Friday, December 17, 2010

I won't go home without you... :'(

Holla….

Hmmm, kayaknya udah hampir bulukan nih blog hahahha. Tuh kan bener, saya ngga bisa posting apa – apa waktu di Jakarta. Terlalu sibuk, jiakakakka. Nggak ding, tapi ngga ada koneksi internet yang siap pakai aja. 

Beberapa kali keperluan yang berhubungan sama internet aja saya sampe share username ama password ama si pacar buat ngegantiin saya masuk ke akun – akun macem facebook, buat nulis mesej penting buat temen yang harus dilakuin saat itu juga.

Sedangkan mobile facebook yang di handphone itu nggak gampang pakeknya. Apalagi kemarenan saya ulang taun dan notification rame banget masuk ke handphone saya. Hahahhaa, dan saya pun baru bisa ngebalesin mereka just for say thanks barusan aja. Seharian tadi saya tidur. Gila, capeeek banget rasanya. Tapi seneng. :)

Seminggu kemaren adalah seminggu paling indah di penghujung tahun ini. Dan as you know, ternyata perpisahan itu emang selalu nyesek ya. Saya yang always berusaha kuat dan sering pisah sama banyak orang pun, kemaren masih bisa becek matanya waktu pisah sama si pacar dan saya masuk ke Boarding Lounge, tempat terakhir dia bisa mengantar saya di bandara.

Yang nggak punya tiket pesawat otomatis ngga bisa masuk ke dalam. Itu pulalah yang akhirnya bikin saya ngerasa gimana – gimana gitu. Terakhir kali saya ngerasain kaya gini waktu tau sahabat saya ngehianatin saya dan pergi gitu aja dari hidup saya seakan kita berdua ngga pernah kenal satu sama lain.

Basically, bekgron cerita sih emang beda. Tapi rasa nyeseknya sama. Saya bahkan ngga mau nengok dan tetap jalan lurus waktu masuk ke pemeriksaan standar pengamanan bandara. Saya takut kalo nengok, saya akan lari mengejar dia.

Konyolnya, itu mata saya udah becek, mau tumpah air matanya, tapi, di pemeriksaan metal itu alarm berbunyi yang berasal dari kalung saya, sepatu motif stat saya, dan mengharuskan saya nyokor alias nggak pake sepatu sambil masuk ke dalam Boarding Lounge dan menunggu sepatu sama kalung saya dikembalikan. Nggak jadi nangis deh! Malah ber-haha-hihi sama petugas yang usianya kayaknya nggak beda jauh sama saya.

*Gila, terminal 3 Sutta emang keren banget pengamanannya dibanding terminal 1 sama 2 yang udah keramean sama pedagang asongan dan taksi – taksi.

Nyeseknya lagi, pas di dalem Boarding Lounge, pesawat saya ternyata delay lagi untuk ketiga kalinya. Saya yang kebetulan sama Mas Ridho, kakak angkatan saya yang kebetulan ketemu di depan terminal pas saya mau check in,udah ngumpat – ngumpat nggak jelas.

Finally, 20 menit kemudian pas di pesawat, saya duduk bersama dua orang bapak – bapak. Mereka itu salah satunya harusnya duduk di deket jendela, tapi malah tempat duduk itu dikasi ke saya. Maklum bapak – bapak. 

Mereka itu pasti mau liatin pramugari dan berlagak borju buat mesen minuman yang harganya selangit.
Saya sih seneng aja. Saya pengen liat pemandangan di luar. Dengerin musik mellow dan ingat – ingat kejadian selama seminggu ini yang berasa kayak mimpi.

Bukan saya sok melankolis ato gimana. I need much time to realize, that everything was end. Dan saya mesti balik ke kehidupan nyata saya. Skripsi, sidang, wisuda dan cari kerja.

Btw, kayaknya saya belom siap cerita kejadian seminggu kemaren gimana. Tapi jujur, saya rasanya berat banget ngelepas pacar waktu di depan Boarding Lounge itu. Saya nggak tau, ternyata LDR bisa berefek seperti ini ke saya. Terakhir kali, saya pacaran LDR, biasa aja tuh. Si mantan pergi ya pergi aja, pulkam ya pulkam aja.

Tapi ini beda. Its too deep.

Saya ngga bisa lupa gimana dia ketawa, dia ngeliatin saya, dia bicara, cara makannya, cara dia berjalan, cara dia menggenggam tangan saya, gimana dia sok kuat padahal ketakutan setengah mati, cara dia ngelindungi saya, saya ngga bisa lupa. Saya masih ingat semua detail. Saya jadi sadar, saya udah jatuh cinta beneran sama dia.

No comments: