Wednesday, December 8, 2010

Prepare for the Jakarta Trip #3


Wuah, besok malam saya udah terbang ke Jakarta. Nggak kerasa ya, kayaknya hari berlalu cepet banget.

Setelah seharian saya muter – muter cari tanda tangan pembimbing dan baru berhasil saya dapatkan pukul tiga sore, terus yang nyesek kemudian adalah perpisahan sejenak sama sahabat saya, si Monna yang bakalan pulang kampung ke Manado dan bakalan balik ke sini menjelang hari wisuda dan itu akan jatuh pada bulan Februari, hiks, lama banget.

Gimana ya, bukannya lebay, tapi saya dan Monna itu udah kayak sodara, kita tuker – tukeran baju, pinjam – pinjaman make up, tuker – tukeran tas, curhat – curhatan, berbagi tempat tidur di kamar kost dia yang ukurannya single, hang out bareng, pokoknya kita itu udah sahabatan lama banget dan gimana sih rasanya pisah sama sahabat yang tadinya barengan terus selama hampir empat tahun.

Kalo dulu waktu akhir tahun di SMA, saya dan sahabat – sahabat SMA saya nggak ngerasa begitu kuatir waktu memutuskan kuliah di tempat yang beda – beda, karena mereka bakalan ada di sekitar saya terus, saya sama sekali nggak ngerasa gimana – gimana, orang kita rumahnya deketan semua, hehehe.

Sedangkan Monna, di Manado, errrr, PP pesawat aja harus nabung setahun kayaknya. Untungnya dia ada niatan mau lanjut studi Hukum S2 di Bandung, yah lumayanlah walo nggak sedekat Salatiga – Semarang. ;(


Hiks, udah ah sedih – sedihannya. Sesuatu itu pasti berubah, dan cepet ato lambat kita harus ngadepin hal kayak gini. Ada satu titik di mana saya dan Monna harus memilih jalan sendiri – sendiri. Dan kayaknya titik itu semakin dekat saja.

By the way, saya pergi ke Jakarta, keluarga saya udah heboh banget kaya seakan saya pergi ke Eropa. Kakak ipar saya tanpa basa basi minta KTP saya kemaren malam dan memutuskan untuk nge – check in kursi saya di pesawat. Duh, saya aja nggak masalah kok harus check in sejam sebelum berangkat.

Kakak saya, nanyain apa aja yang mau saya bawa, oleh – oleh dan laen – laen. Saya bilang aja udah beres. Walopun belom. Hahaha. Lagian emang saya ke mana sih, ke rumah orangtua sendiri juga.

Walo ini pertama kalinya saya memutuskan pergi sendiri, merencanakan semuanya sendiri, nyiapin semuanya sendiri, sampe tiket pesawat pun mereka nggak percaya kalo saya udah fix pesen jauh – jauh hari.

Jujur, mereka itu nggak ngeh kalo saya sering ke mana – mana sendiri. Basically, saya kan suka travelling. Dengan atau tanpa siapapun saya nggak jadi masalah. Yang penting saya bawa handphone sama duit, itu aja, hahahah.

Saya pernah sampe Solo dan Jogja waktu SD sama teman – teman, yang jaraknya 3 jam perjalanan dari sini. Waktu SMA, saya daftar UGM sama STAN sendirian juga, cuma sama dua sahabat saya. Waktu SMA juga, saya malah naek kereta sendirian ke Jakarta, kaya orang bego aja dah pokoknya. Hahaha. Tapi saya enjoy aja tuh.

Saya emang jarang ngelibatin keluarga soal apa yang saya lakuin, wkwkwkwkw. Bukan karena apa, they are too busy with their own business. Dan nungguin mereka kasih keputusan, saya ngga bakalan bisa ngapa – ngapain. Kelamaan. Jadi mereka kadang cuma terima jadi.

Kalo sesuai sama keinginan mereka, mereka cuma “Oooohhh…” tapi kalo enggak, siap  - siap aja jadi bulan – bulanan. Saya bakalan dimarahin abis – abisan sampe berhari – hari. Yeah, that’s my weird fams, terlalu gengsi buat kasih pujian dan semangat banget kalo lagi marahin orang.

Anyway, dengan jadwal pesawat yang delay jadi jam 8, mereka akhirnya memutuskan mau antar saya ke bandara. Kalo kemaren kan saya pesen jadwal jam 4 berangkatnya, tapi saya dikasi info kalo diundur jadi jam 8 malam. Kalo jam 4 berangkat, kakak saya dan suaminya nggak bisa antar karena itu masih jam kerja.

Ibu saya, istri barunya si Babe, udah SMS, saya bakalan naik apa ke rumah. Soalnya jauh banget dari Bandara ke rumah saya di daerah Matraman. Saya ngga mungkin bilang dijemput pacar. Soalnya mereka belom saya kenalin. Boro – boro mereka mau dikenalin, saya aja juga baru sekarang ketemu sama si pacar. Hahaha.

Jadi saya cuma bilang saya dijemput temen. Urusan ntar gimana belakanganlah. Hehehe.

Btw, yang bikin saya agak ndongkol juga, masa Babe saya sama sekali ngga nanyain anaknya bisa dapet duit dari mana beli tiket pesawat. Walopun murah, tapi 400ribu itu juga uang hasil kumpulan duit saya sendiri lho.

Gila, emang kadang kecuekan Babe saya itu keterlaluan banget. Makanya saya udah biasa ngadepin orang cuek, soalnya saya belom nemuin orang yang bisa ngalahin kecuekan Babe saya.

Gila, percaya nggak, saya dari kecil disuruh hidup sendirian sama si Kakak sampe kakak menikah dan saya hidup sendirian, dia cuek – cuek aja tuh. Sampe kadang kiriman lewat tanggal 10 juga diem aja. Hoiii, anak looo di sini neh kelaparan wkwkwkwkwk.

Eh kok mendadak curhat. Btw, keknya oleh – oleh beres, titipan temen saya buat cowoknya beres, baju, belom semuanya beres, duit beres, tau dah anggep aja semuanya beres, hehehehe. Saya capek kalo disuruh mikir apa yang kurang. Bodo amat dah ah….

Oke, saya nggak tau bakalan bisa update blog kapan lagi, mungkin seminggu, dua minggu lagi. Saya bakalan cerita apa aja yang terjadi selama seminggu saya di Jakarta. Apakah saya nantinya ditawarin jadi artis dan ngga ngeblog lagi? Hmmm, hanya Tuhan yang tahu.

Aduh, saya kok deg – degan ya. Errrr, serasa kembali ke masa – masa remaja tahun 90an yang mau ketemu pacarnya. Tersipu – sipu malu plus bekgron lagunya Backstreet Boys ato The Moffats, hahahaha.

Okay, see you next guys. Kalo sempet saya bakalan nyolong – nyolong speedynya adik tiri saya dan update blog ini, wkwkwkwkw. Saya malas bawa laptop, walopun jujur saya ngga bisa hidup tanpa gadget saya yang satu ini. Tapiiii, saya mau ngehormatin tuan rumah baru saya, hehehehe. Tau kan saya kalo dah di depan laptop dah kaya orang autis. Adios fellas!

No comments: