Thursday, September 9, 2010

Very Long Road to Forgiven, yeah, But Not Forgotten

Wow,  H-1 menuju hari raya. Ngga nyangka secepat ini. Kayaknya baru kemaren saya ribut-ribut ngebayar puasa saya yang bolong taun lalu, dan sekarang udah menit-menit sebelum sahur terakhir di bulan ramadhan. Dan besok, hari kemenangan!
Saya nemu iklan lebaran kocak banget di devianart. wkwkwkwk. Hedonis banget.
Hmmm, ini puasa pertama saya yang bener-bener kusyuk. Saya sempet beberapa kali baca Qur’an, setelah sebelumnya, saya melirik pun ngga pada kitab suci saya itu yang saya letakkan di rak paling atas di kamar tidur saya.

Saya menjalankan tarawih hampir setengah bulan penuh, setelah sebelumnya saya bahkan ngga pernah ada niat buat tarawih di bulan-bulan sebelumnya. Saya bangun malam-malam dan menjalankan solat tahajud, yang saya udah ngga ingat lagi kapan terakhir kali saya lakukan di taun-taun sebelumnya. Dan yang paling bikin saya merinding kalo ingat, saya menangis waktu menjalankan solat isya malam-malam, di entah hari ke berapa puasa kemarin.

Saya harap sih, saya mulai bener-bener serius lagi mempelajari agama ini setelah beberapa saat saya vakum. Maaf Tuhan, kesannya saya main-main dengan Mu. Tapi itu kenyataan. Tahun-tahun kemaren adalah tahun-tahun krisis kepercayaan saya kepada Mu.

Tapi, setelah banyak peristiwa yang saya lalui dan saya sadari, saya jadi sadar. Damn, saya begitu jauh dan lama meninggalkan Mu. But, You always there, tertawa melihat kebodohan-kebodohan saya dan kadang-kadang menyentil untuk menyadarkan saya, tapi nggak pernah saya pedulikan.

So, sebelum saya minta maaf pada orang lain, saya akan minta maaf pada diri saya sendiri dulu. Saya nggak akan lupa gimana saya mulai nggak percaya pada Mu. Bagaimana saya kemudian menjalani hari-hari saya tenang banget walo ngga ngejalanin ibadah wajib saya sedikitpun.

Saya iri pada Monna, sahabat saya. Dia seorang kristiani. Tapi dia selalu meluangkan waktu dari 7 hari dalam seminggunya untuk melakukan pelayanan di gereja seharian. Dan dia kaya ngga ada beban melakukannya. Dan saya yang cuma mungkin 5 menit kali 5 dari 24 jam saya, selalu masih pura-pura melupakannya. Well, God, I’ve learning to felt guilty and I’ve learning to forgiven.

Oke, cukup. Saya akan belajar memaafkan diri saya. Kemudian memaafkanmu, guys. Yeah, saya sedang belajar memaafkan siapapun. Melupakan? Tentu saja tidak. Bukan untuk sebuah dendam. Tapi untuk sebuah reminders, agar saya tidak mengulanginya lagi. Cowok saya paling benci ungkapan-ungkapan filsafat saya. Dia selalu bilang. “Nggak semua orang kaya kamu, Ndut…”

Hmmm, Ramadhan. Saya masih ingin bertemu lagi tahun depan. Agar bisa belajar lagi untuk menjadi ramadhan yang sempurna.

Saya akan merindukan masa-masa berjalan di kegelapan bersama tetangga saya ke masjid di kampung kami buat tarawih bareng, suara-suara muazin meneriakkan “Imsaaaak…”, sms dan upaya cowok saya membangunkan saya untuk sahur sampai dia rela ngga tidur semalaman dan mengubah jam tidurnya menjadi siang, es kolak di waktu berbuka (Gila, rasanya beda banget kalo dimakan waktu hari biasa!), acara menghabiskan uang bersama sahabat-sahabat dengan judul “buka bareng”, kehausan dan kelaparan di siang hari sambil menelan ludah waktu liat anak kecil makan es krim, malam spesial bernama Lailatul Qodar, yang katanya kalo berdoa di malam itu, segala doa terkabul (Amin!), dan laen-laen deh. Banyak banget pokoknya.

By the way, MINAL AIDZIN WAL FAIDZIN, guys. Maap lahir batin yah. Saya bakalan posting lagi mungkin abis lebaran. Soalnya saya tuan rumah sendirian kali ini. And well, sodara saya itu walopun yang datang kali ini dikit, tetep aja banyak banget buat saya. Bakalan capek. Cowok saya udah kirim sms mewanti-wanti saya untuk ngga tidur malam-malam, dan kalo bisa dibagi pekerjaannya sama yang lain. But, itulah serunya lebaran. Abis maap-maapan kita bikin dosa lagi, wkwkwkwkwkwk. Nggak-nggak. Maksud saya, capek buat sodara sendiri. Why not?
Dulu waktu kecil, lebaran itu saat paling asyik buat saya. Dapet duit ama ketemu sodara-sodara saya yang gila2.

2 comments:

riesta said...

mohon maaf lahir dan bathin ya..
semoga ramadhan kali ini membawa kita menjadi orang yang lebih baik...

LittleSun Blog said...

Nice.....