Wednesday, February 10, 2016

Mengurus Sendiri Visa Australia part 1

Setiap kali gue jalan ke luar negeri, gue sebisa mungkin ngurus sendiri semuanya. Semacam gue pengen tahu banget sebenernya kaya gimana sih ngurus semua perjalanan kita sendiri tanpa dibantu travel agent sedikitpun. Mulai dari tiket pesawat, hostel, sampe itinerary. Berbekal gue browsing di internet plus browsing ke official websitenya, gue pun sukses travel ke luar negeri tanpa dibantu travel agent. Setidaknya untuk sekarang gue nggak butuh bantuan mereka.

Kali ini gue dan gengs berniat ke Aussie. Cita-cita sederhana gue adalah simple. One year with one country. Gue udah pernah ke Singapore dan Malaysia. Karena Om gue adalah pelajar S3 di Aussie dan tahun 2016 ini beliau lulus, doi lagi getol-getolnya ngiklanin ke sodara-sodaranya buat visit Aussie selama dia di sana. Dan salah satu yang kemakan iklan itu adalah gue dan gengs. Haha. Lumayan, Om gue bisa ngusahain invitation letter (one of part yang penting banget kalo elo travel ke luar negeri), yang menandakan bahwa elo punya kenalan di sana, dan dia bakalan jadi sponsor elo dan tidak akan membiarkan elo jadi imigran gelap.

Jadilah gue putuskan untuk urus sendiri aja. Kedubes Aussie di Indonesia punya perwakilan untuk mengurus itu, namanya VFS, sebenernya nggak Aussie aja. Pas gue sampe sana, di situ ada loket buat negara lain, yaitu UK yang kebetulan berseberangan loketnya. Alamat lengkapnya:

Australia Visa Application Centre di Jakarta
Kuningan City Lantai 2 No. L2-19
Jl. Prof. Dr. Satrio Kav. 18, Setiabudi, Kuningan,
Jakarta 12940 Indonesia








Penampakan dari depan Kantor VFS, yang gue ambil dari google karena enggak sempet moto.

Pas gue ke sana dan nanya ama satpam lokasi jelasnya, doi sempet ngomong juga, kalo buat kepengurusan visa Eropa, ada di lantai 1. Lumayanlah ya, jadi tau gue, sapa tau gue ada niat nabung berlebih untuk travel ke Europe yang mahalnya nggak ketulungan :D

Buat elo yang pengen ke aussie, saran gue sih lo paling enggak udah pernah travelling ke luar negeri sebelumnya. Yang deket-deket aja misalnya kaya Singapore yang masih terjangkau menurut kocek pas-pasan gue.Atau ke Malaysia. Soalnya di formulir permohonan visa ada sempet ditanya pernah nggak ke negara lain sebelumnya. Mungkin buat tambahan referensi, udah pernah ke mana aja lo.

Gue adalah orang yang beruntung, karena kepengurusan visa gue itu sampai di approved cuma 5 hari kerja. Pas banget 5 hari kerja. Karena gue ngurus di tanggal 3 Februari 2016 pagi dan fix di approved via email di tanggal 10 Februari 2016 pagi. Sedangkan sebelumnya gue dan geng backpacker cewe gue itu udah dilanda issue-issue macam: kepengurusan mencapai 15 hari kerja dan itu belum tentu di approved, dan jika diminta tambahan dokumen, bisa nambah 15 hari kerja lagi. Which is itu dihitung 30 hari kerja dan kalo hitung dari tanggal 3 Februari, bisa-bisa baru kelar di bulan Maret. Sedangkan gue berangkat di tanggal 14 Maret 2016. Ngebayanginnya bakal kelar mepet, gue dan gengs cuma pasrah aja.

Sebenernya di travel agent bisa kok bantu lo ngurus visanya. Gue sempet nanya ama orang Dwidaya tour, karena travel agen itu kebetulan corporate sama kantor gue. Dan mereka ngebuka harga di Rp 1,750,000 lebih mahal sedikit dibanding dengan ngurus visa sendiri yang kena di harga 1,6 juta an.

Mungkin buat elo yang nggak mau repot, bisa kok ngurus via mereka. Berhubung gue mau repot dan orangnya berjiwa adventurer, gue urus sendiri deh.


Ini call center Dwidaya Tour, kali-kali elo mau nanya-nanya sendiri nggak jelas kaya gue (soalnya ujung-ujungnya nggak jadi pake jasanya):


+6221 6220 3838

Mengurus sendiri itu ada enaknya ada enggaknya. Berikut pendapat pribadi gue.

Enaknya:


1) Dapat pengalaman lebih, suatu saat ditanya ama orang elo tahu dan bisa bantu mereka.
2) Puas, bisa pantau sendiri, karena VFS nyediain layanan sms dan email notifikasi, visa elo udah sampe mana. Layanan pemberitahuan via SMS kena charge 25rb dan di bayar di loket VFS.
3) Bisa kabur dari kantor. Itu sih perasaan gue pribadi karena buat gue nggak di kantor sehari itu rasanya menyenangkan sekali.

Nggak enaknya:
1) Ada berlembar-lembar formulir yang harus elo isi. Dan ini capek setengah mati ngisinya. Gue ngisi dari jam delapanan malem baru kelar hampir tengah malem. Gue jadi inget ngisi formulir calon karyawan kalo elo lagi interview.
2) Lampirannya banyak banget, dan itu harus elo siapin berhari-hari sebelumnya. Waktu di loket, form elo dan lampiran harus sudah siap, jadi mbak/ mas CS cuma tinggal ngecek doang apa aja yang ada, apa yang enggak ada.
3) Selama di kantor VFS, elo ngga boleh nyalain HP. Dan kalo antrian elo banyak, bisa matgay elo di dalem.
4) Karena informasi yang gue dapat minim, gue cuma bisa spekulasi, bakalan diapprove enggak. Pasrah lah gue sama yang di atas. Kekuatiran mah ada. Gue udah ngeluarin duit 1,6 jutaan dan harus iklas kalo misal visa gue ditolak sama kedubes Aussie. Beda kalo elo ngurus di travel agent. Tinggal samperin, dan mereka yang bergerak.

Sementara cerita gue itu dulu, kerjaan udah memanggil, ke depannya gue bakalan info tentang syarat-syaratnya yang banyak banget dan bagaimana gue melengkapinya.

See you when I see you!

No comments: