Monday, December 20, 2010

The Gathering and 12 Hours with you

Finally, akhirnya selama saya di Jakarta, saya datang juga ke acara gathering sederhana yang diadain sama teman – teman main game saya. Sebenernya rencana awal, bakalan ada 30an orang yang bakal ikut, tapi, ternyata saat hari H cuma sebelas orang yang datang.
saya dan teman teman main game. Hayo tebak, mana saya sama si pacar? Hehe.
Padahal, tempat gathering kita di Dufan! Dufan book. Saya aja belum tentu setahun sekali ke sana. Dan mungkin setelah acara gathering kali ini, belum tentu saya bakalan bisa ke sana lagi. Mengingat usia saya udah 22 tahun dan harus cari kerja kalo udah lulus.

Dan kalo udah kerja kemungkinan maen ke Dufan bakalan keciiil banget, mengingat saya nggak tau bakalan kerja di mana nantinya. Saya pengennya sih di Jakarta, biar deket sama si pacar, dan nggak perlu lagi nabung buat ongkos pesawat Semarang – Jakarta PP. Tapi, nggak semua yang kita inginkan itu bisa kita dapatkan dengan mudah, iya kan?

Selama gathering, yang cuma ber 11 orang itu, (*heh, 19 orang lainnya, where are you? Nyesel kan lo liat foto – foto kita? Ngiri dan ngiler kan lo 75 ribu bisa buat tiket masuk berdua? Kebanyakan pertimbangan siiihhhh….) banyak banget hal seru yang udah kita lewatin selama hampir 12 jam sama – sama. Actually beberapa jam aja sih. *nyengir kuda

Soalnya sisanya saya gelendotan sama si pacar terus dan pisah dari rombongan. Gelendotan? Jijay banget dah. Maksudnya saya berduaan terus sama pacar dan kita berpetualang sendiri daripada harus antre berpanjang – panjang karena hari itu Dufan penuh banget sama PT MATEL dan PT XL yang juga lagi gathering. Wah, sama – sama gathering nih!

Bedanya, gathering saya sama teman – teman itu cuma ber sebelas. Dan mereka, beratus – ratus orang. Gila! Mata saya udah berasa jereng liat mereka yang kausnya diseragamin warna hijau gonjreng. Kenapa harus hijauuuuu????

Selama di Dufan, saya cuma naek beberapa wahana nggak penting. Intinya sih sebenernya hari itu saya cuma pengen jalan sama si pacar. Uhuy. Hehe. Saya naek wahana apa aja juga ngga penting – penting amat. Apalagi mengingat, ehm, pacar saya takut ketinggian. Secara otomatis ter- blacklistlah wahana – wahana ekstrim macem tornado dan hysteria.

Bukannya saya nggak berani dan ikut temen – temen saya buat antre wahana itu. Saya sih berani – berani aja. Tapi kasian si pacar, saya nggak tega kalo dia harus sendirian dan saya ikutan antre bareng teman – teman dengan kondisi kapan naiknya wahana itu nggak jelas.

Akhirnya saya pilih nemenin dia keliling – keliling, nyobain kora – kora dan bianglala yang si pacar masih berani untuk naik, ngeliat dia ketakutan di wahana Rajawali, antri di teatre 4 D yang dari dulu banget selalu pengen masuk tapi baru bisa sekarang, wahana cangkir muter – muter yang sepiii banget dan mulai ditinggalkan peminatnya, rumah miring, rumah kaca sampe Niagara – gara. Cuma itu doang.

Tapi ya itu, nyenengi aja ngabisin waktu seharian sama dia. Hal yang nggak pernah kita lakuin sebelumnya bahkan sejak pertama kali pacaran. Makanya mungkin itu yang bikin kita total banget. Lupa sama yang lain. Lupa sama 9 orang lain yang masih antri wahana yang sama sedangkan kita udah muterin area Dufan sampe dua kali. Haha.

Dan hari itu pulalah saya bisa ngerasain jatuh cinta beneran sama dia. Bukan jatuh cinta yang selama ini cuma lewat sms, telepon dan messenger aja. We need a real suggestion, dude, to feel what the love is. How deep it is. How hurt maybe. We need a real attraction. And I got it, on that day. Dan itulah yang membuat perasaan itu semakin kuat setiap hari. And I don’t care apakah dia merasakan hal yang sama ato engga.

Kata teman saya, intinya dari mencintai seseorang itu adalah menjadi yang terbaik bagi dia dan kehidupannya. Bukan bagaimana orang itu akan membalas, soalnya kalo kita harapkan balasan, kita bakalan ngerasa sakit ketika itu ngga terwujud seperti yang kita mau. Kalo dia membalas, anggap itu adalah sebuah bonus dari apa yang kita perjuangkan selama ini. Yang penting perasaan kita sampai.

So, here I am. With my new love story, my new life, my whole life. Saya enggak pernah tau apakah dia pemberhentian terakhir saya. Is he the right one? Buat sekarang, Itu nggak penting buat saya. Yang penting saya merasakan perasaan itu lagi. Dan berusaha seperti yang teman saya bilang, menjadi yang terbaik. Menjadi sebuah kenangan indah. Buat dia.

Anyway, selama dua belas jam bareng – bareng sama dia, saya nggak ngerasain apa yang namanya kecewa. Kadang ketika kita kopi darat sama orang yang selama ini dekat secara personal sama kita di dunia maya, kita selalu membayangkan hal – hal yang tinggi – tinggi.

Padahal nggak ada orang yang sempurna. Dan ketika kita ketemu, ternyata nggak seperti bayangan kita, kita ngerasa kecewa. Padahal, sebenernya rasa kecewa itu bukan karena dia nggak sesuai dengan bayangan kita, tapi kita yang mengharapkan terlalu lebih.

Nggak usah membayangkan hal yang muluk – muluk. Berkacalah, memangnya kita itu pantas membayangkan hal seperti itu? Apakah kita cukup pantas?
saya suka foto kaya gitu , kesannya nggak pacaran banget, malah fun.
See you around, guys. Everyone have their own beauty. Begitu juga saya. Begitu juga kamu.

No comments: