Monday, August 7, 2017

Menjadi Ibu Rumah Tangga yang Menghasilkan Rupiah Sendiri (part 1)

Sejak menikah dan resign, Gw beberapa kali ditanya orang hal-hal berbau pekerjaan (ya iyalah, secara gw sebelumnya cewek pekerja banget yang bahkan kadang bawa kerjaan pulang ke rumah). Jadi, berikut adalah jawaban-jawaban gw tiap ditanya ini itu yang bisa menjadi referensi kalian.

"nggak pengen kerja lagii?" 

Untuk sekarang sih gw belom pengen (yang gw maksud kerja kantoran yah). Seperti postingan gw yang udah-udah, gw pengennya kerja dari rumah. Jadi gw bisa tetep mengawasi pertumbuhan dan perkembangannya si Baby Kelana. Kaya berasa puas gitu gw sendiri yang menyaksikan seluruh tumbuh kembangnya.

"Terus, nggak bosen di rumah terus?"

Bosen, tapi gw selalu inget bahwa ada bocah kecil yang lebih membutuhkan gw dibanding orang lain di luar sana. Gw gak mau egois. Paling nggak sampai Baby Kelana bisa gw ajak keluar ke mall cuma berdua. Jujur ya, gw juga kangen nyetir, kangen macet-macetan, tapi bukan buat pergi kerja, pengennya sih buat jalan-jalan ke mana gitu sama anak gw nantinya. Untungnya Papitom(sebutan suami gw) suka ngajak istrinya keluar tiap weekend. Dan alhamdulillah mall di sini deket banget, nggak harus berkutat pada kemacetan dan puter balik.

"Apa nggak kangen ketemu orang lain?"

Well, gw punya banyak temen senasib kaya gw sih untungnya. Yang tadinya kerja, trus mendadak jadi Ibu Rumah Tangga karena sikon. Jadi gw punya banyak tempat berbagi. Curcol gitu tentang menjadi emak-emak, walopun cuma via chattingan. Jadi tiap kangen ya udah cukup online aja.

"Apa nggak pengen dandan cantik lagi ala karyawan kantoran plus high heelsnya minimal buat suami gitu?"

Hihihi, gw kerja itu sejak usia 22 tahun kalo nggak salah (habis lulus kuliah banget). Sekarang gw usia 28. Resign ketika umur 27 dan jadi Ibu Rumah Tangga. Selama 5 tahun kerja, gw udah ketemu macem-macem orang. Yang baik gw simpen, yang buruk gw udah jarang komunikasi sama mereka. Saat itu gw pun udah sering dandan full make up, high heels, blazer, dll. Tapi ternyata capek juga dandan begitu. Pas kerja di tempat kerja terakhir sih lebih sporty karena perusahaan sepatu. Jadi sekarang gw berubah menjadi dandan ketika kondangan doang. Lagian kayaknya sekarang lagi jaman tampil muda tanpa make up daripada pake make up tebel malah kaya tante-tante. Untung suami gw sukanya yang natural, bahkan kalo bisa tanpa make up sama sekali.

"Terus buat ngisi kegiatan di rumah apa?"

Hmmm, sejak Baby Kelana lahir sampai 3 bulan, gw full cuma ngurusin dia. Bahkan suami gw nggak keurus, untung dia bukan tipe suami yang dikit-dikit minta dilayani. Jalan bulan ke 4 (bulan ini), gw udah mulai nulis lagi secara gw sekarang Freelance Writer di sebuah media. Terus selain itu, gw sebelum nikah ada usaha online shop yang sempet vakum setahun ini gara-gara gw hamil dan Baby Kelana lahir, sekarang gw lagi coba untuk ngebangun bisnis itu lagi.

"Duit bulanannya gimana?"

Untuk sekarang gw masih ngandalin suami gw. Dua job rumahan itu belom bisa jadi pegangan kehidupan gw seutuhnya. Tapi, gw sih optimis bisalah suatu hari nanti dua job rumahan gw cukup bisa menghasilkan. Jadi, gw rasa buat lo yang punya passion di bidang lain dan kekeh jadi IRT, bisa kok dicoba. Selain online shop, ada kok kaya usaha kue, usaha minuman kemasan, makanan beku, justru sekarang lagi hits banget, atau silahkan aja ikut kayak bazaar gitu atau via gofood, lumayan membantu loh.

Semua hal itu dimulai sejak 0. Nggak bisa langsung besar. Kecuali warisan, hehehehe. Jadi kalo sekarang gw ditanya apakah gw akan kerja lagi? Ya, gw akan kerja lagi, tapi di rumah, sambil ngejaga amanah yang udah dititipkan ke gw dan suami, si Baby Kelana.

No comments: