Sunday, January 30, 2011

What about today?

Nggak tau kenapa, akhir – akhir ini saya sering banget bertengkar sama pacar. Kalo ngga salah hampir setiap weekend datang kita ngeributin hal yang hampir sama.

Susahnya Long distance, saya yakin yang long distance pasti ngerasa hal yang sama adalah kadang kata – kata itu ngga cukup untuk mewakili semuanya.

Pas kita bertengkar, pasti kita pengen juga liat reaksi pacar secara langsung, liat keseriusan pacar kaya gimana waktu ngehadapin masalah kaya gini, kalo perlu jitak kipalanya secara langsung, hehehe.

Tapi itu nggak bisa dilakuin kalo long distance kaya gini. Pas udah baikan pun kita ngga bisa peluk – peluk pacar, cubit – cubit muka pacar yang sempet berubah jadi konyol tadi, cium dia, anything, to prove she/ he was the only one who own our heart. #Lirik sahabat saya yang lagi pacaran.

Lucunya, diantara kita berdua, yang paling sering ngambek itu saya. Malah kayaknya dia enggak pernah tuh. Paling kalo jengkel, dia mendadak ngomong pake nada tinggi. Tapi ngga ngebentak.

Intinya kalo long distance si kita harus super pengertian. Dan kalo rasa amarah kita berhasil mengalahkan segalanya, langsung aja diomongin. Dan meskipun tipe marahnya diem dulu kaya saya, pada akhirnya saya harus ngomong yang engga ngenakin itu apa. Apalagi saya tipe yang ngga bisa marah lama – lama.

Kalo akhirnya ngga bisa saling pengertian lagi. Tanya sama diri kita masing – masing. Apakah jarak sejauh ini cukup pantas untuk diperjuangkan? Yeah. Jarak. Jarak. Jarak. Jarak. Jarak. Ulang terus kata – kata itu, sampe kita ngerasa ngga ada artinya lagi.

Waktu saya dengan diam – diam mengulang kata – kata itu, saya berharap saya tetap bisa berjuang saat mengucapkan kata Jarak untuk terakhir kali, meski jatuh bangun, meski kadang harus menahan berjuta rasa pengen ketemu, tapi saya percaya ngga ada sesuatu yang sia – sia. Even its hurts you to deep. :)

Saturday, January 29, 2011

HORE, LULUS!!!!!!

Holla. I can believe it Saturday and the scream day was over!

Dan setelah saya melalui berbagai rintangan, drama kehidupan yang super lebey sebelum hari H, support orang – orang yang malam sebelum hari H banyak mampir di handphone saya cuma buat bilang good luck dan semacamnya, insomnia saya yang ngga sembuh – sembuh, bertengkar sama pacar, akhirnya saya dinyatakan:

LULUS.

Tau nggak, itu hal yang menyenangkan banget tau. Akhirnya saya lulus. Meskipun revisinya banyak banget. #melirik tumpukan kertas revisi dari dosen penguji.

Tapi seenggaknya saya lulus. Dan itu adalah sesuatu yang rasanya indah banget dan nggak bisa dibayar dengan apapun. Banyak banget yang suka duka yang saya lewati sebelum hari H. dan kalo saya bilang itu nggak mudah, itu beneran nggak mudah. #mengalun lagu All by My Self :D

Ketika orang – orang yang kamu sayangi nggak ada di sampingmu dan kata – kata mereka cuma ada di sms. Ketika kamu harus menyiapkan apapun sendirian. Ketika akhirnya pagi – pagi sebelum berangkat ke tempat sidang, saya harus sms sahabat buat nganterin saya, karena repot banget kalo jalan. #Makasih banget, one of bestfriends ever saya, si Bagus, yang mirisnya jadwal sidang dia belum keluar sama sekali saat itu.

Ketika malamnya saya malah diam – diaman sama si pacar, dan bertengkar nggak jelas. Ketika Ayah saya cuma sms singkat kaya gini: “Jangan lupa baca Al – Fatihah.” Gitu doang. Ketika pas sidang yang nungguin di samping saya, bukan keluarga, bahkan nggak ada satupun dari mereka, tapi sahabat – sahabat tercinta saya, yang saya nggak pernah berhenti bersyukur mengenal mereka. #Thanks for everything, Monna, Nova, Bagus, Vivi, Putra, Farida cs, errr, siapa lagi ya, hehe.

Bukannya bikin down, itu semua bikin saya tambah kuat. Bikin saya ngerasa didorong untuk melakukan yang terbaik, karena ini adalah The Last Stand saya. Itu semua, rintangan dan ke melo – meloan itu adalah cobaan untuk menguji kekuatan saya.

Nasib saya, yang kebetulan sama persis terjadi sama Vivi, #teman satu kos saya yang sidang hari itu juga dan sekarang deket banget sama saya, waktu kita sama – sama siap – siap pas pagi harinya, saya dengar dia bilang kaya gini:

“Seandainya ayah kita di sini, dia pasti bisa anterin kita pagi – pagi. Seandainya ibu kita ada, dia bakalan siapin sarapan dan kita nggak kelaparan setengah mati kayak gini. Ato sodara kita, nemenin kita tidur tadi malam, jadi kita nggak ngerasa sendirian dan takut sampe insomnia kaya semalem. Ato seenggaknya pacar, nyupport kita, dan nemenin kita dari pagi, sidang sampe nganterin pulang.”

Saya narik napas. Seandainya. Saya jadi mikir, kami berdua sama – sama nggak punya keberuntungan seperti itu. Kami cuma punya satu sama lain. Finally, saya baru tau kalo kata seandainya selalu saja cuma jadi bagian dari mimpi seseorang. Dan betapa beruntungnya orang – orang yang tinggal sama keluarga mereka.

“ Tapi, aku bersyukur, Vi. Aku ada kamu,” kata saya. *Udah mirip nembak cewek belom, hahah….

Saya udah mendadak melo ingat kata – kata Vivi tadi. Nasib kami yang sama – sama jauh dari siapapun. Sama – sama ngelewati malam dan nggak bisa tidur nyenyak. #Sampe mutusin tidur bareng. Sama – sama bertengkar sama pacar semalaman. #Hati – hati lho sama pacar kalian yang mau sidang, haha. Sensitif setengah mati, itu pasti.

Anyway, apapun, saya berterimakasih atas segala yang telah saya dapatkan sampai hari ini, Tuhan. Saya nggak tau apa – apa soal takdir dan garis kehidupan seorang manusia. Tapi saya banyak belajar, segala sesuatu terjadi pasti ada alasannya. Meski kadang nggak ngenakin. Dan saya nggak akan jatuh karena itu semua. Saya cukup kuat dan harus kuat untuk menopang orang lainnya.

Finally, saya menutup postingan saya dengan lagu Chantal Kreviazuk yang berjudul Feels Like Home. 

Chao!

Wednesday, January 5, 2011

Off To Go...

Ah! Dua minggu lagi saya bertempur sodara – sodara sebangsa setanah air! 

Rasanya? Deg – degan.

Anyway, okeyyyy… bohong.

Biasa aja sebenernya, haha.

Dan untuk sementara kayaknya ngga bakalan update blog dulu. Eits, jangan sedih. I’ll be back!!!! As soon as possible…

Kalo masih mau nemui saya, add aja di facebook atau follow tweeter saya kaya biasanya. I’ll be available on that network society everyday. Tapiiii, kalo facebook, maap – maap ya kalo ngga di approve, it’s totally a place for true friends, kecuali kalian mesej ke saya dan muji – muji blog saya bagus. *Iyeee, maksaaa… :P

Selama hari – hari sebelum sidang, saya ngga bakalan tinggal di rumah. Karena banyak banget masalah di rumah dan saya ngga bisa konsentrasi, saya mengungsi sementara di sebuah kamar kos kecil di daerah belakang kampus. Cuma sementara kok. :)

Tadinya mau pake kamar Monna, kan dia masih di Manado sampe Februari, tapi, Ibu kos dia rewel banget dan di sana berlaku jam malam *jam malam jam 9, bukan jam 10 habis gitu kelebihan semenit gerbang ditutup, nggak enak banget*. Dan isinya sebagian besar anak Manado dan meskipun saya ngerti bahasa mereka, it always feels like in Mars Planet, hehe.

Dan kos saya, sama sekali nggak ada internet yang available, tv yang seenaknya bisa diganti channelnya, kulkas berisi buah – buahan, fasilitas yang bisa saya dapet di rumah. Hehe. Tapi seenggaknya saya bisa konsen mau ujian tanpa gangguan, ehm, ntar saya cerita deh. I don’t wanna be mellow today. Capek badan. Dan capek hati.

But, guys, its truly hurts, when someone who you want to be with was ignore you. Then he came again bring the pains.

So, tolong jaga blog saya ya. Kalo kotor bantu bersih – bersihin. Have a nice day. Gonna miss you sooo much. Wish me luck, then. Xoxo.

Monday, January 3, 2011

HAPPY NU YEAR, EVERYBODY!!!!! :-*


Haha. Lucu. Menyedihkan juga. Tahun baru saya nggak begitu bagus. Pas tanggal satunya tapi, bukan malamnya. Kalo malamnya, saya ngelewatin malam menyenangkan bersama sahabat, dan pacar, meski seperti biasa, cuma lewat telepon dan sms sama dia, but that’s totally awesome to celebrate with them!!!

Meski cuma sedikit dan nggak sebanyak tahun kemaren….
Tahun Baru 2010
MENJADI...................
Tahun Baru 2011
Menyenangkan banget masih bisa tahun baruan sama mereka. Saya sama temen – temen udah ngeraguin apakah tahun baru 2012 bakalan masih sebanyak ini, mengingat kuota orang – orangnya semakin menurun aja setiap tahun. Untuk itulah kayaknya taun baruan kali ini kita total banget, bahkan udah nyiapin dari jauh – jauh hari.

Tempat masih sama. Dan kayaknya kita nggak tertarik untuk ngerayain di tempat lain. Soalnya, selaen hemat duit dan tenaga, macet itu selalu pasti terjadi. Hmmm, dan juga hujan.

Dengan menu ala Barat taun ini, berisi dengan BBQ, ayam panggang, spaghetti dan kudapan – kudapan ringan, taun baruan kali ini sukses banget menurut saya. Taun kemaren gagal karena daging kurang matang dan taun baru udah deket jadi semua orang memasaknya cepet – cepetan, jadinya makannya nggak enak, dan paginya kita semua susah boker. Sial.
Hari Makanan Berlemak Sedunia :)
Dan malam itu semua orang senang, makanan aja kesisa banyak meski pada diabisin di pagi harinya. Saya ngerasa amazing aja, taun 2010 itu taun berat dan banyak cobaan, meski keselip banyak cerita indah di antaranya, dan bikin saya nggak berharap banyak lagi di tahun 2011.

Temen – temen saya pas tahun baru, nunduk sejenak. Habis gitu setelah nundukin kepala nggak jelas itu, semuanya neriakin pengen LULUS dan KERJA. Keinginan standar yang sama buat mahasiswa tingkat akhir seperti kami. Saya diam – diam meneriakkan kata AMIN di dalam hati. 

Karena sadar nggak sadar, pas saya flashback, saya banyak kehilangan sesuatu di tahun 2010, tapi saya juga dapat ganti hal – hal lain yang lebih indah dan menurut saya terbaik yang bisa saya dapatkan sekarang. Jadi apa lagi yang saya bisa lakukan selain bersyukur? Nothing.

Sialnya, siangnya, saya sama sodara – sodara saya yang totalnya ber delapan orang pergi nonton bioskop sama – sama. Dan semuanya membawa pacar masing – masing, saya cuma bersama adik saya si gendut Otong, sama – sama cuma bisa gigit jari. Pacar saya jauh dan dia sibuk dengan urusannya sendiri. Si Otong bolak balik jatuh bangun soal cinta. Saya udah cerita kan di postingan ini.

Nggak masalah juga, saya udah biasa ke mana – mana sendiri tanpa pacar. Meski sedikit terbesit rasa iri juga. Haha. Kapan ya bisa rayain tahun baruan sama pacar? Kadang pengen juga.

Tapi, lamunan indah saya mendadak harus buyar karena seharian itu saya sama si Otong sial terus –terusan. Kita kena tilang dan begonya si Otong ngga nawar harga sama si tukang tilang dan sukses ngebuang 45ribunya secara percuma. Gila itu sih harga tilang mobil.

Habis gitu pulangnya, kami kecelakaan kecil beberapa kilo sebelum sampe rumah. Saya sukses tersungkur dari motor dan parah di bagian kanan badan saya. Dan semuanya memar – memar dan lecet – lecet. Rasanya mau nangis. Sakit banget, sumpah. Apalagi pas malamnya, bagian tubuh kanan saya berasa ditonjokin. Minta ditemenin pacar malah dia yang ketiduran, ngorok pula. Ah useless beneran deh, haha. Soalnya bagian kanan saya sakit semua dan saya sedang beradaptasi menjadi kidal sekarang. Hiks.

Anyway, saya sama si Otong sama – sama berdoa. Kesialan hari itu adalah seluruh kesialan kita yang tertunda sepanjang tahun dan besok – besok adalah hari yang penuh keberuntungan. Haha. #NGAREP

Time to go, saya mau daftar sidang. #AKHIRNYA.

Wish me luck then, xoxo.