Wednesday, August 2, 2017

MENGHADAPI BOS YANG GALAK

Dari 6 kali pindah perusahaan, gw punya 3 bos yang galak. Itu tandanya hampir 50 % gw bekerja, gw mendapatkan Bos yang "GALAK" tersebut. Sama kaya ortu, bos itu nggak bisa milih.

Waktu interview pun jarang banget gw langsung ketemu Bosnya. Kadang cuma selevel Manager atau Spv nya aja. Kalopun ketemu, itu kan mereka lagi butuh karyawan, jadi menurut gw bisa aja para Bos ini menyembunyikan sifat aslinya 😈😈😈.

Nah, berhubung gw sekarang adalah Bos dari diri gw sendiri dan bukan menjadi bawahan orang lain, gw akan berbagi tips gimana gw dulu menghadapi bos-bos gw yang level galaknya masih wajar sampai tingkat tinggi. Di mana pas gw resign pun, gaji akhir bulan gw bekerja di situ, nggak pernah dibayarkan. Btw, ini galak apa jahat ya. Kok beda tipis?😯

So, inilah tips menurut gw, menurut gw lho ya, kalo mau diikutin oke, nggak juga gapapa sih.

1. SEBATAS PROFESIONALISME SAJA
Kalo galak, siapa sih yang betah lama-lama sama dia? Gak ada. Takut sih iyes. Hormat juga kagak. Yang ada di belakang kita pasti maki-maki. Nah, untuk orang seperti itu, gw selalu bersikap profesional aja. No friendzone, No Heartbreaker. Ya udah, gw kerjain apa yang ditugasin si Bos dengan kecepatan biasa aja. Kenapa? Biasanya bos begini nih, kalo ngerjain kerjaan cepet-cepet, bakalan ditambahin kerjaan baru. Nggak ada istilah curhat-curhatan. NO. BIG NO ngomongin masalah pribadi. Ya udah sebatas bos sama karyawan aja. No hangouts, no follow-followan medsos, no chatting di luar masalah kerjaan.

2. BERHENTI BANYAK BERHARAP
Bos yang galak, beberapa ada yang kayak mantan bos gw, nggak mau anak buahnya berkembang. Atau dengan kata lain lebih baik / maju dari dia. Jadi ketika ada kesempatan buat anak buahnya berkembang, jarang diikut sertakan. Bilapun iya, itu sekadar ngisi formalitas dari HRD aja, daripada kena tegur. Jadi, menurut gw, kalo misalkan lo dapet bos tipe begini, ya udah pasrah aja. Kalo ada training disuruh ikut ya ikut, kagak ya ga usah ikut. Nggak usah berharap atau berekspektasi terlalu banyak. Termasuk masalah kenaikan gaji. Gw pun nggak pernah berharap gaji gw naik. Kalopun gw nggak puas ama gaji gw saat itu, simpel. Pindah divisi kalo ada kesempatan atau pindah perusahaan sekalian.

3. KALO DIA SALAH, TEGUR AJA, TAPI NGGAK USAH NGOTOT
Terlanjur takut dan benci, buat kita segan atau males menegur waktu tau bos kita melakukan sesuatu yang salah. Eh, tapi apa lantas terus dibiarin? Jangan. Kesenengan dia. Bos ngga selalu benar. Terkadang, usia, beban tanggung jawab pekerjaan membuat dia justru lebih banyak melakukan human error. Kalo gw, gw tegur, kadang gw sindir, tapi ya itu gw tetep selow aja. Nggak usah pakek ngotot atau nada tinggi. Biasa aja. Keep your heart warm. Kalo kita pakek ngotot, kita juga yang bakalan rugi. Udah nguras tenaga, bikin bete, ngerusak mood dan menambah penyakit hati lainnya. Paling juga dia sebenernya tau kalo dia salah meskipun dalam bibirnya dia bilang sama lo: "Tau apa kamu???"

