Sunday, December 26, 2010

Conversation between me and my Boy's cousins



Lucu. Dua adik cowok saya. *sepupu* curhat dengan dua masalah berbeda dan semuanya berhubungan dengan makhluk yang sama. Cewek. Dan untuk itu mereka curhat sama saya. Dipikirnya saya ahli dalam urusan percintaan. Padahal enggak, saya juga sama bego. Tapi saya masih waras nggak kayak mereka. *sighs

Pertama, adik saya, panggilannya si Otong. Dia itu manis, kyut. Stylish abis. Royal. Dan adik saya yang ini, suaranya bagus lho. *promosi. Beneran. Saya belom pernah nemuin suara sebagus suara dia. Suaranya menenangkan. Tapi sayang, suara sama otak nggak imbang. -__________-

Otong, nggak pernah bener deketin cewek. Dan hampir semuanya malah seangkatan sama saya. Karena kita berdua satu kampus, cewek yang dia deketin juga kebanyakan saya kenal, bahkan sampe kredibilitasnya dalam dunia percintaan, haha.

Dan begonya dia, dia enggak pernah mau belajar. Selalu jatuh di lubang yang sama. Selalu deketin cewek yang setipe *tipe enggak bener. Kalo nggak murahan, matrealistis, cewek orang tapi lagaknya jomblo, ato doyan clubbing. Saya sih nggak masalah sama sifat mereka yang kaya gitu. Tapi jangan sampe adek saya dapet orang – orang kaya gitu. Kalopun misalnya dapet, mereka bisa diubah ke arah yang baik, itu masih mendingan.

Dan adik saya, selalu aja loncat dari satu cewek ke cewek lain yang kaya gitu. Ujung –ujungnya kalo gagal, curhat sama saya. Saya enggak masalah dicurhatin. Tapi saya selalu ngebego – begoin dia. Gimana bisa jatuh cinta sama orang kaya gitu. Padahal udah jelas mereka itu, *kalo saya sih bisa liat dari sekejap mata, tipe cewek kaya apa.

Sebelum saya berangkat ke Jakarta, dia ngedeketin cewek yang pernah dideketin temen saya Wiwit di postingan beberapa bulan lalu. Udah tau kan tipe cewek apa tuh cewek? Herannya nih cewek ngga mau bilang sama adik saya kalo dia itu udah punya cowok.

Saya bilang gini sama dia: “ Ya udah terserah aja kamu mau deketin. Tapi siap – siap sakit ya,” kata saya enggak peduli. Walo ngga peduli juga, dia tetep adik saya. Nggak tega, meski dia jatuh di lubang yang sama. Akhirnya nggak tau gimana, kayaknya dia berhenti ngedeketin tu cewek.

Abis gitu, herannya, pas saya udah pulang belum ada dua minggu berselang dia curhat lagi. Barusan. dia udah PDKT ama cewek baru lagi.Ceweknya lagi –lagi seangkatan sama saya. Hedeh ni anak, demen yang tua – tua. Walo jarak setahun juga, tetep aja tua.

Begonya dia, baru pedekate sama cewek, berate kan ni cewek statusnya masih gebetan, dia mau aja disuruh ngebeliin pulsa. Plis deh, adik saya itu kan nge kos. Makan aja susah malah ngebeliin pulsa orang. Mana pulsa itu udah abis tapi nggak dipake buat smsan sama adik saya, tapi sama cowok laen.

Abis gitu, malah adik saya dikatain pelit waktu dia protes. Saya sih ngakak – ngakak aja. Saya cuma bilang gini.

“Kayak yang udah – udah, Tong, terserah kamu kalo kakak sih. Toh sakit hati pun kayaknya kamu udah kebal. Tapi tolong kamu belajar sedikit dong dari setiap deketin cewek. Jangan asal,” ujar saya sok bijak. Bukan sok bijak ding tapi saya masih 100 % WARAS.

Saya pacaran aja nggak pernah minta – minta pulsa. Suami bukan orangtua bukan, apalagi masih sama – sama minta duit sama ortu. Aduuuhhh, nih anak. Sumpah saya gemes deh sama si Otong. Be grow up sedikitlah. Cewek berkualitas itu keliatan kan?

-----------------------------------------------------------------------------
Adik saya yang kedua, namanya Adi. Beda sama Otong, Adi ini gempal, cuma dia tinggi. Ehm, cowok di keluarga saya itu tinggi – tinggi, cuma item – item dan badannya gede – gede. Saya jalan sama mereka berasa jalan sama bodyguard, hehe.

Beda sama Otong, Adi ini orangnya sederhana, tipe orang yang kalo udah cinta sama satu orang bakalan susah buat pindah ke lain hati. Tapi namanya kucing disodorin pindang, dia sih pernah tergoda juga.

Kemaren, saya pas sakit, saya minta sama dia nemenin saya ke KFC, kebetulan saya belom makan seharian dan kayaknya saya udah nggak kuat banget nahan laper, tapi karena badan saya masih lemas, dan kebetulan dia datang, akhirnya saya minta temenin ke KFC buat nemenin saya makan.

Ngak perlu waktu lama untuk menyadari kebodohan adik saya, karena abis gitu kami berdua terlibat percakapan di bawah ini:

Saya: “Ahhhh, es krimku lupa.” *melihat antrian pemesan yang panjang jadi tambah males buat balik antri lagi.


Hening. Nggak ada tanggapan.

Saya liatin Adi. Udah kaya adegan sinetron, pandangan dia menerawang jauh, ngga tau mikirin apa. Dan baru saya sadari piring dia udah kosong. Hmmm. Cepet juga nih anak makannya.

Saya: “Kenapa kamu? Kurang? Pesen lagi gih. ”
Adi: “Gue bingung, kak.”
Saya: “Kenapa bingung? Udah aku traktir nih, masih bingung juga?” *saya sambil makan pelan – pelan.
Adi: “Tau nggak, ntar malem gue balik ke Jakarta.”

Saya liatin jam. Lah ini udah pukul sebelas, emang ini bukan malam ya? Udah tengah malam ini.
Adi: “Jam dua pagi. Pakek kreta barang.”

Dia hening lagi. Sok menimbulkan efek dramatis. Cih.

Saya: “Kenapa dibela - belain pakek kreta barang? Emang enak apa?”
Adi: “Hmmm, susah jelasinnya kak. Gimana yah? Gue lagi pusing gini. Lagian kreta penuh semua mau natal.”


Alasan yang masuk akal. Tapi kenapa harus kreta barang? Kayak nggak ada kendaraan laen aja.

Saya: “Pusing kenapa? Duitnya udah abis?”
Adi: “Enggak. Mmm, gimana yah?”
Saya: “Cerita aja.” *padahal saya udah ngantuk banget. Efek obat yang saya minum tadi sore. Dan pengen segera pulang.

Adi: “ Kak, gue tunjukkin sms cewe, kakak tau maksudnya nggak?”

Sms cewek itu panjang. Pokoknya pakek bahasa puisi blah blah blah gitu deh. Artinya itu pokoknya tentang nyindir adik saya yang enggak pernah kasih kepastian sama dia.

Kok bisa? Jadi gini, ini sih cerita lama. Adik saya ini udah lama naksir sahabatnya, inisialnya si T. T ini banyak penggemarnya. Dulu sih Adik saya udah nembak dia, tapi karena adik saya orangnya (semuanya, bahkan saya juga) cengengesan, si T ini nganggapnya itu bercandaan. Padahal saya yakin, pas saat ditembak itu, siapapun, pasti mikir jugalah. Mana ada sih nembak bercandaan walo pakek cengengesan juga. Itu sih karakter orang aja.

Nah abis kejadian itu, begonya adik saya, dia nggak ngelanjutin omongannya. Yah jadinya si T nggak salah kalo nganggep itu beneran bercanda doang. Meski akhirnya usut punya usut, finally, si adik ngaku kalo dia waktu itu serius, tapi begonya lagi nggak ada tindak lanjut juga. Akhirnya mereka malah HTS an, dan sampe punya panggilan sayang masing – masing.

Kaya saya kalo panggil si pacar Kebo ato Cacing, karena kebiasaan dia. Adik saya juga punya panggilan kaya gitu sama si T. begitu juga sebaliknya, si T juga manggil adik saya apaa gitu.

Back to topic, kembali ke Adik…

Saya: “Wah, udah kamu pastiin aja hubungan kalian mau kaya gimana. Di mana – mana cewek itu butuh kepastian, Di. Bahkan aku yang udah jadian pun butuh kepastian hubungan aku sama pacar mau ke arah mana. Soalnya, aku ngga mau buang – buang waktu buat hal yang nggak berguna. Pacaran dan putus, pacaran putus, kaya gitu. Meski umur segini masih kemudaan ngomongin nikah, tapi, mau pacaran lama – lama juga ngga ada kepastian bakalan akhirnya nikah juga. Tapi seenggaknya kita berusaha ke arah sana. Kalo akhirnya gagal, berarti bukan jodoh. Ngerti maksud aku?”

Adi ngeliatin saya. Kayaknya sih enggak. Hehe. *rolling eyes

Saya: “Simpelnya gini. Kamu sama T selama ini HTS an. Kamu mau kaya gini terus? HTS itu hubungan nggak ada status tapi kalian sayang –sayangan. Dan jangan pernah salahin ketika akhirnya dia jatuh cinta dan pacaran sama cowok lain. Karena kalian nggak ada hubungan apa – apa, dia mau jadian sama siapapun, itu bukan masalah lagi. Toh kalian cuma HTS an.”

Adik saya megap – megap kaya ikan mas koki.

Adi: “Jadi intinya kak, kenapa cewek butuh kepastian?”
Saya: “Cewek perlu sebuah alasan untuk mempertahankan sesuatu.


Dia ngeliatin saya. Kayaknya sih ngerti maksud saya.

Adi: “Nah itu, makanya gue bela – belain naek kereta barang. Soalnya T ada yang ngedeketin, kak. Dia udah berubah sama gue. Sms aja balesnya laamaaaa dan singkat – singkat. Padahal cewe kalo sms panjang – panjang kan. T juga gitu, cuma akhir – akhir ini enggak. Kadang ketus lagi. Trakhir malah bahasa kaya gitu. ”

Yup. Saya juga, kalo sms panjang. Padahal enggak ada isinya. Tapi seneng aja sms pacar panjang – panjang. Duh, jadi kangen sama pacar.

Saya: “Oke, adik ku tumben cerdas sampe mau disusulin balik, nice nice nice!”

Adi: “Tapi gue mesti ngomong apa?”

JEDER!!! Oh dasar Adi.. Oh dasar cowok….

Saya: “ Kalo mau keliatan pengorbanannya, kamu sampe langsung ke rumah dia. Masih bawa ransel gitu, muka kucel. Dan bilang, “Gue dari Semarang dateng ke sini cuma buat nanya sama lo, sebenernya lo mau apa dari gue?”

Adik saya bergidik.

Dia: “Nggak mau ah, kayak sinetron.”


jah, ceritanya dia aja udah kayak sinetron.

Saya: “ Kalo dia jawab, nggak mau apa – apa. Ngmg gini: “Terus kenapa sikap lo berubah sama gue? Salah apa gue? Gue bukan orang yang bisa baca pikiran orang dan tau apa yang mereka pengen dengan sekejap mata.”

Adi: “Tapi kak, gue beneran nggak punya nyali buat ngomong gitu.”

Tuh kan bego, beraninya naek kreta barang buat nyusulin tapi enggak ngerti mau ngomong apa. Stupidity of a Man! Terus kenapa sampe naek kreta segala, setengah2 ah!

Saya: “Aduh adeeek. Kamu ini mau perjalanan kamu sia – sia? Fokus! Nggak masalah juga akhirnya T udah jadian sama orang, -kita mikir terburuknya ya, tapi paling enggak kamu tau apa yang dia pikirkan selama ini. Tau apa yang dia mau. Meski semuanya udah terlambat.”

Adik saya mukanya berubah. Kayaknya ketohok tuh.

Saya: “Gini, mikir positifnya. Jodoh orang kita enggak pernah tau. Bisa aja si T nggak jadian lama sama nih cowok. Kalo lama ya nasib. Tapi kamu udah kasih tau apa yang selama ini kamu pikirkan dan kamu tau apa yang dia pikirkan selama ini. Masa iya sih dia nggak ada perasaan apa – apa sama kamu? Be grow up! Aku ngga akan ada di samping kamu selamanya. Tapi aku harap aku nggak liat kamu nyesel untuk kedua kalinya nanti.”

Dia manggut – manggut. Moga aja dia ngerti apa yang saya omongin. Dasar cowok. Cewek itu sebenernya simpel, cuma butuh ditanya doang. Bukan dianggurin. Emang pajangan. Waktu PDKT aja sok ngerti setengah mati. Giliran dah dapet (*walo HTS an kaya si adik) nggak dipegang kuat –kuat, sampe akhirnya pergi pun nggak sadar. Padahal cewek selalu kasih sinyal.

Kita emang kadang baru tau orang itu berarti buat kita seperti apa ketika kehilangan dia. TAPI NGGAK HARUS SAMPAI KEHILANGAN KAN UNTUK TAU DIA BERARTI?

No comments: