Tuesday, July 25, 2017

Baby Kelana dan Toddie Baby Spa

Di hari H, gw bertiga dateng kecepetan. Harusnya jam 12 kan bookingnya, eh malah jam 11 seperempat udah di TKP. Mbak resepsionis sampe komen: "Duh, Bunda, cepet banget datengnya..."

Yaaaa gw tu orangnya mending kecepetan daripada telat kalo urusan janjian ama org lain. Apalagi masalah bookingan jasa begini. Kan gak enak kalo ada customer lain gw nya dateng telat. 😂😂😂

Akhirnya kita ber3 nunggu di mobil, seperti biasa suamik mah main games di hp mulu, kalo gw mah baca artikel yang bermanfaat. Biar dikata IRT ga kudet masalah informasi terkini. TSAH!

Menjelang pukul 12, gw bertiga balik ke dalem Toddie. Ternyata terapis yang bakal megang Baby Kelana dah kelar urus bayi sebelumnya.

Oya, kalo lo pake voucher diskon dari Fave seperti gw, alangkah baiknya ngasih info ke mbaknya pas baru dateng di resepsionis, jangan pas pulang. Biar dia bisa swipe voucher kita sesuai aturan yang ada di APlikasi Fave.

Terapisnya ngajak gw bertiga naik ke lantai 2. Lantai 1 sih isinya selain resepsionis, ada beberapa barang jualannya toddie. Ada pakaian2 bayi, sepatu2 bayi sampai mainan juga ada. Harganya sih standard lah, gak mahal2 banget dibanding di mall. Selain barang jualan juga ada ruang tunggu dan area permainan anak.

Di lantai dua, ada ruangan buat swimming yang berisi dua bak dan ruangan buat pijet yang berisi 4/5 matras. Jadi, yg gw denger, di MOM N JO itu malah tiap bayi dikasih ruangan sendiri-sendiri termasuk kolam di ruangan pribadi.

Kalau di Toddie jadi satu sama bayi lain. Kalo gw pribadi sih ga masalah. Justru gw lebih suka ramean biar si Bayi Kelana ketemu muka orang baru. Gak cuma mak sama bapaknya mulu.

Sebelum swimming, si Bayi Kelana diajak ke ruang pijet dulu, dilucuti bajunya dan dikasih pemanasan. Awalnya sih doi udah merengut mau nangis, tapi berhubung si terapisnya lembut, doi ga jadi nangis tapi liatin gw mulu. Seakan protes: "MAK, GW MAU DIAPAIN?"

Sesi pemanasan selesai, doi diangkut sama terapis ke area swimming. Luas Kolamnya sih standard lah kaya baby spa pada umumnya. Kira2 1m x 1 m. Diisi air hangat (bisa request air dingin). Dan juga diisi bola2 plus mainan2 gitu deh.


Abis gt, si terapis dudukin si baby Kelana di pinggir kolam, gue amazed banget, ternyata Baby Kelana udah bisa duduk tegak, even masih dipegangin yaaaa... tapi dia udah gak lunglai gitu loh. Kuat menopang badannya sendiri.

Akhirnya gw bisa mematahkan anggapan orang2 bahwa anak gendut (Meskipun Baby Kelana tembem gitu, sebenernya dia malah hanya 50 % ideal dari BB seharusnya, tapi entah kenapa semua orang selalu ngatain doi gendats, mungkin gara2 pipinya 😂😂😂) susah buat tumbuh kembangnya agak lambat.

Sorry to say ya, tumbuh kembang tuh bukan karena badannya segede apa bisa cepet atau lambat, tapi serajin apa orangtuanya kasih stimulasi.

Skip, akhirnya si terapis makein Baby Swim Ring di leher Baby Kelana. Gw dan suami sama sekali gak ikut campur prosesi apapun. Alesannya, gw mau membiasakan Baby Kelana dipegang orang lain selain gw, dan biar dia mandiri aja gitu. Gw cuma mendampingi aja. Males jugakalo gw ikut campur, dikata mak2 rempong nanti.

Setelah Baby Kelana dirasa safety, si terapis masukin Baby kelana dengan dicelupn kaki2 nya dulu. Baru seluruh badan. Proses swimming cuma 10 menit, jadi gw dan suamik cuma mendampingi sama videoin dia aja yang gak rewel sama sekali. Video ada di IG gw @destianasekar kalo mau liat.

Setelah renang ke sana ke mari, Baby Kelana diangkut, dihandukin trus gabung sama bayi2 lainnya di sesi pijet di ruang pijet. Saat itu cuma ada 1 bayi yang baru dipijet. Selama pijet, Bayi Kelana juga gak rewel, malah sendawa ama kentutin si terapis beberapa kali. Bahahaha.

Keselnya, di pertengahan sesi, ada bayi lain masuk. Udah agak gedean, karena dia udah bisa duduk. Tapi, yang nganterin dese seRT. Mulai dari nanny nya 2, omanya, mak sama bapaknya. Itupun dia nangis kejer kaga mau dipijet samasekali. Padahal dia dikelilingi orang2 yang actually ada di rumahnya.

Lah Baby Kelana, cuma ditemenin Mak sama Bapaknya doang. Bapaknya juga nemenin enggak nemenin orang main games mulu. -_-

Bayi tsb, nangis sepanjang sesi pijet. Baby Kelana melongo aja liatin tuh Bayi. Sempet mau ikutan nangis juga, tapi gw alihin perhatiannya sama si Parker, boneka monyet kesayangan Baby Kelana yang doi bawa kemana2. Akhirnya kaga jadi nangis, malah ketawa2.

Si Bayi tetangga yang super rewel n crangky abis itu dibawa keluar, kayanya lagi diredemin emosinya sama si bapak n nanny nya.

Intinya selembut apapun terapis, ga jamin si bayi bakalan seneng dipijet. Sebanyak apapun orang yang nemenin dia, juga ga jamin dia seneng di pijet.

Setelah 30 menitan, si terapis mengakhiri sesi pijet dengan menimbang BB baby Kelana yang ternyata udah di angka 5.540 kg. Alhamdulillah naik banyak, kemarin pas terakhir nimbang 5.300an kg.

Setelah itu di mobil, perjalanan pulang, Baby Kelana minta nenen, gw nenenin sampe di rumah. Kata nyokap gw, kalo abis dipijet bayi suka tidur pules.

Kalo hari itu, gw ga tau bener apa gak, tapi si Baby Kelana udah pules dari jam stgah 7. Dan baru bangun minta susu lagi jam 11an gitu deh. Abis gitu standard aja 2 jam skali bangun minta susu lg.

Fyi aja, Baby Kelana selama ini sih tidur selalu pules. Kecuali lagi Growth Sprut Fase (appan tuh mak? Google aja sono!). Jadi gw jg ga bisa garansi bahwa perkataan nyokap gw itu benar apa gak soal bayi tidur pules setelah dipijet.

No comments: