Sunday, December 19, 2010

FOOD CONSUME and MY WEIGHTS


Siap buat mendengarkan dongeng saya selama liburan singkat di Jakarta? Oke, ini baru awal cerita, hmmm, siap – siap bosan ya. Hehe…

Sebenernya badan saya agak kurang fit hari ini, demam, plus hidung mampet. Setiap kata yang keluar seakan – akan ada suara hmmphhh. Njijiki pokoknya! Dan… tempat sampah kamar saya udah penuh tissue bekas ingus. Ergh!

Dan hal itu pulalah yang membatalkan acara makan – makan ulang tahun saya sama sahabat – sahabat hari ini (*the lately birthday party). Kayaknya nggak mungkin, saya makan – makan di luar dalam keadaan kayak gini. Hidung saya meraaaahhh, kaya babi. :( Selain itu, si Ferry, that pretty boy, nggak bisa ikut. Ahhh, satu orang ngga bisa ikut bikin saya malas ngelanjutin acara makan – makan. Akhirnya BATAL!

Anyway, saya punya kebiasaan nyebelin, pulang dari Jakarta. Seperti ketika saya travelling ke tempat lain, saya selalu bengek. Kecapekan. Aslinya badan saya itu gampang drop. Cuma, kadang saya suka cuekin gitu aja. Kalo sampe bikin saya nggak bisa bangun dari tempat tidur, saya bakalan panggil sodara saya atau temen – temen saya buat nemenin saya ke dokter.

Kalo masih bisa bangun, saya bakalan tiduuuurrr terus. Sampe ngerasa enakan. Dan dari pola makan yang ngga teratur, saya mulai teraturin lagi. Walo kalo udah sembuh bakalan balik ngga teratur lagi, hehe.

Pagi – pagi tadi, saya bangun dengan tenggorokan gatel terus rasanya mati rasa di bagian punggung. 

Beberapa hari sebelumnya, di bandara, saya dan si pacar dengan kalap ngabisin duit di J.CO dan Bakmi GM.
Gilanya, pas naek ke lante 2 buat boarding, saya dan si pacar masih sempet tergoda sama Starbucks. Bener – bener manusia – manusia konsumtif dan doyan makan! Dan hasilnya, akumulasi makanan manis + minuman manis dan dingin + makanan pedas dan panas + penyedap rasa membuat saya sukses terkapar kemudian dan klimaksnya jatuh hari ini.

Mungkin, itu yang bikin tenggorokan saya sakit. Hahaha, tapi herannya berat badan saya naek 3 kilo di Jakarta. Iyalah, seminggu tinggal di rumah orangtua saya yang tipikalnya selalu-saja-makan-teratur-apapun-resikonya.

Pola makan mereka kaya gini: Jam 6 roti bakar jarak sejam kemudian makan pagi, siang jam dua belas makan siang dan sore jam 6 makan malam. Dan di antara itu semua selalu aja ada kudapan enak – enak. Maklum Ibu saya kerja di daerah Thamrin, hampir tiap hari dia ngelewatin tempat jajan yang enak – enak, hehe.

Dengan pola makan teratur kaya gitu, perut saya selalu kenyang dan nggak kelaparan ato bahkan lupa makan kayak kalo di rumah sendiri. Apalagi adik saya doyan banget mampir 7 Eleven buat beli Slurpy ato Kopi ato makanan ringan di situ dan nenteng – nenteng kresek berisi penuh makanan sambil nawarin ke kamar saya. Loves Slurpy so much! (*apalagi jaraknya cuma stengah kilo dari rumah, haha, feels like Heaven, dude!)


Oh ya, kamar saya di sana enak banget. Terpisah dari rumah utama. Ber- AC (AC nya masih baru, hahaha). Dan sekaligus merangkap perpustakaan keluarga. Jadi, saya selalu betah di dalem kamar kalo pas nggak ngapa – ngapain. Depan gang rumah kami itu Gramedia store, dan hampir seminggu paling enggak sekali, mereka selalu beli buku apa saja. Jadi, saya bisa nemuin macem – macem buku yang selalu aja nggak mampu saya beli karena mahal banget di situ.

Seru deh pokoknya. Saya akan update cerita – cerita seru selama di sana sesuai apa yang saya ingat duluan. Sorry – sorry juga kalo nanti kalo ada keselip cerita romannya hahahahaha.

2 comments:

alfone said...

huahahaha..konsumtif=hedon

sama, akhir2 ini setiap ari isinya hedon trus niyh, pulang ngantor pasti kalo gak renang, karaoke, kalo gak gitu wisata kuliner...haizz

semoga taun depan bisa lebih ngirit..wkwk
numpang curcol..

nice story, keep writing ya? salam kenaaal~
im follow yuuuu

destianasekar said...

hahahahaha, kayaknya emang paling engga bisa nahan godaan makanann yaaaakkk...
apalagi kalo yang enak2 manis2 helehhhh....

semoga tahun depan bisa nabung, amiiinnnnn....
hahaha cerita kamu juga bagus...
i'm follow you tooooo... >,<