan rumah itu. Tadinya saya pikir masjid. Dah ngerasa nggak enak aja kalo itu masjid, saya ngelewatin ibadah selama seharian itu, hahaha. Eh malah foto – foto di depannya. Untungnya bukan.
Berasa De Javu? Tonton filmnya Barbie kalo gitu, hehe.
Ternyata itu cuma display. Jadi emang rumahnya sengaja didesain kaya gitu, untuk menarik orang – orang ngeliat rumah dan perabotan di dalamnya. Dan seperti biasa, saya dan temen – temen selalu ngga mau nggak ngabadiin foto di depan beginian. Namanya juga mahasiswa kampung, hahahaa.

Terus ada kejadian menarik lagi. Selalu ngga pernah berhenti bosen buat ngeliat proses penembakan orang. Dan liburan ke pante kemaren kayaknya jadi moment buat salah satu temen saya di bawah ini si Nuel buat nembak temen saya si Tris.
jangan ketipu itu, si Nuel, walo tampangnya so Papua face, tapi dia fasih banget ngomong Jawa, bahkan sampe medok - medoknya. Dan cewek di sebelah itu Trisakti, temen cewek saya yang bakalan ditembak dia.
Dan proses yang begitu lama, padahal anak – anak udah ngeledekin dan kasih semangat, tapi tetep aja Nuel masih ragu buat ngelanjutin niatnya buat nembak si Tris. Tris, yang udah BT duluan, saya engga ngerti nih BT nya kenapa, entah karena ejek – ejekan anak – anak, atau udah abis kesabarannya untuk nunggu Nuel nembak dia, memilih menghindar. Kasian banget. Finally, sampe saya pulang ke kos, ngga ada kelanjutan cerita dari rencana penembakan itu. Poor Nuel.

Oh, guys, harap diperhatikan matang – matang ya kalo mau nembak seseorang. Jangan pernah berharap lebih. Diterima atau ditolak itu bonus. Yang penting kita udah lega nyampein perasaan kita bagaimana.
Ditolak, well, yah, everybody already have their own stories about broken heart. Semua orang pernah patah hati, man! You are not alone.

Dan kalo diterima, itu baru awal, guys. Kalian pikir mudah menjalin komitmen dengan seseorang. Kalo ngga siap buat berkomitmen, jangan pernah memulainya. Ada orang lain di depan kalian yang bakalan terluka kalo kalian cuma main – main. 


Dan apa yang kalian tanam, kalian juga yang menuai, so, siap – siap saja sama balasannya, hehehe. Soalnya temen saya ada yang sering maenin cewek, dan guess what, semua cewek yang didekatin dia selalu kabur duluan, karena udah tau kredibilitasnya dia. Akhirnya temen saya jomblo terus sampe sekarang. Padahal dia perfecto, udah ganteng, kaya, tinggi dan smart lagi.

Dia selalu aja iri kalo liat cowok yang dibanding dia jauh lebih jelek, dekil, dll deh, eh punya cewek. Hahaha, saya cuma bisa ketawain dia dan masa lalunya.

Anyway, its Saturday Night, and I always just with bestfriends and laptop spend a lil time in my house talking about nothing wkwkwkwkwkwkwk. See ya!

No comments: