Friday, February 25, 2011

My Yudisium Day


Si pacar, berulang kali nanya, apaan sih yudisium itu? Saya yang heran. Bukannya di semua universitas ada? Actually, a normal university. Hehe. Nggak tau punya dia.

Di fakultas saya, yudisium adalah hari di mana saya dan teman – teman yang udah sidang skripsi, duduk bareng – bareng di auditorium besar kami, yang pertama kali dan sekaligus terakhir kali saya memakainya karena baru aja jadi tahun lalu. Kemudian, kami duduk sesuai program studi, NIM, dan tentu saja angkatan. 

Tahun ini adalah kelulusan angkatan tahun 2006, jadi saya enggak ngerasa tuwir. Kasian banget yang angkatan baheula, 2003 misalnya, karena dia duduk di deretan depan sendiri, dan so pasti, selain punya gelar S.Kom nantinya, dia bakalan dikenali sebagai mahasiswa embahnya fosil, hehe.

Di situ, semua orang dibacakan nilai skripsi sekaligus IPK terakhir dan juga predikat yang dicapai selama ini. Dan semua orang dibacakan satu – satu, berdiri, ditepuk tanganin, duduk dan gantian orang berikutnya. Seterusnya sampe habis. Buat saya, itu membosankan banget. Emang kenapa gitu hasil nilai harus dipamerin? Iya kalo bagus bisa bangga, kalo jelek, hmmm kasian juga.

H-1, malamnya, saya sama Vivi, ribut ngebahas soal kostum karena kami berdua sama – sama menyadari kenaikan berat badan kami akibat tidak melakukan aktivitas apa – apa setelah sidang skripsi. *EFEK PENGANGGURAN* Jadi, kami paling enggak pengen keliatan agak langsingan, dikit. Hehe.

Pertimbangan lain adalah saya akhirnya enggak pake stiletto, menyadari medan auditorium yang modelnya kaya bioskop tempat duduknya, berundak – undak. Kalo jatoh, bukan lucu lagi. Tapi bakalan gempa, hahaha.

Akhirnya dengan kostum seadanya, kami berangkat pada tanggal 21 Februari 2011 buat yudisium itu.

Bener dugaan saya, acara ngebosenin banget. Walopun gitu, saya berhasil mendapatkan informasi siapa penggemar gelap saya selama ini, yang sering banget sms enggak mutu, mulai dari lagu, ngucapin selamat pagi setiap hari (untung nggak sampe selamat tidur juga), teks lagu yang diubah – ubah seenaknya sama dia dan menggambarkan betapa dia ngefans sama saya. 

Anyway, nggak penting ngebahas dia. Pembacaan nilai pun di mulai. Saya rada bangga juga waktu nama saya disebut dan nilai skripsi saya A dan IPK saya 3 koma sekian sekian. Hehe. Saya bisa ngebuktiin kan, kecantikan berbanding terbalik sama kecerdasan, nggak berlaku buat saya. *EMANG SAYA CANTIK? PEDE….*

Habis acara yudisium itu, kami foto – foto bareng. Berhaha hihi, kasi selamat, cipika cipiki, sampe dari enggak kenal jadi mendadak sok kenal. Bahkan saya kasih selamat juga sama si fans saya itu. Dan dia membalas uluran tangan saya dengan gugup.

Saya yakin, abis gini, pasti dia enggak cuci tangan. Wakakakaka. 

berasa eksekutip muda hari itu, hehe.
Kelar acara foto – foto, teman – teman saya ngajakin karaoke. Saya sih oke saja, tapi perut saya lagi enggak enak semalaman, kayaknya si liver saya kambuh, soalnya siangnya saya makan ayam bakar plus sambal plus meneguk sedikit wine yang dibawa teman saya dari gereja. Gereja dia lagi ngebagi – bagi wine gratis satu botol gede. Saya ditawari?

Tadinya saya nolak. Menyadari saya punya liver, saya enggak boleh konsumsi alkohol. Durian aja enggak boleh. Untung saya enggak suka.

Tapi, siang itu dingin banget kota Salatiga, akhirnya saya neguk juga. Malamnya saya sampe nangis kelimpungan karena liver saya kambuh. Oke, its enough to icip icip alkohol. No more. Dan saya takut banget kalo bakalan dimarahi pacar saya. Hehe, sorry sorry sorry jek. Pesan moral: Punya sakit liver, jangan coba – coba teguk alkohol. 

Finally, di ruang karoke, saya cuma duduk – duduk, ngabadiin momen – momen gila mereka. Hari itu full abis berdendang lagu dangdutan dan campursari. Saya yang pesan lagu Lene Marlin, di next, karena membosankan banget. Sial. Akhirnya saya cuma videoin mereka dan foto aksi – aksi mereka. 
karena jadi tukang foto, saya engga ada di foto bersama. : (
duo biduan of the day. seharian nyanyi dan joget. ngga punya capek bener

Bangga juga pakek gelar S.Kom. Walopun saya tau, perjalanan saya masih panjang banget. Saya nggak yakin apa yang ada di depan saya nantinya. Saya cuma pengen kerja kerja dan kerja. Nyeneng – nyenengin saya sendiri, ngebeli barang yang saya pengen selama ini. Saya enggak mau, dan enggak akan pernah lagi, mau diremehkan mereka yang selalu aja ngeremehin saya karena suka ngabis – ngabisin duit meski itu buat pendidikan, meski itu buat makan saya sehari – hari.

Monday, February 14, 2011

Fuckin Sickness on Monday

Happy Valentine Day everyone.

Uhm okay. I’m not celebrating, anyway, haha.

Dan teman – teman saya, udah rame banget ngomongin Val Day dari semalem. Twitter dan Facebook jadi ajang buat mereka nampilin ekspresi ngerayain Val Day atau enggak. Saya si cuek – cuek aja. Malah status saya tentang lagu – lagu favorit. Toh, pacar saya jauh dan we are growing up, and he is the simplest guy in the world, jadi dia cuma ngucapin gini di sms:

“Happy Valentine honey.”

Jadi, buat kalian yang menikmati cokelat hari ini dan may be some flowers from your lovely, selamat ya. Sorry ya, saya tiap hari udah nikmati cokelat dan bunga sih, meskipun cuma bunga bank, meskipun cuma choki – choki. Haha. So, this V Day just like another Monday to me, hanya saja lebih pink. Soalnya di mana – mana saya lihat warna pink. Nggak pita, bungkus, bunga bahkan cokelat warna pink.

And just like another Monday, saya sedang sibuk nyiapin syarat – syarat wisuda. Dan itu menyita waktu banget. Dan akhirnya, karena saya engga fit, Sabtu kemaren pas saya kegirangan pulang ke rumah dan tersedia minuman dingin, saya ngabisin satu botol besar Pulpy Orange, malamnya saya masih bikin sirup ABC satu botol buat nemenin saya internetan. Soalnya hari itu saya ngerasa panas banget.

Akhirnya setelah hari Minggu kemaren saya ngerasa tenggorokan saya nggak enak, pagi tadi pas saya bangun, tenggorokan saya udah nggak enak dipake nelen ludah, dan demam tinggi banget. Sekitar 39 bla bla bla derajat, *saya ngga pinter baca thermometer. Dan saya harus balik ke kos. Temen saya udah nungguin buat minjem printer.

Anyway, have to go. Walo badan ga fit gini, hehe. 

Sunday, February 13, 2011

Meet The High School's Boyfriend

Karena seharian ujan, temen – temen saya yang pas pada malem mingguan di rumah saya sama pacar masing – masing, dan bagi kami yang ngga ada pacar, sibuk main bola di PS 2. Saya yang nggak ngerti bola, akhirnya cuma di kamar nonton Wall E sama temen saya, si Ferry.

Btw, kami semua sama – sama bukan tipe orang yang suka nongkrong di pinggir jalan. Kalo ada duit, kami baru jalan, minimal ke mall lah, hehe. Kalo ngga ada uang ya pasti ke rumah saya ato si Aji, dua basecamp utama.

Akhirnya, karena lapar, padahal posisinya saat itu kami semua udah kenyang makan nasi goreng langganan deket rumah saya, kami semua urunan buat beli snack. Dan karena saya tuan rumah, akhirnya saya yang berangkat ke alfamart deket rumah sama si Ferry.

Di alfamart, Ferry masuk duluan dan ngacir di bagian majalah, saya keliling rak sambil masukin titipan temen – temen saya ke keranjang. Pas saya mau ke bagian minuman, seorang cowok nepuk keranjang saya.

Dia       : “Habis tuh dimakan sendirian?”

Saya diem. Nengok ke cowok yang nyapa saya. Astaga. Hehe, ketemu mantan saya waktu SMP. Waktu  masih ingusan. Namanya, ehm, rahasia. Wkwkwk.

Saya     : “Eh, kamu. Sendirian?”

Dia maenin rambut dia, kebiasaan kalo lagi grogi. Haha. Grogi ketemu saya ya? Haha, PD…

Dia       : “ Iya. Lagi mampir beli rokok. Hehe. Kamu sama dia doang?”

Dia nunjuk Ferry tanpa sama sekali ingin menyapa temen saya itu, as usual.

“Iya. Lagi beli jajan, hehe.”

Dia ngeliat jam di arlojinya. “ Hmmm, duluan ya. Mau jemput kakak,”

Dan dia ngacir keluar. Ferry ngedeketin saya. “ Astaga, mantan kamu toh?”

Saya ketawa.

Ferry ngeliat ke arah luar. “ Wiwww, dah bawa mobil dia. Balikan aja. Kayaknya dia masih suka tuh. Ngeliatin kamu dari tadi.”

Saya ngakak. Enak aja dia ngomong. Saya pacaran sama tuh cowok aja pas masih ingusan. Dari sekian banyak mantan, hehe. Sok laku ah, bodo amat. Saya paling singkat pacaran sama mantan saya yang ini. Cuma tiga bulan. PDKT nya lama sih. Setahun. Tapi ujung – ujungnya jadian cuma tiga bulan doang. Nggak tau kenapa putusnya, saya lupa. :D

Lucu ya. Saya suka geli kalo ingat kisah – kisah lama.

Pas sampe rumah, HP saya bunyi. Ternyata sms dari dia.

“Hai, mantan. Haha. Dah lama nggak ketemu. Hows life? Tambah cantik kamu skrg. Kalo jomblo balikan aja yuk, jiakakakakak.”

Saya ketawa. Dia selalu kocak di sms. Tapi kalo ketemu dan ngomong, dia selalu cuma diem kaya orang bego.

“Hai, mantan waktu saya khilaf. Haha. I’m fine. Maaf saya udah ga available buat cowok. Wkwkwkwkw.”

“ Jadi, kamu sekarang sama Ferry? Wkwkwkwkw. Becanda. Iya, tau kok. Aku liat fotonya di fb. Hehe. Moga langgeng. Always pray for your happiness, sist.”

Beruntungnya saya, saya enggak pernah musuhan sama mantan – mantan saya. Dan hebatnya, kadang mereka suka nawarin pertolongan kalo saya lagi butuh. Nggak tau mereka tau darimana. Yah sekarang kan teknologi udah canggih banget. FB dan Twitter selalu jadi sasaran utama.

“ Ya ampun. Kamu skrg gmn? Happy for you too.”

Agak lama balasinnya, dan saya sih udah mulai sibuk ngobrol sama teman – teman ketika satu sms lagi datang.

“ Baik. Susah ngedeketin cewek jaman sekarang. Susah nyari yang kaya anak anjing kehujanan kayak kamu. Hehe.”

Saya ketawa. Kayaknya ini ada di dialog film korea. Tapi serius. Selain saya enggak pernah liat dia jalan sama cewek laen lagi, mantan saya yang ini selalu bilang saya kayak anak anjing kehujanan dari dulu.

“ Selalu panggil aku gitu kamu. Mellow. Kayak film korea aja.”

Dia balas lagi. 


“ Yey, suer. Kamu tau anak anjing kan, kamu tau, dia itu lucu. Dia itu ngegemesin. Tapi dia kasian. Ditinggal Papa sama Mama anjingnya di kardus biar diadopsi orang, pas kehujanan, kamu tetep di kardus tungguin mereka yang nggak pernah dateng. Kadang kamu keliatan main sama hujan. Tapi kalo deres, kamu cuma ngeringkuk di kardus, berharap ada orang yang ambil kamu buat peliharaan mereka.”

Haha. Saya udah hapal banget jawaban itu. Dia selalu bilang gitu kalo saya protes dipanggil anak anjing kehujanan. Saya nggak segitunya kalik.

“Ah, basi ah. Udah ya, anak – anak main di rumahku nih.”

Habis gitu dia ngga balas sms lagi. Saya cerita sama sahabat cewek saya. Dia ketawa. Katanya ungkapan anak anjing itu pas banget buat saya. Sial. Saya bukan minta pendapat soal itu.

Trus sahabat saya bilang gini, “ Makanya jangan kaya anak ilang, wkwkwkwkwkwk.”

Habis mereka pulang, saya liat muka saya di cermin. Emang beneran saya kaya anak ilang?

Btw, heran juga sama mantan saya yang itu. Sejak putus sama saya, meskipun saat itu bisa dibilang cinta monyet, saya engga pernah liat dia jalan sama cewek lain. Kalo ngedeketin siapaaa gitu, beritanya sih sering saya dengar.

Tapi untuk berhasil menjalin hubungan dan sampe jalan sama cewek yang dia deketin, kayaknya hehehe belum pernah dengar lagi. Padahal saya udah gonta ganti pacar sampe berkali – kali. #kok kesannya saya negative ya? Wkwkwkw, bodo ah.

I’m just ordinary girl. Sometimes I love, then if fail, I’ll learn, and then I’ll move on. And that’s okay for everyone. Don't ever judge anyone. You don't know their story and what's really going on.


nb:temen saya minta fotonya di uplod, sorry, I dont have it anymore, wkwkwkwk... :D

Saturday, February 12, 2011

Rumah Barbie dan Katakan Cinta

Holla. Aduh maap yah jarang banget posting. Sibuk banget minggu ini. Ngurus kebaya, ngurus wisuda, ngurus jilidan skripsi, ngurus pacar, hehehe. Tapi seru kok.

Btw, ada kisah menarik dari pergi ke Pantai waktu itu. Maaf yah, baru update cerita. Aduh, di kos saya tuh internet ada, cuma lemotnya minta ampun. Kalo mau, sabar, sedangkan saya yang udah biasa pakek speddol, walopun kek gitu kecepatannya, ngga bisa sesabar itu. Gila, kadang udah nungguin lama eh, ternyata dah time out aja.

Dari judul kalian pasti bertanya-tanya banget. Rumah Barbie apa sih. Coba deh jalan – jalan ke Jepara. Rumah – rumah penduduknya bagus – bagus banget. Soalnya hampir sebagian besar penduduk kota Jepara kerja di bagian perabotan kayu, mau gak mau rumah mereka juga jadi display produk yang mereka buat.

Nah salah satunya, kita nemu di jalan rumah itu. Tadinya saya pikir masjid. Dah ngerasa nggak enak aja kalo itu masjid, saya ngelewatin ibadah selama seharian itu, hahaha. Eh malah foto – foto di depannya. Untungnya bukan.
Berasa De Javu? Tonton filmnya Barbie kalo gitu, hehe.
Ternyata itu cuma display. Jadi emang rumahnya sengaja didesain kaya gitu, untuk menarik orang – orang ngeliat rumah dan perabotan di dalamnya. Dan seperti biasa, saya dan temen – temen selalu ngga mau nggak ngabadiin foto di depan beginian. Namanya juga mahasiswa kampung, hahahaa.

Terus ada kejadian menarik lagi. Selalu ngga pernah berhenti bosen buat ngeliat proses penembakan orang. Dan liburan ke pante kemaren kayaknya jadi moment buat salah satu temen saya di bawah ini si Nuel buat nembak temen saya si Tris.
jangan ketipu itu, si Nuel, walo tampangnya so Papua face, tapi dia fasih banget ngomong Jawa, bahkan sampe medok - medoknya. Dan cewek di sebelah itu Trisakti, temen cewek saya yang bakalan ditembak dia.
Dan proses yang begitu lama, padahal anak – anak udah ngeledekin dan kasih semangat, tapi tetep aja Nuel masih ragu buat ngelanjutin niatnya buat nembak si Tris. Tris, yang udah BT duluan, saya engga ngerti nih BT nya kenapa, entah karena ejek – ejekan anak – anak, atau udah abis kesabarannya untuk nunggu Nuel nembak dia, memilih menghindar. Kasian banget. Finally, sampe saya pulang ke kos, ngga ada kelanjutan cerita dari rencana penembakan itu. Poor Nuel.

Oh, guys, harap diperhatikan matang – matang ya kalo mau nembak seseorang. Jangan pernah berharap lebih. Diterima atau ditolak itu bonus. Yang penting kita udah lega nyampein perasaan kita bagaimana.
Ditolak, well, yah, everybody already have their own stories about broken heart. Semua orang pernah patah hati, man! You are not alone.

Dan kalo diterima, itu baru awal, guys. Kalian pikir mudah menjalin komitmen dengan seseorang. Kalo ngga siap buat berkomitmen, jangan pernah memulainya. Ada orang lain di depan kalian yang bakalan terluka kalo kalian cuma main – main. 


Dan apa yang kalian tanam, kalian juga yang menuai, so, siap – siap saja sama balasannya, hehehe. Soalnya temen saya ada yang sering maenin cewek, dan guess what, semua cewek yang didekatin dia selalu kabur duluan, karena udah tau kredibilitasnya dia. Akhirnya temen saya jomblo terus sampe sekarang. Padahal dia perfecto, udah ganteng, kaya, tinggi dan smart lagi.

Dia selalu aja iri kalo liat cowok yang dibanding dia jauh lebih jelek, dekil, dll deh, eh punya cewek. Hahaha, saya cuma bisa ketawain dia dan masa lalunya.

Anyway, its Saturday Night, and I always just with bestfriends and laptop spend a lil time in my house talking about nothing wkwkwkwkwkwkwk. See ya!

Sunday, February 6, 2011

Bandengan Travel

Saya suka banget jalan – jalan. Yup, I’m a really Sagittarius people, whom really loves travel more than everything. Do you like Sagittarius? You will be get an adventurous and amazing journey with them. I’m sure.

Kemaren Kamis, tanggal 3 Februari, tanggal merah karena Imlek, saya sama teman – teman kampus yang kebanyakan saya cuma kenal nama aja sama mereka, pergi ke Jepara, ke sebuah pantai pasir putih, pantai Bandengan.

Udah banyak orang recommended sama saya buat ke sana, tapi saya baru bisa kesampean sekarang buat pergi. Dan itu pun diajakin sama temen – temen 2006 saya, yang ngajakin saya buat memenuhi kuota mereka yang kurang. Dan becaused, I’m a popular girl, jadi saya diajakin hahahaha. Pede!

Anyway, pas berangkat, saya baru sadar, saya satu – satunya orang Jawa di situ. That’s why if you see these pictures above, I’m the only one who have a beautiful face there, wkwkwkwk. Nggak maksud saya, dan itulah kenapa, wajah saya pasti jadi wajah paling familiar diliat dibanding wajah – wajah lainnya.

Oke, nikmati perjalanan saya selama di Pantai Bandengan. Saya bakalan update beberapa kali lagi, karena belum semua file foto saya punya. Sedangkan foto – fotonya bagus – bagus banget. Saya udah recheck kemaren sebelum ngibrit pulang. :D

And, for my BF, thanks a lot for waiting me till come home. Kemudian menemani saya SMSan sepanjang hari. Nelepon saya pas sampe kos dan nemenin saya tidur kaya biasanya. Padahal dia sendiri udah kecapekan. Love love youuu, so much.

Hey, don’t be jealous! Its February. Katanya si bulan cinta. Meskipun saya engga percaya, karena buat saya tiap bulan itu adalah bulan cinta, bukan Februari doang.

See ya!
Ehm. Coba mana saya? Hehe. 

Kata adik saya, " Mbak, kok mbak putih sendiri?" wkwkwkwk. Tanya kenapa?

Meskipun engga pas lompat dan itungan si pemotret yang gagal, tapi buat saya ini the best picture. :D