Friday, December 31, 2010

BYE 2010... ;)

Saya adalah salah satu orang dari sekian banyak orang yang selalu memiliki harapan di awal tahun dan entah kenapa harapan itu selalu sukses saya lupakan selama sisa tahun berikutnya. Hehe.

Waktu saya remaja, sampe SMA, saya masih bikin resolusi nggak jelas khas ABG. Saya masih ingat, kalo misalnya saya lagi pacaran sama si A, resolusi saya moga – moga tahun itu si A masih pacaran sama saya. Padahal pernah juga pada tahun itu saya bahkan putus dari A dan malah ngejomblo selama sisa tahun itu tanpa siapa – siapa. Lucu. Saya begitu mudah bikin resolusi dan begitu mudah mengingkarinya.

Sekarang, di blog, saya malah jadi mikir, apalagi di twitter orang – orang lagi rame ngomongin resolusi. Hedeh… kira – kira resolusi saya apa ya? Mikir resolusi, saya malah jadi mendadak laper karena bukan resolusi yang saya ingat, tapi resoles, hehe. Makin nggak jelas.

Kayaknya enak ya kalo bikin resolusi terus kayaknya gampang gitu terwujudnya. Kaya temen saya, dia jualan pulsa yang bentuknya MLM. Dia bilang sama saya tahun depan harus bisa dapet mobil dari MLMan pulsanya itu.

Herannya, ternyata bener aja. Saya agak iri ketika dia bawa Honda Jazz masuk ke parkiran kampus. Saya nggak pernah suka MLM dan Honda Jazz, tapi saya suka sama cara dia berusaha untuk ngedapetin itu. It’s cool.

Ato temen saya yang satu lagi. Cewek. Dia bilang tahun 2010 dia harus lulus. Terus merit sama pacarnya. Saya pengen juga lulus, - tapi saya belom pengen merit. Eh beneran aja, bulan Oktober kemaren dia lulus dan jarak satu minggu dia dilamar sama cowoknya.

Gilaaa, bulan Desember kemaren dia melangsungkan pernikahannya. Hey, dia seumur saya lho. 22 tahun. Dan kayaknya apa yang dia mau lakukan bisa dia resolusikan jelas banget di tahun 2009.

Hmmm, kayaknya saya harus bisa kaya temen saya itu. No no no, not about merit. Haha. Tapi soal kelulusan saya. Hmmm. Saya udah nggak sabar pengen lulus. Dan abis gitu dapet kerja yang lumayan. Paling nggak saya bisa nggak minta duit sama Bapak saya lagi. Udah mulei males tau kalo dia ceramah soal duit.
Helow, saya juga bukan anak yang suka foya – foya. Saya cuma agak boros sedikit dan lapar mata, hehe. Tapi seenggaknya saya selalu ngumpulin uang buat kebiasaan buruk saya itu.

Jadi, whateverlah about resolusi. Saya mau fokus apa yang di depan mata dulu. Sidang, lulus, wisuda, cari kerja. Standar aja sih, khas mahasiswa fosil kaya saya, wkwk. Habis gitu baru mikir yang lain, kaya nyenengin keluarga, pacar, sahabat – sahabat dan atau orang – orang yang membutuhkan uluran tangan. Cieee, sok baik.

Nggaklah. Saya emang baik beneran. Suer. Hehe. :D

Ahhh, mesti say goodbye buat Tahun 2010. Tahun yang penuh drama queen, haha. Tapi saya bersyukur atas apa yang saya udah lewati selama setahun ini. Terimakasih Tuhan untuk segala yang telah Kau hadirkan selama setahun ini. Pernikahan kakak, putus cinta, perseteruan keluarga besar, kepergian sahabat, kematian, cinta baru, bertemu dengan orang – orang baru, dan yang paling indah adalah, selesainya skripsi saya.

“The only person who never makes mistakes is the person who never learn anything.” – THEODORE ROOSEVELT - 

Wednesday, December 29, 2010

A Mom's Letter

Pas saya lagi beres – beres rumah, seluruh rumah btw, saya nemuin sebuah surat di kamar Tante saya. Tadinya saya pikir itu bakalan jadi surat yang seru buat jadi bahan gossip para keponakan, karena saya mikirnya itu surat cinta Om saya buat si Tante. Tapi pas saya liat  belakangnya, lumayan syok. Saya nemuin nama Ibu saya di bagian tutup amplop.