4. AMBIL CUTI
Apabila kamu udah ngga betah sama dia, tapi masih butuh pekerjaanmu, cek sisa cutimu. Ambil cuti sehari dua hari. Keluar kota. Block contact dia sementara waktu. Tapi jangan matiin HP seluruhnya, karena kamu harus tetep berkabar dengan keluargamu. Pas balik kantor lagi, baru unblock dia. Kalo dia nanya kenapa nggak jawab call/ chattingannya dia, gampang jawabannya: "Di desa nggak ada sinyal, Bos😎"

5. CURHATLAH DENGAN ORANG YANG BENAR
Kadang, saking keselnya, gw pun udah nggak tahan banget pengen curhat sama siapa gitu. Tapi inget, tahan semampumu. Jangan pernah curhat dengan rekan satu kantor. Why? Kata sohib gw si Monna, (HRD something di suatu perusahaan), curhat dengan rekan sekantor itu bahaya. Kita nggak tahu hubungan pertemanan itu murni apa enggak. Takutnya disalah gunain. Takutnya curhatan lo malah diomongin ke orang lain lagi, berentet sampai akhirnya bosmu tahu. Jadi, kalo curhat, back to your family first, kalo misalnya keluargamu jauh, bisa sama teman sekosan (yang gak sekantor), sahabat di akhir pekan, pacar atau siapa saja, asalkan bukan rekan kerja lo.

6. TIAP KALI DIA MARAH, DENGERIN BAIK-BAIK
Setiap orang punya masalah. Bos kita juga. Kadang itu yang membuat mood dia buruk di kantor. Jadi kalo dia lagi marah-marah nggak jelas. Cuek aja. Dengerin. Tar juga dia yang capek. Yang penting bukan kita yang capek 😎😎😎.

7. LAPOR KE HRD dan atau POLISI APABILA ADA UNSUR PIDANA
Kalo dia bawa-bawa ras, suku atau agama buat menyerang lo. Lapor ke pihak yang benar. Di sini HRD yang berperan penting sebelum lo ke polisi. Karena kalo DIA marah-marah udah bawa-bawa hal tsb di atas, itu udah nggak benar. Itu udah mengancam persatuan dan kesatuan bangsa. Wakakakak, lebay. Tapi kalo misal HRD atau polisi nggak bisa kasih solusi atau lo males ribet, ada baiknya lo mulai perbaiki CV lo dan hunting pekerjaan lain.

8. RESIGN
Gw adalah salah satu dari sekian juta orang yang nggak bisa punya Bos killer. Untuk itulah ketika gw akhirnya berhenti bekerja dan jadi Full time Mom, gw sudah mempertimbangkan banyak hal. Diantaranya mencari passion lain selain menjadi bawahan orang lain yang bisa menghasilkan uang. Nah, buat lo yang masih butuh pekerjaan, ada baiknya berpikir pekerjaan lain. Mungkin kalian berdua (LO dan BOS) nggak jodoh aja. Sesimpel itu. Tapi kalo lo masih berpikir, gw masih bisa tahan, gw masih butuh uang, gw bertahan dulu sampai dapat yang lebih baik, ya sah-sah aja. Nggak papa tetep di situ, di bawah bos tsb. Balik lagi, semua orang punya batas kesakitan yang berbeda-beda. Punya tujuan yang berbeda-beda.

Akhirnya itulah beberapa tips dari gw menghadapi bos yang galak. INGET, LO JUGA MANUSIA, LO BERHAK BAHAGIA. DAN BAHAGIA ITU LO YANG TENTUKAN, BUKAN BOS LO. Dan satu lagi, sebuah perusahaan itu nggak terdiri dari bos saja. Ada karyawan biasa. Jadi semuanya mesti berimbang. Bukan saling menjatuhkan. Tapi kenyataannya emang nggak semudah itu sih. Itulah kenapa gw akhirnya memutuskan menjadi entrepreneur.





No comments: