Saturday, December 4, 2010

Balada Skripsi #1

Thanks for everythings, people!

Yeah, its weekend!    

Tapi saya lagi senang, sampe – sampe beberapa hari saya nggak sempet onlen, nulis blog aja sedikit2, facebook ama twitteran aja lewat handphone. Yeaaa, saya lagi menikmati hari (sedikit) kebebasan saya.

You know what, skripsi saya akhirnya disetujui buat maju skripsi. Minggu depan saya bakalan urus – urus tanda tangan sebelum terbang ke Jakarta buat liburan sejenak. Jadi waktu balik tinggal ngumpulin bundel skripsi itu yang jumlahnya 5 buah!!!!!

Ewwwww….

Terserah ya, kalian mau percaya nggak percaya tapi, semua itu udah ada yang ngatur. Dan ketika rencana itu berjalan sesuai dengan keinginan kita (*bahkan saya sampe rela kena gejala vertigo, mual, sakit, nangis – nangis, semua kesakitan yang udah saya lalui), rasanya indaaaaaah banget. Bahkan meskipun itu di luar target.

Kaya kemaren. Jumat. Kamis saya dicerca abis – abisan soal penulisan. Malam saya langsung begadang betulin. Saya pengen cepet selese sebelum saya berangkat ke Jakarta. Paginya, dengan muka mirip panda, mata bengkak, badan lemas, suara serak, saya menemui pembimbing 1 tercinta saya. Saya udah feeling bakalan dapat cercaan lagi, saya siap – siapin batin saya. Demi gelar S.KOM!

Sialnya, ternyata dia belom datang2 juga. Saya udah hampir nangis. Ransel saya itu entah rasanya beraaat banget. Udah pengen dilempar aja dari lante 2 gedung fakultas saya. Pas saya mau nelepon dia, dari balkon, saya liat dia datang sama pacarnya yang sama – sama dosen di fakultas saya. Muka dia sumringah, maklum pagi – pagi begitu, dia udah ketemu dan diantar sama pacarnya yang ruangannya di lante 3. Saya? Boro – boro ketemu si pacar setiap pagi, saya harus tunggu setengah tahun untuk ketemu dia.

Dua sahabat saya, si Nova dan Bagus (*err, belum pernah cerita soal dia ya? Kapan – kapan ya….), sms saya kasih semangat. Dengan sisa – sisa tenaga plus nahan lapar, saya mengikuti si pembimbing 1 masuk ke ruangannya.

Kayaknya pas dia liat saya duduk di depannya, ngeluarin revisian, ngeluarin laptop, dia takjub banget. Dalam semalam saya selesekan semua hasil cercaan dia.

“Wow, ternyata kamu serius ya mau cepet kelarin. Ke Jakarta kapan?” dia tanya sambil nyalain laptop dan PC nya, dua fasilitas fakultas milik dia yang dibayar dengan salah satu persenan milik orangtua kami, para mahasiswa.

“Minggu depan, tanggal 9.” Sahut saya pelan, saya aja udah nggak punya tenaga buat ngomong.

“Oh, oke.” Kayaknya dia agak kasian liat penampakan saya. Dan akhirnya dia bilang: “Coba mana yang kemaren saya minta betulin, habis itu langsung demo programnya.”

Selama sisa satu jam itu, saya ngomong panjang lebar tentang alasan – alasan pembetulan saya dari A ke B atau tetap bertahan di A. Saya demoin program saya yang sempat bikin dia takjub waktu dengar tembang berbahasa Jawa yang artinya soal hantu. (*ini emang mau saya ganti lagunya, gilaaa, lagunya serem banget.)

Dan akhirnya…..

“Oke, sip. Maju ujian. Desember? Ah, kamu liburan. Januari saja, bareng sama yang lain. Toh kaprogdi baru pulang tanggal 10.” Dia meraih buku konsultasi saya, yang kami sebut kitab, penting ngga penting isinya, tapi tanda tangan di dalamnya berpengaruh luar biasa buat syarat maju ujian. Dia… dia… dia… menandatangani kitab itu!

Saya ngga percaya dia menorehkan tanda tangan dan namanya.

“Oke, tinggal minta tanda tangan pembimbing 2. Sip. Good luck ya.”

Nggak ada cercaan, ngga ada makian. Dia manggut – manggut dengerin setiap penjelasan saya. Saya tahu, kata teman, ada faktor lain bekerja di sini. Maap kalo saya mendadak jadi relijius. :) 


Entah karena Tuhan mengijinkan dia dan pacarnya ketemu pagi ini dengan suasana happy, ngga ada pertengkaran sehingga suasana hatinya jadi baik. Entah karena dia baru saja liat selebaran diskon Prada di Plaza Senayan (*ini beneran, suerrr….). Atau dia kenyang karena sarapan enak dan atau dia menang undian pagi itu. Tapi dia tersenyum sama saya.

Saya setahun bikin skripsi, saya setahun liat muka dia senyum sinis sama saya karena dia nggak suka cewek yang (*maap2 neh bukannya sombong) cantikan dikit. Saya harus rela ngga pake softlense kalo nemuin dia, soalnya dia selalu liatin mata saya dan serasa kayak mau ngambil dua softense saya saat itu juga. Dia liatin cara berpakaian saya, sepatu saya, tas saya, semuanya. Saya selalu ngerasa ditelanjangi. Apakah semua dosen perempuan yang belom nikah selalu merasa nggak mau disaingin sama mahasiswa ceweknya?

Kayak di film Legally Blonde, dia selalu berpikiran cewek – cewek kayak saya itu pasti bego dan ngandalin penampilan doang. Anyway, buat saya penampilan dan otak itu porsinya sama – sama penting. Saya nggak masalah dibilang centil, tapi saya sebel kalo dibilang bego. Heyyyy, saya aja naikin IP semester 1 yang cuma 1, bla bla bla (*maklum awal kuliah saya malas banget buat belajar) jadi 3, bla bla bla cuma dalam waktu 1 semester.

Mungkin yah, saya bukan programmer yang duduk di depan komputer dan nulis script – script code sampe matanya minus dan sikapnya antisosial, tapi saya bisa bilang, saya itu pekerja keras. Saya bisa 3 hari nggak tidur cuma buat jadiin itu semua, untuk ngebuktiin sama orang – orang yang selama sisa hidupnya selalu ngeremehin saya (baca: si Bapak).

At least, makasih banyak hey kamu – kamu yang selama ini kadang jadi pelampiasan kekesalan saya, kayak sahabat – sahabat saya, si pacar, kucing saya, kadang juga orang yang nggak kenal yang nyenggol saya langsung saya umpat – umpat, ini perjuangan masih belum berakhir. 


Ibarat di medan perang, saya barusan diperbolehkan turun ke medan perang, sekarang saya sedang mempersiapkan semuanya, pakek baju perang kebesaran, ngelap – ngelapin pedang sama tameng, nyisirin rambut si kuda putih, nyiapin strategi, dan di antara itu semua, berdoa.

3 comments:

alfone said...

hahaha..akhirnya,congratz
sedikit lagi bakal kelar ntuh skrispi..

ujian skripsi juga gitu2 aja kok, pokok kita memahami isi skripsi beres..
aku dulu ujian malah ditinggal fesbukan ma dosen pengujiku..wkwk..

gud luck meg..

destianasekar said...

ahhhhh iyaaaa, maap baru liat komen heheheheheeh...

aduh kalo fb an kayaknya enggak deh...
dosen tempatku ribet2 :(

Melifart said...

waaa,,,,
nasib yang sama PERSIS...
semangat ya sistaa...
hope the best...