Sunday, February 13, 2011

Meet The High School's Boyfriend

Karena seharian ujan, temen – temen saya yang pas pada malem mingguan di rumah saya sama pacar masing – masing, dan bagi kami yang ngga ada pacar, sibuk main bola di PS 2. Saya yang nggak ngerti bola, akhirnya cuma di kamar nonton Wall E sama temen saya, si Ferry.

Btw, kami semua sama – sama bukan tipe orang yang suka nongkrong di pinggir jalan. Kalo ada duit, kami baru jalan, minimal ke mall lah, hehe. Kalo ngga ada uang ya pasti ke rumah saya ato si Aji, dua basecamp utama.

Akhirnya, karena lapar, padahal posisinya saat itu kami semua udah kenyang makan nasi goreng langganan deket rumah saya, kami semua urunan buat beli snack. Dan karena saya tuan rumah, akhirnya saya yang berangkat ke alfamart deket rumah sama si Ferry.

Di alfamart, Ferry masuk duluan dan ngacir di bagian majalah, saya keliling rak sambil masukin titipan temen – temen saya ke keranjang. Pas saya mau ke bagian minuman, seorang cowok nepuk keranjang saya.

Dia       : “Habis tuh dimakan sendirian?”

Saya diem. Nengok ke cowok yang nyapa saya. Astaga. Hehe, ketemu mantan saya waktu SMP. Waktu  masih ingusan. Namanya, ehm, rahasia. Wkwkwk.

Saya     : “Eh, kamu. Sendirian?”

Dia maenin rambut dia, kebiasaan kalo lagi grogi. Haha. Grogi ketemu saya ya? Haha, PD…

Dia       : “ Iya. Lagi mampir beli rokok. Hehe. Kamu sama dia doang?”

Dia nunjuk Ferry tanpa sama sekali ingin menyapa temen saya itu, as usual.

“Iya. Lagi beli jajan, hehe.”

Dia ngeliat jam di arlojinya. “ Hmmm, duluan ya. Mau jemput kakak,”

Dan dia ngacir keluar. Ferry ngedeketin saya. “ Astaga, mantan kamu toh?”

Saya ketawa.

Ferry ngeliat ke arah luar. “ Wiwww, dah bawa mobil dia. Balikan aja. Kayaknya dia masih suka tuh. Ngeliatin kamu dari tadi.”

Saya ngakak. Enak aja dia ngomong. Saya pacaran sama tuh cowok aja pas masih ingusan. Dari sekian banyak mantan, hehe. Sok laku ah, bodo amat. Saya paling singkat pacaran sama mantan saya yang ini. Cuma tiga bulan. PDKT nya lama sih. Setahun. Tapi ujung – ujungnya jadian cuma tiga bulan doang. Nggak tau kenapa putusnya, saya lupa. :D

Lucu ya. Saya suka geli kalo ingat kisah – kisah lama.

Pas sampe rumah, HP saya bunyi. Ternyata sms dari dia.

“Hai, mantan. Haha. Dah lama nggak ketemu. Hows life? Tambah cantik kamu skrg. Kalo jomblo balikan aja yuk, jiakakakakak.”

Saya ketawa. Dia selalu kocak di sms. Tapi kalo ketemu dan ngomong, dia selalu cuma diem kaya orang bego.

“Hai, mantan waktu saya khilaf. Haha. I’m fine. Maaf saya udah ga available buat cowok. Wkwkwkwkw.”

“ Jadi, kamu sekarang sama Ferry? Wkwkwkwkw. Becanda. Iya, tau kok. Aku liat fotonya di fb. Hehe. Moga langgeng. Always pray for your happiness, sist.”

Beruntungnya saya, saya enggak pernah musuhan sama mantan – mantan saya. Dan hebatnya, kadang mereka suka nawarin pertolongan kalo saya lagi butuh. Nggak tau mereka tau darimana. Yah sekarang kan teknologi udah canggih banget. FB dan Twitter selalu jadi sasaran utama.

“ Ya ampun. Kamu skrg gmn? Happy for you too.”

Agak lama balasinnya, dan saya sih udah mulai sibuk ngobrol sama teman – teman ketika satu sms lagi datang.

“ Baik. Susah ngedeketin cewek jaman sekarang. Susah nyari yang kaya anak anjing kehujanan kayak kamu. Hehe.”

Saya ketawa. Kayaknya ini ada di dialog film korea. Tapi serius. Selain saya enggak pernah liat dia jalan sama cewek laen lagi, mantan saya yang ini selalu bilang saya kayak anak anjing kehujanan dari dulu.

“ Selalu panggil aku gitu kamu. Mellow. Kayak film korea aja.”

Dia balas lagi. 


“ Yey, suer. Kamu tau anak anjing kan, kamu tau, dia itu lucu. Dia itu ngegemesin. Tapi dia kasian. Ditinggal Papa sama Mama anjingnya di kardus biar diadopsi orang, pas kehujanan, kamu tetep di kardus tungguin mereka yang nggak pernah dateng. Kadang kamu keliatan main sama hujan. Tapi kalo deres, kamu cuma ngeringkuk di kardus, berharap ada orang yang ambil kamu buat peliharaan mereka.”

Haha. Saya udah hapal banget jawaban itu. Dia selalu bilang gitu kalo saya protes dipanggil anak anjing kehujanan. Saya nggak segitunya kalik.

“Ah, basi ah. Udah ya, anak – anak main di rumahku nih.”

Habis gitu dia ngga balas sms lagi. Saya cerita sama sahabat cewek saya. Dia ketawa. Katanya ungkapan anak anjing itu pas banget buat saya. Sial. Saya bukan minta pendapat soal itu.

Trus sahabat saya bilang gini, “ Makanya jangan kaya anak ilang, wkwkwkwkwkwk.”

Habis mereka pulang, saya liat muka saya di cermin. Emang beneran saya kaya anak ilang?

Btw, heran juga sama mantan saya yang itu. Sejak putus sama saya, meskipun saat itu bisa dibilang cinta monyet, saya engga pernah liat dia jalan sama cewek lain. Kalo ngedeketin siapaaa gitu, beritanya sih sering saya dengar.

Tapi untuk berhasil menjalin hubungan dan sampe jalan sama cewek yang dia deketin, kayaknya hehehe belum pernah dengar lagi. Padahal saya udah gonta ganti pacar sampe berkali – kali. #kok kesannya saya negative ya? Wkwkwkw, bodo ah.

I’m just ordinary girl. Sometimes I love, then if fail, I’ll learn, and then I’ll move on. And that’s okay for everyone. Don't ever judge anyone. You don't know their story and what's really going on.


nb:temen saya minta fotonya di uplod, sorry, I dont have it anymore, wkwkwkwk... :D

No comments: