Sunday, October 31, 2010

Dear God....

In your majesty, You create differences

In my arrogance, I question Your wisdom

In your mistery, You create temptation

In my inferiority, You make me more than I am

So here I am

Surrender me in the agony of Your love

Surrender me in the irony of Your law

Lead me to the joy of love redivined

Would You teach me?

Teach me how to love You more

Well, goodbye the busy October

The amazing month that full of tears, pray, love, papers, minds and some kind of sickness





*some letters come from CIN[T]A movie, some just in my imaginations

Saturday, October 30, 2010

Cakes, Drinks, Mangoes and The Tears

Cakes
Saya nginap sehari di rumah Tante saya buat ngebantu dia bikin slide presentasi buat ujian kepala sekolahnya. Malam itu saya datang udah disuguhin satu kardus kecil pancake dengan varian rasa, ada strawberry, keju, blueberry dan messes (buat varian rasa cokelatnya) yang rasanya enak banget.

Belum selese ngerasain satu-satu pancake itu, saya dikasih lagi bakpao rasa kacang hijau yang empuk dan cinnamon roll cakes rasa keju. Astaga, ini rumah apa toko kue? Saya tahu, pulang nanti saya harus diet, pasti udah nambah sekilo nih. -_-

Malamnya, waktu saya masih ngerjain slidenya, Tante saya muncul lagi sambil bawa irisan Brownies Kukus rasa Caramel. Maunya nolak, but actually, itu brownies buatan Rumah Brownies, favorit saya. Dia sendiri makan brownies itu sambil bilang:

“Masih ada pisang kejunya Holland Bakery di kulkas.”

Gila. Kayaknya ini rumah bener-bener jelmaan toko kue.

Drinks
Dua minuman favorit saya adalah air putih dan teh tawar panas. Saya emang lagi ngendaliin gula, soalnya keluarga saya keturunan punya tingkat gula yang tinggi. Waktu selese makan kue-kue itu dan menutupnya dengan segelas teh tawar panas, Om saya yang kebetulan bebas penyakit gula dan hobi makanan manis, cuma ngeliatin saya bengong.

“Emang enak, teh nggak ada rasanya?” tanyanya sambil memperhatikan saya minum.

“Emmm, tergantung, Om. Kalo aku sih suka. Hehehehehe. Lagian menurut aku, menurut aku lho, kalo minum teh tawar habis makan, nggak bikin eneg dan nggak ngilangin rasa makanan itu dari mulut kita,” sahut saya sok tahu. Walaupun temen-temen saya yang suka teh tawar mengakui kebenaran itu.

Om saya menggeleng. “Kalo aku nggak suka. Rasanya gimana itu teh tanpa gula. Apa bedanya sama air putih?”

Mangoes
Lagi musim mangga. Jadi di rumah Tante saya, buah yang tersedia ya buah Mangga. Saya dikupasin buah Mangga Indramayu yang ukurannya guedeeee bangeeeetttt, kayak melon. Sumpah. Rasanya manis-manis kecut. Enak sih, seger. Tapi kata si Om, nggak sembarang tempat jual buah Mangga itu. Saya beneran penasaran, buahnya segini, pohonnya sama nggak kaya pohon buah mangga biasa?

Bukan apa-apa sih, pikiran saya itu, pohon Mangga itu kebanyakan buahnya jatuh kalo enggak segera diambil, kalo buahnya sebesar itu jatuh kena kepala orang gimana coba? Pohon mangga kan tinggi-tinggi. Mantaplah orang yang kejatuhan. Bisa amnesia pasti.

The tears
Nggak ada pilihan lain. Tante dan Om lagi suka-sukanya liat berita di tv tentang bencana di Negara kita ini. Dari metro tv mereka bisa pantengin TV One berganti-gantian. Nggak papa sih daripada sinetron ato acara gossip.

Tapi waktu liat slide show bencana, korban-korbannya di shoot, rumah-rumah porak poranda dikeliatin, anak kecil ditutupin kain dan ditangisi Ibunya karena udah enggak ada, orang-orang yang buka bungkus mayat hati-hati dan ternyata mendapati fakta bahwa itu keluarganya, saya nangis lho.

Sumpah. Bukan saya mendramatisir, tapi, oh oke, saya bisa makan kue yang enak, kagum sama besarnya buah Mangga Indramayu dan berdebat kecil soal teh tawar dan teh manis, dan mereka…

Tuhan, tiba-tiba saya merasa kecil sekali….

Thursday, October 28, 2010

Pray for Indonesia, So????

Kalo liat berita di tv, nggak tega saya. Jadi saya pilih buat matiin tv, terus onlen di internet. Sumpah, deh. Kayaknya saya bakalan jadi orang paling nggak up-to-date soal bencana di Indonesia. Soal Mbah Maridjan ditemuin udah nggak bernyawa aja saya tahu dari orang, bukan liat beritanya sendiri di tv.

Hey, guys, I’m not that selfish. Tapi saya lebih ke enggak tega. Soalnya saya enggak tegaan orangnya. Kalo ada anak kecil pasang muka melas dan minta duit Rp 50.000, 00 mungkin saya bakalan kasih dia cuma-cuma. Bego emang. Tapi begitulah saya. Makanya, daripada saya enggak tega dan nangis di depan tv, saya milih buat matiin tv dan menunggu orang lain menceritakan apa yang mereka liat sama saya.

Saya juga bukan tipe orang yang ikut-ikutan berpartisipasi dengan melakukan sesuatu sebagai tindak kepedulian mereka. Kayak temen saya nih, ganti PP mereka jadi kayak gini di facebook.

Trus menyuarakan how deep they concern about the disaster di status-status mereka. Ada yang mendadak bikin puisi. Ada yang mendadak sok care. Padahal kemaren status mereka cinta-cintaan nggak jelas. Oh, oke, kepedulian bencana mendadak jadi tren baru bikin status. And anyway, saya nggak bakalan ikut-ikutan.

Saya malah lebih respek sama orang yang nyumbang seribu rupiah dari dompet mereka ke kardus-kardus buat nambah-nambah beli makanan, baju, selimut, whatever it was, pokoknya buat kebutuhan mereka. Ato langsung ke TKP dan jadi sukarelawan. Dari sekedar ngurusin makanan dan obat-obatan, menghibur anak-anak biar traumatic mereka sedikit berkurang, pokoknya hal-hal semacam itu yang dibuktikan dengan tindakan langsung.

Nevermind, apapun lah yang mereka mau lakukan, paling enggak mereka masih cinta sama Negara Indonesia, nggak kayak saya. Hmmm, yeah, God, apa saya harus pindah kewarganegaraan buat ngerasa saved dan comfortable? Soalnya saya udah nggak percaya sama pemerintah. Saya ikut pemilu, tapi cuma absen doang di muka tetangga, saya enggak pilih siapapun. Hidup dan mati saya si kayaknya bakalan sama Negara ini, tapi saya walaupun nggak cinta negeri, saya setidaknya enggak merusak dan nggak buang sampah sembarangan.

Daripada kalian semua yang bilang cinta negeri, tapi masih buang sampah sembarangan, masih suka korupsi uang dan waktu, masih tebang pohon sana sini, masih merengek minta mobil dan motor (*menuh-menuhin jalanan, anyways), masih enggak bisa hemat listrik, masih nggak bisa recycle barang biar usefull lagi, bikin banyak anak (*nambah-nambahi kepadatan penduduk), hal-hal kayak gitu.

Ah, whatever, saya doakan aja, apapun yang terjadi pada saya, kamu dan negeri ini, adalah sesuatu hal yang bisa memberikan pelajaran sedikit untukmu. Percuma kamu gembar-gembor tapi kemudian besok kamu kembali ke kebiasaan lama. Kenapa enggak mulai dari hal-hal kecil dan diri sendiri? Nggak usah sibuk menghakimi Pak Presiden or the government, be grow up. Satu kepala keluarga kecil saja masih susah menjaga istri dan dua anaknya, apalagi mereka dan jumlah penduduk Negara kita yang sebanyak ini? Think smart, please. Don’t be childish.

Wednesday, October 27, 2010

One Day at Flea Market

Hmmmm, siapa di sini yang suka sama barang bekas? Saya dan teman-teman saya akan acungkan jari cepat-cepat. Yup, as usual, saya dan mereka adalah penggemar barang-barang vintage, pop-art, camera analog, musik-musik lama, dan secara otomatis, kita suka banget kalo di suruh ke pasar loak buat dari sekedar liat-liat doang, ke tempat bernama awul-awul alias pusat baju-baju bekas, (*di luar negeri saya nemu nama tempat kayak gini keren banget. FLEA MARKET) dan pulangnya bawa harta karun-harta karun mungil dengan harga beda banget sama di pasaran. Anyways, barang-barang itu cuma bisa ditemuin di tempat kayak gitu.

Tapi, kalo kamu adalah jenis cewek dan cowok yang suka banget belanja branded di tempat yang ber-AC, bersih, dibungkus kantong plastik mahal, parkir nyaman, dan satu lagi, tipe orang yang gengsian. Saya recommended buat jangan ke tempat-tempat kayak gini. Tempat ini, buat orang macam saya, adalah tempat semacam timbunan harta karun, hanya saja butuh kejelian, berpanas-panasan, berdesak-desakan, rela buat dandan jadi orang biasa (*kalo saya ngomong biasa, itu artinya biasa banget), rela jadi kucel dan bau, dan butuh ekstra sabar.

Kemaren Minggu, saya pergi ke awul-awul, rencananya mampir pasar loak juga kalo sempet. Tapi akhirnya, kita cuma bisa ke awul-awul doang dan hunting baju-baju branded bekas dan ngotot-ngototan harga sama si penjual yang Bahasa Jawanya ancur banget. Seru banget ngabisin waktu di dalem tempat itu sama sahabat saya, si Ferry, yang barang branded yang dia punya hampir 50 % second dan keadaannya masih sangat bagus.

Gila, selama 1 jam, kita berhasil nemuin UNIQLO, GAP sampe ROXY asli di situ. Kalo duit saya agak banyakan dikit, saya bakalan abisin itu semua buat ngeborong. Oh tapi, karena saya gagal nemuin kemeja The Executive, akhirnya saya simpan lagi uang saya dan memutuskan beli yang asli dan baru saja bulan depan, soalnya persiapan buat kostum sidang skripsi saya. (*Amiiin, doain ya, guys.)

Ini, 4 atasan yang saya dapet di sana.
  • Satu jumper ROXY buat cewek seharga Rp 25.000, 00:





*)soal jumper roxy ini asli, anyways, saya sedikit bisa membedakan barang asli dan tiruan, bukan karena saya suka beli yang asli tapi saya sering memperhatikan barang branded asli secara detail. Oke, btw, saya udah cek ke websitenya dan jumper kaya gitu rata-rata kalo di Planet Surf ato Surf Girl dibandrol harga sekitar $40an dollar. :)
  • Satu buah kemeja BASIC buatan New York seharga Rp 20.000,00:


*) saya enggak terlalu tahu BASICS buatan mana, keknya si Amrik, tapi nevermind, bahannya rajutan lembut dan bagus banget. Cocok buat musim dingin kek gini. Hahahaha. :D
  • Dua sweater oversize buatan Korea, bahannya rajutan juga, tapi tipis dan lembuuuutttt banget. Saya suka banget sama yang garis-garis.



Sehari sebelumnya, My new motha, malah dapet tas vintage di Jogja, actually ini bekas, tapi saya nggak dikasih tau harganya. Tapi keren banget tasnya. Lucu, cute dan COKELAT. I LOVE THAT COLOURS SO MUCH !!!! Saya dikasih tas kulit itu dan dia keknya ikut senang liat muka saya sumringah banget.

*)wuah, saya suka banget sama warna cokelatnya. Saya udah pakek tas ini dua kali ke kampus dan temen-temen saya selalu bilang tas ini lucu banget. Tengkiu, Mom!

By the way, cari baju bekas di tempat kayak gitu, bener, kaya nyari harta karun. Jodoh-jodohan, belum tentu sesuai ama yang dibayangan kita. Tapi, karena saya udah sering, saya akan kasih tips ketika kalian ke tempat-tempat kayak gitu. Here we go!
  1. Dandan biasa banget, jangan berlebihan. Terserah deh kalo kamu itu di kehidupan nyata adalah seorang fashionable, tapi untuk ke tempat kayak gitu, kamu harus merakyat. Pakek celana pendek, sandal jepit, kaos usang, pokoknya jangan berkesan kamu adalah anak orang kaya. Soalnya bisa dimahalin banget harganya.
  2. Kalo bisa naek motor atau jalan kaki. Yeah, itu bener banget. Jangan pernah bawa mobil. Kalo kamu akhirnya harus bawa mobil, parkir di tempat yang jauh banget dari situ. Ingat apa yang saya bilang tadi tentang kesan penjual kepada pembeli. Jadilah orang yang biasa. Semakin keliatan biasa, semakin dimurahin harganya. Hehehehe.
  3.  Menawar dengan harga serendah mungkin. Hey, itu barang bekas. Kamu harus bisa mendapatkan harga serendah-rendahnya. Kalo sama tingginya dengan harga pasaran, yeah, mending beli baru aja di pasaran, yang udah jelas masih bagus dan belom dipakai orang.
  4. Pakek bahasa daerah. Kalo saya tinggal di Jawa, yeah, saya suka pakek bahasa campur-campur Indo dan Jawa yang medhok. Ini trik biar dikira orang lokal. Jadi mereka ngga berani macem-macem. Jangan pernah pakek bahasa Indonesia yang sok gaul atau parahnya di mix ama bahasa Inggris macam CINTA LAURA STYLE.
  5. Jangan sendirian. Bener, datang minimal berdua atau bertiga. Biar kalo ada apa-apa bisa dimintain pendapat.
  6. Cobalah untuk sabar. Namanya juga ibarat cari harta karun, di mana sih ada cerita cari harta karun itu ngedapetinnya gampang? Selalu dibikin susah di mana-mana. Jadi belajarlah untuk sabar mencari dan menahan bau nggak enak dari tumpukan baju-baju bekas itu.
  7. Sudah dapet, go home dan cuci baju dengan air panas. Kalo model-model yang bisa melar direndam agak lamaan dengan air dingin.
  8.  Jika sudah bersih dan siap pakai, Mix and match bajumu dengan yang ada di lemari. Jangan pernah asal coba. Kata temen saya, kita boleh beri barang dengan harga murah, tapi asal enggak keliatan murahan. So, mulailah petualanganmu di sana. Good luck!
xoxo. ;)


NB: 
Ngeri ya, saya pas liat tv kok isinya bencana semua. Jadi malas liat tv. Saya doa aja deh. Tetap tabah siapapun kamu di luar sana. Mungkin ada rencana lebih baik untuk kamu. Kita nggak pernah tahu. 

Sunday, October 24, 2010

Dear Boyfriend....


Love is a rock.
It is bold.
It is deep.
It is complicated & it is simple.
It can be strong & it can be weak.
It is everything & it is nothing.
It can be destructive & it can be peaceful.
It is ugly & it is beautifull.
But mine....
It always accumulated of yours, your worlds, your laughs, and your stories....