Sunday, September 12, 2010

You took a chance to Loving me, but you trashed me away....*Eps.2*

Hollaaaa.... Next chapter, di judul yang sama. Ini tentang si Wiwit.

Wiwit, sahabat saya, dia itu cowok yang baik banget. Terlalu baik banget malah. Saya sama Nova kadang-kadang harus menyadarkan dia kalo kebaikannya udah kejauhan sama orang lain.

Wiwit, dia itu chinesse yang dibesarkan dalam budaya yang menurut saya Jawa banget. Cara berpikirnya, cara dia memperlakukan orang, cara dia mau melakukan sesuatu, dia itu kayak orang Jawa banget. Kata Wiwit, itu pengaruh kakeknya dia. Dan saya udah ketemu sama sodara Wiwit yang lain, cara berpikirnya sama persis sama dia. Hmmm, mereka berdua bener-bener pribadi yang menyenangkan. Saya betah banget ngobrol sama mereka.

Dengan perpaduan dua culture yang keren banget seperti itu, jadilah Wiwit yang saya kenal. Baik banget, ramah, royal, selengekan, humoris, dan kaya saya, dia suka banget jalan-jalan, ke mana aja, murah ato mahal dia nggak peduli. Yang penting jalan.

Sayangnya, Wiwit itu kadang ngga sadar dibegoin orang karena kebaikannya. Yup, masih ada ya, di dunia ini yang memanfaatkan kelemahan seseorang untuk keuntungan dirinya sendiri. Yang kedua, Wiwit itu gampang kepengaruh omongan orang. Prinsipnya agak-agak nggak kuat. (I’m sorry, koh, its true, wkwkwkwkwk….!)

Suatu hari, setelah saya putus, Wiwit termasuk salah seorang yang kasih saya semangat. Niatnya sih begitu. Dia sharing juga soal kisah cintanya yang nggak pernah berjalan mulus. Waktu itu saya geli, dia niat banget mau ngehibur saya dengan ceritanya dia, tapi justru gantian dia yang sedih.

Saya mulai. Mungkin, ini sering banget dialami oleh siapapun atau cowok di manapun.

Ada seorang cewek adik kelasnya SMA yang bikin dia jatuh cinta sampe sekarang. Saya pernah ditunjukkin orangnya. Sebut aja namanya Lala. Cantik, yeah, dia seorang model, tajir banget, dan saya pernah dikenalin sih, orangnya ramah banget. Selama jatuh cinta sama cewek ini, Wiwit udah ngelakuin cara apa aja. Saya ngga begitu jelas udah sampe nembak ato belum. Tapi cewek ini, meskipun ngga nerima-nerima cintanya Wiwit, dia juga ngga ngelepasin Wiwit.
Kaya ni cowok. Wiwit ga mau move on. Kejebak sama cewek yang sama berulang-ulang.
Waktu Wiwit pedekate sama dia, dia enggak ngerespon serius. Tapi, Waktu Wiwit menjauh, dia tiba-tiba ngedeket lagi. Sumpah, nyebelin banget. Wiwit jadi niat pedekate lagi, eh dia ngejauh lagi. Begitu terus berulang-ulang. Sampe suatu hari akhirnya Wiwit udah nyerah dan nembak cewek laen. Kita sebut aja nama cewek baru Wiwit adalah Gina.

Jadian sama Gina pun, Wiwit masih dikuntit sama Lala. Malah Lala yang terang-terangan ngedeket. Wiwit sampe bilang sama saya, meskipun dia jadian sama Gina, waktu dia justru lebih banyak sama Lala. Wiwit bilang, dia emang jadian sama Gina, tapi Lala itu seperti sebuah candu. Nggak bisa jauh-jauh. Dan Lala adalah godaan terberat buat Wiwit untuk setia. Karena Lala adalah sesuatu yang belum di dapatkannya sejak lama. Sifat dasar cowok yang nggak akan berhenti sebelum dapet, membuatnya seakan-akan menduakan Gina.
Capek juga kalo nahan sakit hati. Kayak pengen teriak di manaaa gitu.
Lala pinter banget ambil kesempatan mempermainkan hati sahabat saya. Dia mengaduk-aduknya seperti semen. Menatanya hati-hati di sebuah dinding, dan ketika sudah habis, dia tinggal mengambil semen yang baru lagi, mengaduk-aduknya lagi.

Finally, setelah cukup lama kucing-kucingan, Wiwit dan Gina bubaran. Herannya, Lala ngejauh lagi. Kesan banget dia ngga mau kehilangan Wiwit kalo ada cewek lain di sampingnya. Kalo Wiwit ngejomblo, Lala pergi jauh-jauh. Bahkan kaya orang ngga pernah kenal.
Hey, jangan mau kejebak. Merenung. Hidupmu terlalu singkat untuk dibuang waktunya.
Kejebak di dua situasi seperti sahabat saya, sumpah, itu nggak enak banget. Setelah saya ngobrol sama mereka, saya akan kasih sedikit saran buat kalian, saya udah diskusi sama mereka berdua juga soalnya. Semoga aja, ketika kalian menghadapi hal yang sama, kalian bisa seenggaknya sedikit mengurangi kesedihan yang harusnya kalian rasakan. So, tunggu posting episode ke 3. Iya, suer, itu the end.

No comments: