Friday, December 10, 2010

The Trip, The Parents, The New Fams and Him


Good morning, fellas! Errr susah banget pakek netbook, kecil banget. Btw ni netbook pinjem punya my step sista yang berbaik hati banget ngasih netbooknya selama dia pergi ke kampus. Cuma saya ngga biasa aja makeknya. Jarak antara satu huruf ke huruf laen deketan, dan jari tangan saya gede – gede kaya gini hahahaha.

Anyway, tadi malam adalah wonderfull nite, buat saya. Perasaaan diaduk – aduk sama keadaan nggak karuan. Dari siang, hujan ngga berenti berenti. Trus si Babe bukannya sms saya nanya gimana2nya, malah smsnya sama si kakak. Yang mau pergi anak lo yang ini woi bukan yang itu! Damn.

Trus kata si kakak, yang bikin tambah bête, babe ngeributin banyak hal, mulai dari siapa yang antar saya, pesawatnya jam berapa, gimana kalo nggak jadi dijemput bla bla bla. Hal – hal yang harusnya ditanyain sama saya dari kemaren ato langsung dikonfirm ke saya saat itu juga.

Yeah, that’s the other fact of mah weird father.

Sorenya pas mau berangkat, saya ngga dijemput – jemput sama si kakak. Gila, ujung2nya malah saya suruh mampir dulu ke rumah dia naek taksi baru diantar ke bandara. Dan keputusan itu datang dua jam sebelum berangkat.

Tapi agak tenangnya pas di bandara, ketemu sama sodaranya si kakak ipar yang udah sering terbang sana terbang sini, dia itu bilang kalo santé aja tungguin pesawat kalo dah check in mah bakalan dipanggil entar. Tapi, saya bukan tipe orang yang suka ngaret hehehe, jadi agak bête juga sih.

Di pesawat, saya sebelahan sama anak kecil gendut yang kayaknya bakalan jadi nomor kesekian fans berat saya, hehehe. Dia kayaknya excited sama apa yang ada dalam diri saya mulai dari ujung kepala sampe rambut. Dia maenin rambut panjang saya, ditarik – tarik, maenin headset mp3 saya, nyentuh – nyentuh sepatu saya, liat – liat isi tas saya, pokoknya semuanya disentuh sama dia. Dan itu berlangsung selama 45 menit dan berhenti waktu pesawat goncang goncang nggak jelas.

Yeah, goncang – goncang ngga jelasnya itu berkali – kali, saya sampe berdoa terus. Dan kayaknya yang panic ngga saya doang tapi seisi pesawat.

Sampe di bandara, ternyata saya dimasukkin ke terminal yang baru, tempat yang pertama kali buat saya. Biasanya saya di terminal lama. Dan terminal baru itu sepi banget. Saya cengok kek orang bego cari jalan keluar. Tapi tampang saya sih sok pede, walo sebenernya takut kalo si pacar nggak jadi jemput juga.
Nah, dari semua hal itu ternyata ada sisi indahnya juga hehehe. Yup akhirnya setelah sekian lama, I saw him, right there, in front of the door.

Ahhhh, saya ngga bisa ngomong apa – apa. Hahahaha, boong ding. Karena dasarnya kita berdua cerewet ya langsung nerocos aja. Cuma masih kagok mau panggil “yank” secara langsung kaya di telp, sms ato messenger. Jadi ya ujung ujungnya heh heh heh wkwkwkwkwkwk.

Karena sampe rumah udah malem banget, si pacar juga ngga bisa basa basi banyak sama Ibu saya yang ngebukain pintu. Si babe udah tidur katanya. Kita berdua sempet nyasar sampe Jatinegara, gara – gara salah keblablasan dan harus putar balik.

Pas pacar udah pulang dan saya lagi ngobrol sama Ibu dan kena sedikit interogasi itu siapa dan orang mana. Bla bla bla lah. Wajar sih, soalnya cowok saya kan keturunan Chinnesse, dan bagi semua keluarga pribumi, walopun nggak punya maksud rasis, bawa pulang cowo Chinnesse itu selalu jadi tanda tanya besar. Dan saya selalu agak sebel dengan kebiasaan itu.

Pas itu juga si babe keluar, dan rada ngelindur nanya. “ Mana temannya?”

Makin aneh aja ni orang. Udah jam segini ya udah pulanglah. Palagi di rumah cewek.

Begitulah kita bertiga ngobrol ngalur ngidul nggak jelas, nanya skripsi saya. Dan pertanyaan nggak penting lain dari babe, “bukannya gimana skripsi saya” tapi “Berapa IP saya?”

Helooo, anak lo udah mau lulus masih nanyain IP. Berdoa aja nih buat anak lo biar ngga kena bantei abis – abisan waktu sidang. Damn.

Setelah 2 jam ngobrol, saya ke kamar. Dan pacar sms kalo dia udah nyampe dan seneng banget sama oleh – oleh saya buat dia. Hehehe. Saya aja deg deg an takut dia nggak suka. Soalnya itu kaos garis – garis, dan nggak semua orang suka garis –garis. Tapi ngga tau kenapa, saya selalu suka cowok pakek baju garis – garis. Kesannya gimanaaa gitu hehehe.

Habis itu dia nelepon kaya biasanya sampe kita jatuh tertidur sama – sama. Saya agak tenang, setelah pertemuan pertama kami, dia ngga berubah. Tapi enggak tau kedepannya. Saya cuma bisa berdoa yang terbaik. If it’s not worked, I will give up. I don’t have great reasons to angry with God if it’s not worked.

No comments: