Wednesday, December 16, 2015

Past Story

Pernah ga sih elo tiba-tiba tanpa ada kejadian apapun, ngimpiin mantan cowok elo yang sama sekali nggak pernah ketemu sama lo bertahun-tahun ini?

Gue pernah. Dan akhir-akhir ini sering banget. Gue sampe heran. Padahal, perasaan gue ke orang itu udah entah kemana. Apalagi dia mantan gue ketika gue masih SMP (cinta monyet banget).

Dan seinget gue. Pacaran ala-ala gue sama dia itu cuma 3 bulan waktu itu. Dan layaknya remaja SMP tahun 2000-an awal, pacaran gue sebatas cuma jalan bareng berangkat dan pulang sekolah. Nongkrong bareng di depan kantin. Teleponan berjam-jam. That's it. Selama 3 bulan gue di treatment seperti itu. Beda banget sama anak SMP jaman sekarang yang pacarannya suka mojok. Bahahahaaa.

Waktu putus, juga cuma putus aja. Nggak jelas gitu. Dan gue juga lupa, kenapa gue awalnya dulu bisa jadian sama dia. Seinget gue, sebelumnya dia deketin sahabat gue jaman SMP. Tapi entah kenapa gue yang malah jadian sama dia. Dan lucunya, gue dan sahabat gue juga tetep temenan waktu itu terjadi. Enggak ada drama aneh gitu. Cinta monyet yang aneh dan naif banget. Coba kalau anak SMP jaman sekarang udah bully-bullyan kali yah.

SMA, ternyata gue masih satu SMA sama dia. Jaman itu, lagi ngehitsnya anak-anak skaters dengan dandanan aneh mereka yang harus nge-distro label. Remaja tahun 2000an pasti tahu banget. Skaters, sepeda BMX sampe Ngeband bawain lagu-lagu indie adalah icon gaul di masa itu.

Positifnya, mereka jiwa sosialnya tinggi karena dituntut untuk masuk ke dalam grup tertentu, dan nggak nge-gadget addict seperti sekarang.

Waktu itu, si mantan adalah salah satu anggota geng skaterboy dengan celana yang dimelorotin dan keliatan boxer mereka yang bermotif aneh-aneh. Gue juga engga paham kenapa dia bisa berevolusi jadi anggota geng tsb.

Dan gue? Gue adalah manusia independent yang nggak bergabung dengan geng manapun namun tetap populer status sosialnya karena keberuntungan gue sahabatan dengan cewek tajir populer di sekolah gue.

Skip, 3 tahun satu sekolah di SMA, tetep biasa aja hubungan gue sama dia setelah jadi mantan. Ulang tahun kita entah kenapa tetap saling ngucapin selamat. Gue lupa awalnya yang memulai siapa untuk masalah itu. Dan yah, gue kadang minta tolong sama dia kalo lagi butuh. Tapi dia nggak pernah minta tolong sama gue apapun. Gue pikir sekarang, sebagai seorang mantan, gue banyak hutang budi sama dia.

Ketika kuliah, kita terpisahkan universitas, meskipun masih tinggal di kota yang sama. Kadang ketemu di jalanan, kadang ketemu di acara temen, tapi ya gitu hubungan kita standar aja sebagai mantan.  Tahun 2010an ketika gue mau pindah kota ikut bokap gue, gue denger dia masih tetep ngejomblo. Dan gue, saat itu, sudah gonta-ganti pacar beberapa kali.

Bertahun-tahun tinggal di Ibukota dan gue udah jalan bertahun-tahun sama cowo gue yang sekarang, kadang gue denger kabar dari temen gue kalo dia masih ngejomblo aja. Padahal seinget gue, dia itu selalu gampang deket sama cewe. Tapi engga pernah jadian.

Marilah kita doakan supaya dia bisa menemukan wanita seperti apa yang dia ingin kan. Amin. Karena dia itu baik. Baik banget, gue pikir, saking baiknya, dia lebih ke arah bodoh. Gue tuh udah sering denger dia deket sama beberapa cewe yang kebetulan beberapa dari mereka gue kenal, tapi entah kenapa ngga jadian. Padahal udah sering pergi bareng.

Kaya gue sebagai mantan, ketika dia kuliah di Jogja, gue sering banget main ke Jogja dan minta antar jemput dia. Dia mau. Gue sekarang mikir ya, gue manfaatin dia banget waktu itu. Padahal gue juga punya pacar.

Last, gue berharap dia bakalan nemuin cewe yang pantas untuk dia nikahi. Siapapun itu. Seiman pastinya. Engga kaya gue.


No comments: