Sunday, September 12, 2010

You took a chance to Loving me, but you trashed me away....*Eps.1*

Postingan ini agak tertunda, sebelumnya mau saya posting berminggu-minggu yang lalu. Dan temen-temen saya udah nanyain terus. (Kapan? Kapan? Kapan? Iye, nyet, udah aku posting neh, enjoy ya!)

Akhirnya setelah agak nggak sibuk di hari lebaran, saya putuskan untuk mempostingnya hari ini. Padahal topiknya udah mateng banget. Udah ada di draft saya, tinggal posting doang. Dan sorry ini postingannya agak panjang. jadi kalo nggak mau terusin, stop saja di sini.

Nova curhat sama saya soal kisah cintanya sama cowok ganteng di kampus saya. Wiwit beberapa saat kemudian juga cerita soal cewek yang dia taksir. Dan semuanya sama sekali ngga menyenangkan. Kalo Raditya Dika di bukunya ada ngebahas soal jatuh cinta diam-diam. Saya memilih untuk menyebut kisah cinta mereka, berjuang diam-diam.

Kita awali dengan kisah cinta Nova dulu. Dan saya yakin banget, kalian, cewe-cewe, pasti sering banget ngalamin kejadian kaya gini.

Kalo menurut cara pandang saya, ngga ada yang salah sebenernya. Timing udah pas, mengingat dua-duanya setahu saya lagi sama-sama jomblo. Dan mereka itu high quality jomblo. Yang jomblo karena pilihan, dan sebenernya selama saat-saat menjomblo itu, Nova dan nih cowok ya, yang ngedeketin sama-sama banyak.

Dari cuma sekelas di sebuah kelas yang iseng kita berdua ambil, buat nambah-nambahin sks kita yang kurang dikit, Nova ketemu cowok itu. Sebut aja namanya Hans.

Di kelas saya ini, banyak banget mahasiswa angkatan 2 tahun di bawah saya. Kalo saya liat, bahkan yang angkatan 2006 itu cuma saya dan Nova doang. Lainnya 2007 ke bawah. Berasa paling tua,  dan berhubung dosennya itu kenal banget sama kita berdua, kita sama-sama ngga enak kalo duduk di belakang (Spot favorit saya sama Nova itu di belakang, hahahha). Akhirnya duduk di depan lah kita berdua.

Di belakang saya ada Hans dan temen-temennya. Saya kenal baik sama beberapa di antaranya, soalnya saya yang ngospekin mereka waktu mereka masuk. Hans ini cukup populer di angkatannya. Soalnya dia dan temen-temen satu gengnya lolos masuk di tim basket universitas. Dan fisik mereka menonjol banget. Rata-rata 180cm ke atas. Hans sendiri 190an.

Saya ngga kaget kalo Nova langsung ditaksir sama Hans. Nova ini, emang selalu banyak banget yang naksir. Sahabat saya emang cakep sih secara fisik. Tapi, namanya Nova, orangnya agak susah didekati. Itulah kenapa dia menjomblo seperti sekarang.

Padahal sejak kenal dia di awal-awal kuliah saya udah pacaran sampai dua kali, beberapa kali TTM an sama cowok, beberapa kali patah hati, beberapa kali mengalami kisah melodramatic, ya pokoknya gitu-gitu deh. Nova masih aja ngejomblo. Terakhir kemaren jadian sama cowok brengsek kakak angkatan saya. Itu juga ngga lama-lama banget.

Hans itu walopun angkatannya di bawah kita, dia sebenernya satu angkatan di atas saya. Cuma dia pindah ke kampus saya dan mendaftar sebagai angkatan 2007. Saya akui, dia yang paling keliatan bener dibanding temen-temennya. Lainnya mukanya lumayan muka-muka cowok brengsek ato cowok sok karena populer.

Hans ini beda. Dari cara ngomong, cara dia jalan, cara dia ngeliatin orang, beda banget sama yang lain. Itulah kenapa, waktu Hans mulai PDKT sama Nova, Nova agak interest sama cowok ini.

Finally, mereka akhirnya deket. Dan saya liat sering banget jalan bareng, walo cuma sekedar dinner ke mana ato Nova nemenin si Hans latian basket di stadium kampus.

Berhari-hari dan berbulan-bulan pun berlalu. Saya liat hubungan mereka gitu-gitu aja, ketemu, makan, ngobrol di sana sini ngga jelas. SMSan. Telpon telponan. You know, kayak orang pacaran. Saya ngga tahan. Masalahnya, saya itu dulu sering banget TTMan sama orang (dulu ya dulu!). Dan ujung-ujungnya, selalu saya yang minta kejelasan hubungan seperti apa. L

Saya bilang, TTMan itu ngga enak banget. Mau minta hak kita, kita itu bukan siapa-siapa. Tapi kalo ngga minta hak, dia udah bawa kita terlalu jauh. Takutnya, tiba-tiba dia jadian sama orang lain. Sedangkan kita, always, sebagai cewek, udah selalu yang paling berharap banyak dan menunggunya.

Akhirnya, saya bilang sama dia. Tegaskanlah hubungan dia dan Hans seperti apa. Cowok itu gitu. Mereka selalu aja ngga sadar udah bawa kita terlalu jauh. Saking ngga sadar dan keenakan, mereka jadi lupa tujuan mereka sebelumnya.

Nova pun setuju sama saya. Dia akhirnya negasin hubungan mereka mo di bawa ke mana. Hey, guys, kita bukan anak SMA. Kedekatan ama cowok yang murni berteman sama ngga itu bedanya jelas sekali. Dan lagi-lagi si Hans masih ngga bisa memberi kejelasan hubungan mereka mau seperti apa.
Alasannya klise: beda agama.

Saya yang meradang. “Hey, bukannya dia tahu sejak awal kalo naksir kamu bakalan ngehadapi resiko itu? Lalu kenapa? Aku ngga percaya. Sekarang, kamu pikir-pikir lagi deh. Kalo dia yang ngga bisa menjauh, kamulah yang menjauh.”

Nova nurut. Tapi cuma sebentar. Hans lagi-lagi bersikap seolah-olah berusaha keras untuk ngedapetin Nova. And like every girls in this world, like me too, dia luluh lagi. Pas mereka deket, Hans lagi-lagi ngga menyatakan perasaannya, lagi-lagi ngga nembak-nembak.

Saya yang udah kesel banget, akhirnya membiarkan mereka aja kayak gitu. Saya dulu juga sering TTMan. Tapi saya ngga mau, sahabat saya juga jadi korban hubungan yang ngga jelas. Indah sih, tapi itu cuma mimpi. Dan harus ada orang yang menyadarkan kita untuk memberitahu, it just a fuckin shit dream. Ngga akan pernah jadi nyata kalo ngga ada yang memperjelas status hubungan.
A dream that hard to catch, it was a fuckin shit dream. So leave it up, girls.

Actually, suatu hari Nova memberitahu saya kalo Hans kelietan belangnya di belakang dia. Hans ternyata suka muji-muji cewek-cewek cantik lain di facebook. Dari mulai mantan terus ampe orang-orang yang nggak dikenal. Nova keliatannya sakit banget sama kejadian satu ini. Tapi mau disalahkan siapa, dua duanya membuatnya mengalir seperti itu. 

Dan parahnya, kadang saya liat, cuma Nova yang berjuang sendirian. Nova yang nyamperin waktu latian basket, Nova yang ngajak keluar, Nova yang sms, Nova yang nyapa duluan, pokoknya dia yang duluan. Beda banget waktu Hans awal-awal kenal sama dia.

Oke itu cerita soal Nova, saya akan balik lagi sama cerita soal Wiwit. Pasti kalian juga sering ngalami hal yang sama.

BERSAMBUNG….

3 comments:

TUKANG CoLoNG said...

aku udah baca semua ceritamu. tapi aku gag biasa ngomenin ceritanya kayak gimana, takut salah komen. aku cuma mau ngomentarin tulisannya. tulisanmu pelan tapi keren, bisa membawa pembaca ampe akhir alias gag ngebosenin. gag rugi disimpen lama-lama:)

Anonymous said...

saya hans...
saya anak basket itu!
hehe
tapi boong...

m e g g i e said...

@tukang colong : boleh dong di bookmark ato follow, wkwkwkwkwkkw...
@anonymous: asem ya bulik, i know its you...
penting ak udah izin buat ambil contoh cerita, wkwkwkwkwkw