Wednesday, December 16, 2015

Past Story

Pernah ga sih elo tiba-tiba tanpa ada kejadian apapun, ngimpiin mantan cowok elo yang sama sekali nggak pernah ketemu sama lo bertahun-tahun ini?

Gue pernah. Dan akhir-akhir ini sering banget. Gue sampe heran. Padahal, perasaan gue ke orang itu udah entah kemana. Apalagi dia mantan gue ketika gue masih SMP (cinta monyet banget).

Dan seinget gue. Pacaran ala-ala gue sama dia itu cuma 3 bulan waktu itu. Dan layaknya remaja SMP tahun 2000-an awal, pacaran gue sebatas cuma jalan bareng berangkat dan pulang sekolah. Nongkrong bareng di depan kantin. Teleponan berjam-jam. That's it. Selama 3 bulan gue di treatment seperti itu. Beda banget sama anak SMP jaman sekarang yang pacarannya suka mojok. Bahahahaaa.

Waktu putus, juga cuma putus aja. Nggak jelas gitu. Dan gue juga lupa, kenapa gue awalnya dulu bisa jadian sama dia. Seinget gue, sebelumnya dia deketin sahabat gue jaman SMP. Tapi entah kenapa gue yang malah jadian sama dia. Dan lucunya, gue dan sahabat gue juga tetep temenan waktu itu terjadi. Enggak ada drama aneh gitu. Cinta monyet yang aneh dan naif banget. Coba kalau anak SMP jaman sekarang udah bully-bullyan kali yah.

SMA, ternyata gue masih satu SMA sama dia. Jaman itu, lagi ngehitsnya anak-anak skaters dengan dandanan aneh mereka yang harus nge-distro label. Remaja tahun 2000an pasti tahu banget. Skaters, sepeda BMX sampe Ngeband bawain lagu-lagu indie adalah icon gaul di masa itu.

Positifnya, mereka jiwa sosialnya tinggi karena dituntut untuk masuk ke dalam grup tertentu, dan nggak nge-gadget addict seperti sekarang.

Waktu itu, si mantan adalah salah satu anggota geng skaterboy dengan celana yang dimelorotin dan keliatan boxer mereka yang bermotif aneh-aneh. Gue juga engga paham kenapa dia bisa berevolusi jadi anggota geng tsb.

Dan gue? Gue adalah manusia independent yang nggak bergabung dengan geng manapun namun tetap populer status sosialnya karena keberuntungan gue sahabatan dengan cewek tajir populer di sekolah gue.

Skip, 3 tahun satu sekolah di SMA, tetep biasa aja hubungan gue sama dia setelah jadi mantan. Ulang tahun kita entah kenapa tetap saling ngucapin selamat. Gue lupa awalnya yang memulai siapa untuk masalah itu. Dan yah, gue kadang minta tolong sama dia kalo lagi butuh. Tapi dia nggak pernah minta tolong sama gue apapun. Gue pikir sekarang, sebagai seorang mantan, gue banyak hutang budi sama dia.

Ketika kuliah, kita terpisahkan universitas, meskipun masih tinggal di kota yang sama. Kadang ketemu di jalanan, kadang ketemu di acara temen, tapi ya gitu hubungan kita standar aja sebagai mantan.  Tahun 2010an ketika gue mau pindah kota ikut bokap gue, gue denger dia masih tetep ngejomblo. Dan gue, saat itu, sudah gonta-ganti pacar beberapa kali.

Bertahun-tahun tinggal di Ibukota dan gue udah jalan bertahun-tahun sama cowo gue yang sekarang, kadang gue denger kabar dari temen gue kalo dia masih ngejomblo aja. Padahal seinget gue, dia itu selalu gampang deket sama cewe. Tapi engga pernah jadian.

Marilah kita doakan supaya dia bisa menemukan wanita seperti apa yang dia ingin kan. Amin. Karena dia itu baik. Baik banget, gue pikir, saking baiknya, dia lebih ke arah bodoh. Gue tuh udah sering denger dia deket sama beberapa cewe yang kebetulan beberapa dari mereka gue kenal, tapi entah kenapa ngga jadian. Padahal udah sering pergi bareng.

Kaya gue sebagai mantan, ketika dia kuliah di Jogja, gue sering banget main ke Jogja dan minta antar jemput dia. Dia mau. Gue sekarang mikir ya, gue manfaatin dia banget waktu itu. Padahal gue juga punya pacar.

Last, gue berharap dia bakalan nemuin cewe yang pantas untuk dia nikahi. Siapapun itu. Seiman pastinya. Engga kaya gue.


Monday, November 16, 2015

Prepared My Own Wedding (1)

Mungkin cerita gue sedikit mewakili beberapa calon pengantin, mungkin juga enggak, tapi beginilah yang gue lakukan untuk mempersiapkan pernikahan gue.

SOLVE INTERNAL PROBLEMS

Ketika gue dihadapkan pada sebuah pilihan bahwa gue seenggaknya harus married tahun depan. FYI, gue memasuki usia ke 27 which mean buat ortu cowo gue, gue cukup matang untuk menjadi istri anaknya setelah kita berpacaran kurang lebih 6 tahun.

Lucunya ortu gue, di mana sebagai pihak perempuan, yang biasanya ngejer-ngejer gue untuk buru-buru kewong, bersikap BIASA aja.

Usut punya usut, bokap gue lagi minim dana, dan doi kayanya agak traumatic sama pernikahan kakak perempuan gue yang pertama, yang ternyata tidak seindah yang dibayangkan.

Ketika gue akhirnya ngomongin soal dana yang jadi masalah utama gue ke cowo gue, -hello, gue cewe ya bo, rata-rata cewe kan yang bakal ngeluarin biaya banyak dibanding pihak cowo, dia akhirnya memaklumi gue dan bakalan ngebantu gue untuk ngomong sama ortu dia bahwa I have minimum budget.

THEMES

Dulu, gue pernah berpikir bahwa ketika gue menikah, gue bakalan cukup dengan ke KUA aja, abis itu kita bagi-bagi nasi kotakan dan kemudian travelling bareng. Gue tumbuh dengan pikiran seperti itu. Karena, gue udah tahu, -yang kebetulan aja menimpa kakak gue sendiri, pesta besar tidak pernah berarti sebuah kebahagiaan.

Ketika gue udah semakin matang, gue bekerja, gue ketemu banyak orang, gue berpikir bahwa, enggak mungkin orang-orang itu bakalan cuma gue kasih nasi kotakan. Gue kerja di sebuah International Factory yang mengharuskan gue ketemu expatriat setiap hari.

Gue harus jaga attitude gue setiap hari sebagai orang Indonesia, gue harus bisa menghargai mereka, which is, gue nggak bisa cuma ngasih mereka nasi kotakan kalo setidaknya mereka datang ke nikahan gue. 

Akhirnya, bergeserlah pemikiran gue ke arah pernikahan sederhana di taman, dengan orang-orang yang gue kenal di masa kini. Lucu ya ketika lo tinggal di negara kaya Indonesia ini, bentuk sebuah resepsi pernikahan adalah cermin lo menghargai tamu undangan lo.

Terutama rasa makanan dan bagaimana elo menyajikannya.

Di tempat gue kerja, setiap kali ada kondangan, yang ditanya keesokan harinya itu bukan : "Lancar engga acaranya?"

TAPI...

"Gimana pengantinnya cantik engga?" atau
"Makanannya kaya gimana?" atau
"Apa souvenirnya?" 

Yang mana menurut gue itu lebih ke penampilan dan penyajian, bukan ke sakralnya acara itu.Di mana gue lebih prefer lo doain tapi engga dateng, daripada elo senyum fake di muka gue sambil ngucapin "SELAMAT ya..."

Wednesday, June 3, 2015

My Pimples Journey part 1

Hai. Wah. Udah hampir dua tahun yah gue ga posting lagi di sini. Sebenernya ada banyak story. Tapi ya gitu. Kesimpen aja di draft gue dan ga sempet published.

Dan kenapa gue pengen banget posting lagi. Gue pengen banget ceritak.

Sebenernya alibinya ini bakalan jadi jurnal pengingat gue betapa bodohnya gue dan suatu saat kalo misal gue travelling gue gak akan seceroboh ini lagi.

Petaka jerawat gue bermula ketika gue travelling ke Malaysia sama spupuku gue Nana dan temennya (jujur gue lupa banget namanya siapa padahal udah jalan 4 hari bareng *timpukbata*). Sebut saja dia Bunga. Haha.

Tadinya gue setia banget pakek Erha. Sampe mulus semulus pantat bayi. Daaan meskipun begitu gue gak pernah minta tabir surya ke dokternya which is kata sohib gue si Ines (pemakai Erha sudah 2 tahun) itu perlu banget kalo lagi mau outdoor atau travelling-travellingan.

Sedangkan gue yang emang ga terlalu suka putih putih banget kaya porselen lebih suka gini aja. Mikir gue waktu itu gapapalah ga pake tabir surya. Toh gue gapapa kulit gue item. Justru gue seneng kulit gue item. Siapa tahu, kehitaman gue bakalan secakep Titi Rajo Bintang.

Ternyata itu salah. Secara malaysia panas banget nget nget. Ungkep. Negara setertib itu anginnya ga ada sama sekali. Serius. Apalagi KUALA LUMPUR. Gue bahkan merasa mendingan gue panas panasan di Jakarta. Meskipun polusi macet dan penuh di mana-mana. Tapi seenggaknya suka ada angin. Jadi sepoi-sepoi. Trus blakangan suka ada cowok cakep jalan. Wakakaka. *tetep*

Selama di sana gue nginep di Putri Park di jalan Raja Laot. Overall hotel nya oke dan all you can eat breakfastnya cocok ama lidah gue. Secara waktu gue backpack ke Singapore waktu itu, gue cuma tinggal di hostel. Dan hostel cuma nyediain sereal roti bakar dan susu buat free breakfastnya.

Di Putri Park, everyday all you can eat breakfastnya menunya sama. Dan disediain buat semua tamu dari jam 6 ampe jam 9. Meskipun sama, mereka selalu nyediain kuantiti yang banyak di setiap menunya.

Oke. Skip skip. Gue bakalan bahas travelling gue nanti yah. Hehe. Everyday selama di Malaysia gue makan telor. Karena gue aslinya ga suka sarapan. Ga biasa. Di kantor aja gue cuma ngganjelin pake milo sampe makan siang. Kadang gue suka colongin makanan anak2 departemen gue yang doyan banget ngemil, tapi badannya tetep segitu-segitu aja.

Berhubung telorlah yg ga terlalu berat buat gue, ya udahlah cuma sereal dan telor. Everyday.

Hari pertama cuma satu dua muncul. Gue cuekin aja. Mungkin cuma jerawat PMS. EKH taunya sampe hari keempat bruntusan semua. Sedih...

Segeralah gue nelepon Erha BSD buat janjian ama dokter kulit langganan gue, dr Shinta. Ternyata sama kaya gue, dia juga liburan ke luar negeri dan baru minggu depan balik.

Selama seminggu curhatlah gue ke Ines. Dan doi pun tertawa.

"KAN UDAH GUE BILANG... MINTA TABIR SURYA. NAPSU KE MALAYSIA AMAT SIH AMPE GA SEMPET MINTA."

Ines dengan yakin bilang kalo semua krim erha kontradiksi dengan Matahari, Walopun elo udah mulus sekalipun.

Dan jujur agak nyesel juga gue. Jadi kalo pake Erha gue ga bisa ke mana-mana buat kegiatan outdoor. Which is itu salah satu kegiatan favorite gue. Kalo mau outdoor ya minimal pake topi atau tabir surya. Dua hal yang jarang banget gue  pake kalo lagi outdoor. Males ribet yang berujung petaka.

Selama seminggu makin panen aja itu jerawat dan memenuhi muka gue. Sedih banget gue waktu itu. Ketemu pacar gue aja gue malu meskipun doi bilang gue tetep cakep walopun jerawatan. *YAIYALAH*

Agak menghibur. Meskipun pas liat kaca. Taik. Ilfil banget liat muka gue. Fixed. Ke mana mana gue pun pake masker dan ngeles ke orang-orang gue lagi kena flu akut. Padahal waktu masker di buka. BHAY!

Seminggu berlalu. Tepat tanggal 9 Mei gue segera appointment lagi sama dr Shinta yang udah balik dari liburannya. Menyadari juga bahwa seminggu lagi tanggal 16 Mei adek cowok gue lamaran dan gue diundang juga bareng ama bokap nyokap. Yakali mukanya ga oke.

Dr Shinta dengan logat lembut halus kemayu bak putri Solo menyayangkan kenapa muka gue bisa jadi kaya gitu. Dok, gimana gue yang merasakan? 

After bla bla bla bla gue dikasihlah perubahan resep. Pagi masih sama kaya biasanya AMG 2 plus ASG. Malemnya yang beda. AMG 2 , AF 1 plus AST.

Selama seminggu sampe  H-2 sebelum acara lamaran adek cowo gue, si erien, muka gue ga ada perubahan. Justru jerawat makin banyak, bruntusan bahkan jerawat batu segede jagung bertengger manis di pipi kanan kiri tepat di bawah mata. Sedih banget. Udah mau ngambek aja besok acara lamaran ga usah dateng apa ya. Bilang aja sakit.

Curhatlah gue ke Ines lagi. Mungkin dia udah bosen kali ya dengerin curhatan gue.

"Beli aja foundie ama concealer buat sementara nutupin. Masa iya elo ga dateng. Bukannya nyokap lo jadi MC?"

OH IYA. Nyonya gue jadi MC. Tuan juga harus nemenin ikut. Hufff. Ga bisa ngelak. Fine.

Pas gue pulang markir mobil di malem jumatnya, si Nyonya uda berdiri di depan pintu rumah sama adek gue (cici). Fyi gue ga tinggal serumah. Jadi kagetlah beliau melihat penampakan anaknya make masker.

Nyokap (N) : Lah sakit?
Gue (G) : Muka ku Buk... *buka masker*
Cici (C): itu kenapa merah2, digigit nyamuk? *Lah*
N: Udah ke erha? Kemaren kan bagus mukanya. Kinclong.
G: udah. Gara-gara malaysia kemarin mam...
C: perasaan waktu gue ke sono gpp deh kak. Elo jarang bersihin muka ya. Di sana itu panas banget... bla.. bla.. bla..

Terlalu terlambat menyesal sekarang gaes... batin gue.

Masuk ke dalem rumah. Bokap gue juga komen. keluarga gue emang lumayan antipati sama penyakit kulit. Secara bokap gue penderita diabetes. And his skin was not so well. So dia mewanti-wanti anak2nya untuk makan sehat rendah gula dan jaga kesehatan kulit.

Begitulah cerita awal gue kena jerawat.

Setelah ini gue akan review sebulann kedepan penyembuhannya.