Tadinya saya nggak mau baca. Tapi, saya selalu amazed apapun cerita tentang Ibu saya. Soalnya dari dulu sampe sekarang, saya bahkan nggak bisa ingat apa – apa soal dia. Menyedihkan banget tau, saya cuma bisa ingat wajah dia kalo abis liat fotonya dia yang ternyata banyak sekali. *Jangan salahkan saya kalo saya narsis, udah tau kan itu keturunan siapa.

Makanya, saya tergerak buat ngebaca surat itu. Lagian posisinya saya tinggal sendirian di rumah, nggak bakalan ada yang tau, saya akan berlagak nggak terjadi apa – apa sama si surat, tadinya saya mikir kaya gitu.


Tertanggal 21 Januari 1992, setahun sebelum kepergian Ibu, seingat saya she was gone at 1993. Anak apa saya ini, bahkan tanggal kematian Ibu saya, saya lupa – lupa ingat, hehe.

Dan Ibu mengirim surat dari Wonosobo, kota kelahiran saya, sekaligus kota tempat saya tinggal sampai umur saya tiga tahun, dan sekaligus juga, saya sama sekali nggak ingat 3 tahun itu seperti apa ketika kami masih bersama – sama.

Saya tau, kata Tante, Ibu sama dia emang deket banget. Karena mereka sama – sama menantu dengan usia yang hampir sama. Dan Ibu saya itu orangnya cepet akrab sama orang, banyak omong, dan centil banget. She was closed with everyone in her life, I think. *Jangan salahkan saya kalo saya itu nggak bisa diam (sebutan temen – temen saya itu saya radio, ngemeng terus selama 24 jam, haha. LEBAY), dan secentil ini, hehe.

Jadi enggak heran, jauh – jauhan mereka kirim – kiriman surat. Dulu kan belom jaman handphone, boro – boro buat sms ato telepon, messengeran kaya sekarang di BBM ato yahoo, wall – wallan di facebook bahkan nge – tweet itu belom ada kaya sekarang. Dulu pasti Pak Pos gajinya besar sekali.

Back to papers

Ehm, mata saya basah dan netesin sedikit nih waktu Ibu saya ternyata bukan nulis soal kisah rumah tangganya tapi ternyata rincian keadaan dia waktu dia mulai mengidap penyakit mematikan itu. Saya diam sebentar. Kenapa orang baik selalu diambil oleh Tuhan lebih awal dibanding yang lain dan menyisakan orang – orang jahat, apakah itu sebabnya makin banyak orang jahat di dunia?

Saya agak miris, waktu Ibu saya mendeskripsikan apapun yang terjadi dengan begitu jelas. Anyway, saya ngga bisa share di sini. Hehe. Saya bangga sama Ibu, dulu bisa menghadapinya dengan begitu kuat dan tegar. Sedangkan saya, sedikit – sedikit saya masih mengeluh. Kadang, saya mengumpat – umpat Tuhan seenak jidat.

Hmmm, jadi pengen ke makam Ibu. One of my favourite place in this world. Ibu saya dimakamin di tengah perkebunan teh, dan kamu bisa liat pemandangan yang indah di sana. Hehe.

Setelah baca surat ini, saya putuskan, saya mau simpan surat ini diam – diam. The one thing, one real thing, dari jejak kehidupan Ibu saya. Kalo ada pepatah ngomong, Negara yang kuat adalah Negara yang menghargai sejarah masa lampau bangsanya. Saya bakalan bikin pepatah baru, anak yang kuat adalah yang mengingat sejarah orangtuanya, especially for mother, karena dia yang ngelahirin kita susah payah, guys. Dan saya tau, Ibu saya mengalami kesusahan itu dan saya diwariskan kesusahan untuk mengingatnya. Hehe.

Tuesday, December 28, 2010

Dilemma Handphone Lebih Dari Satu :D


Si pacar, beberapa bulan yang lalu menyuruh saya untuk beli operator GSM yang sama sama punya dia, yaitu AXIS. Soalnya dia pengguna Blackberry dan Axis kasih dia bonus telepon 5000 menit tiap bulannya buat nelepon ke sesama Axis. Dan daripada kebuang buang percuma, dia nyuruh saya pakek operator itu. #Nggak ada maksud promosi lho.

Saya, yang tadinya adalah orang yang malas ikutan trend handphone lebih dari satu jadi berhandphone dua. *mendingan kalo salah satunya Blackberry, Android ato I-phone, jadi bisa ngeles kalo handphonenya dua itu salah satunya adalah handphone biasa*.

Lah saya? Handphone saya dua – duanya handphone biasa. Dan dua – duanya GSM. Ada juga kalo orang satunya CDMA biasanya. Kalo nggak Telkom flexi, smart, fren dan sejenisnya. Biasanya orang Indonesia kan gitu. :D Dua handphone biasa saya yang walopun jadul sangat saya banggakan adalah:

  • NOKIA 3200.

Ini handphone pertama saya dari saya SMA. Dulu, saya beli karena kembaran sama ehm, mantan. Dan ini handphone saya yang juga pertama kali saya beli dari uang hasil keringat sendiri. *Efek kecuekan nomor 1 dari Bapak yang enggak ngebeli beliin handphone anaknya yang kedua, tapi anak yang pertama dibeliin NOKIA 3210 pada saat handphone itu masih mahal – mahalnya. Pertanyaannya: Sebenernya gue anak siapa sih? Haha.

3200 dulu keren banget. Foto, infrared dan bisa internetan walo WAP doang. Ada radionya lagi. Pada masa itu bawa handphone ini berasa anak paling gaul di sekolahan.

  • NOKIA N78

Kenapa saya milih N series ini? Waktu itu udah ada Blackberry. Sekitar 2 taun lalu. Tapi Blackberry belum sengetrend sekarang dan temen saya masih dikit yang pakek. Pas mau beli eh ternyata kameranya jelek. Nggak jadi deh. Akhirnya saya pilih ini karena ada WIFI, kameranya bagus banget, sumpaaah, memorynya gede buat simpan lagu, ada map gratis dari Nokia (*Namanya juga Nseries), dan yang paling penting adalah dia kompatibel buat NGAGE, handphone game kedua saya (*ilang dicopet ato masuk aer, lupa saya), di mana gamenya kan keren – keren banget. Hey, I’m a gamers by the way haha.

Handphone ini, saya juga nggak minta duit sama Bapak. Murni ngumpulin uang selama setahun. Terus saya dapet tambahan duit dari kerja sambilan dan uang beasiswa kampus yang totalnya sampe 2,8 jutaan, hehe.

Back to topic....

Dan, Axis di daerah saya sinyalnya masya OLLLOH. Saya sampe ganti posisi berapa kali kalo teleponan sama pacar. Tapi mo gimana lagi. Daripada 5000 menit itu terbuang percuma, dan ini 5000 menit lho. Mojrot – mojrot deh sebulan ngomong sama dia sampe kadang 5000 menit itu masih sisa banyak, tapi lumayanlah, gratisan dan itulah yang dicari dari pasangan LDR seperti saya. Hehe.

Yang membuat dilemma adalah, saya pengguna Indosat. Udah jadi rahasia umum kalo layanan sms Indosat itu murah banget. Jadi secara otomatis saya sms pun tetep pake Indosat dan Axis saya cuma saya anggurin cuma buat dipakek sama si pacar aja. Lama – lama saya enggak sadar kalo ternyata saya udah ngelampauin masa aktif dan masuk di masa tenggang. Mau isi pulsa tanggung banget pas liat tanggalan. #Nggak ada niat promosi lagi, hedeh.

Apalagi saya sama pacar bukan tipe pasangan yang smsan seharian, palingan kalo pas kangen doang. Jadi saya mendadak dilemma, Axis saya kalo diisi pulsa mau lari ke mana??? Apa saya buka layanan sms darurat di depan rumah, dan orang - orang bisa makek layanan saya kaya semacem wartel gitu. Hmmm, Emang kayaknya saya mesti beli Blackberry deh. Bukan karena trend lho ya, tapi kebutuhan aja sih. Tapi pas liat dompet, haha. Ada yang mau kasi BB gratis ke saya?

Monday, December 27, 2010

Dear Boyfriend... #3

Woah, 28!

Good morning, sweetheart, its 28!

Happy anniversary, ummm…. *count and think. Errr, its 7 months, I guess, hehe. Hopefully you enjoy your holiday with your fams, love me more, ihiy, and we will meet again soon, hiks.

Ahhh, started brain freeze prepared my exam, Its almost January. After that, I will go to your town as soon as possible to get work. Wish me luck, then. Always and everyday, I love you. *Kiss

Emmm, I love this song too much, this song is for you today.



There is no long distance about love, it always finds a way to bring hearts together no matter how many miles there are between them.

Sunday, December 26, 2010

Aku dan (Salah satu Korban) Cinta Monyetku


*Huakakaka, LEBAY ABISSS...

Tapi jujur ya, Ngakak nggak abis abis waktu saya ngeberesin meja belajar dan membuka rak paling bawah dan menemukan sebuah diary. Apaaaa? Diary! Wuakakakaka, saya adalah salah satu korban remaja cewek labil yang menuliskan segalanya pada DIARY wkwkwkwkwkw. DIARY BOOKK! REMAJA CEWEK ERA 90an emang beda ya.

Dan ternyata bukan cuma satu tapi 3! Masya OLLLOH, kasian banget saya waktu muda. Belom ada blog sih. Dan waktu saya buka salah satunya, yang kebetulan tulisannya masih bagus dan rapi. Huekekek. Yang dua udah berantakan kertasnya kemakan usia.

Buku yang ini isinya cinta monyet saya jaman SMA sama seorang cowok. Iyalah cowok! Dan korban kemonyetan saya adalah si Rudi a.k.a wowor klowor (panggilan saya buat dia), si ganteng bego ini: (*iya ganteng tok wes, ijin copas masuk blog ya bang...)


Oke, yang satu ini sukses bikin saya ngakak dan sampe nge tweet si korban dan bilang:

Saya: “NGAKAK ABIS. Ak nemu diary di rak bawah wktu beres2 dan isinya adalah FULL kamu wkwkwkwkwk. Ternyata saya: MEGADESTIANA SEKAR pernah senorak itu padamu.”

*Saya dan si Rudi emang udah jadi sahabatan sekarang malah suka ejek – ejekan di tweeter. 

Dan abis itu dia retweet bilang: 

“Aku terharu. Ternyata aku pernah begitu bermakna buat km. *muntah dulu ya neng.”

Wuakakakakaka. Tambah geblek dia. Malah abis gitu dia pengen baca diary saya. Saya foto salah satu halamannya kalo nggak percaya betapa noraknya saya. 


Nggak keliatan jelas? Saya bakalan terjemahin. Bodo amat, udah kepalang norak, norak aja sekalian.

“Baru 2 bln kamu pergi mengejar impianmu… Dan meski Qta masih saling kontak, aku tetep nggak ngerti kenapa aku nggak bisa melepas kepergianmu…. aQ nggak ngerti kenapa harus aku mesti yang harus diam di sini melihat & menetap kepergianmu!!!”


WOAKAKAKAKAKAK, si Rudi ngakak abis baca ini. Jadi maap2 ya mungkin itu yang mempengaruhi kenorakan saya sekarang, haha. Kata sahabat saya sih NGENES bukan norak wakakakakaka. Adios! Lanjut bersih bersih lagi, lalalala.

Me as a Cleaning Service, today.

Ternyata ngeberesin rumah sekecil gini, (baca: 3 kamar tidur, 3 kamar mandi, 1 ruang tamu, 1 ruangan panjang nggak jelas yang akhirnya dijadiin ruang tv sama ruang makan, dan 1 dapur yang sama panjangnya) susah juga ya. Sendirian lagi. *mengalun lagu All By My Self. LEBAY

Kamar saya, yang ukurannya 3 x 3 meter ini saya habiskan waktu hampir 24 jam. Yup, setelah saya ngerasa badan agak enakan, hmmm, saya akhirnya memutuskan nggerakin badan dengan beres – beres rumah.

Berikut adalah tips tips membereskan rumah biar terasa fun:

PC NYALAKAN, SETEL LAGU FAVORITMU KERAS – KERAS.
Bisa ikut nyanyi, ngeberesin rumah berasa ajang audisi. Bodo amat didenger tetangga yang penting nyanyi maju terus. Tapi jangan protes kalo tetangga mulai risih dan ketok pintu minta dikecilin volumenya. Jawab aja sambil nyengir: “mau request lagu apa?” atau “Mau bantuin aku enggak?” hal ini sekaligus menjadi alat tes apakah tetangga kamu tetangga yang baik atau bukan.

INTERNET MATIKAN
Pc boleh nyala. Internet? Mending mati aja. Soalnya saya yakin kalo kalian sambil nyalain internet, koneksi ke fb, twitter atau messengeran, kalian nggak bakalan jadi bersih – bersih rumah. Kalian malah sibuk ber haha – hihi, balas – balasan wall, komen status, nge-twet atau malah chattingan. *pengalaman pribadi saya sekarang.

SIAPKAN MASKER DAN KACAMATA
Kalo beres – beres, jangan setengah setengah. Katanya orang tua jaman dulu ntar suaminya brewokan. Saya juga nggak ngerti apa hubungan bersih – bersih dengan suami brewokan. Brewokan juga nggak masalah, kan bisa disuruh ke tukang cukur.
Nah, masker dan kacamata ini digunakan untuk menghindari debu debu masuk ke hidung dan mata. Apalagi rumah dekat hutan kaya saya. Gampang berdebu.

SIAP PANGGIL TUKANG PIJAT
Gila. Beres – beres, angkat – angkat apa saja sendirian itu nggak gampang lho. Kadang malah resiko kena encok pegel linu. Kalo udah gitu siapkan nomor tukang pijit langganan. Beres – beres rumah pun rasanya pengen cepet – cepet selese karena tukang pijit udah menanti.

Conversation between me and my Boy's cousins



Lucu. Dua adik cowok saya. *sepupu* curhat dengan dua masalah berbeda dan semuanya berhubungan dengan makhluk yang sama. Cewek. Dan untuk itu mereka curhat sama saya. Dipikirnya saya ahli dalam urusan percintaan. Padahal enggak, saya juga sama bego. Tapi saya masih waras nggak kayak mereka. *sighs

Pertama, adik saya, panggilannya si Otong. Dia itu manis, kyut. Stylish abis. Royal. Dan adik saya yang ini, suaranya bagus lho. *promosi. Beneran. Saya belom pernah nemuin suara sebagus suara dia. Suaranya menenangkan. Tapi sayang, suara sama otak nggak imbang. -__________-

Otong, nggak pernah bener deketin cewek. Dan hampir semuanya malah seangkatan sama saya. Karena kita berdua satu kampus, cewek yang dia deketin juga kebanyakan saya kenal, bahkan sampe kredibilitasnya dalam dunia percintaan, haha.

Dan begonya dia, dia enggak pernah mau belajar. Selalu jatuh di lubang yang sama. Selalu deketin cewek yang setipe *tipe enggak bener. Kalo nggak murahan, matrealistis, cewek orang tapi lagaknya jomblo, ato doyan clubbing. Saya sih nggak masalah sama sifat mereka yang kaya gitu. Tapi jangan sampe adek saya dapet orang – orang kaya gitu. Kalopun misalnya dapet, mereka bisa diubah ke arah yang baik, itu masih mendingan.

Dan adik saya, selalu aja loncat dari satu cewek ke cewek lain yang kaya gitu. Ujung –ujungnya kalo gagal, curhat sama saya. Saya enggak masalah dicurhatin. Tapi saya selalu ngebego – begoin dia. Gimana bisa jatuh cinta sama orang kaya gitu. Padahal udah jelas mereka itu, *kalo saya sih bisa liat dari sekejap mata, tipe cewek kaya apa.

Sebelum saya berangkat ke Jakarta, dia ngedeketin cewek yang pernah dideketin temen saya Wiwit di postingan beberapa bulan lalu. Udah tau kan tipe cewek apa tuh cewek? Herannya nih cewek ngga mau bilang sama adik saya kalo dia itu udah punya cowok.

Saya bilang gini sama dia: “ Ya udah terserah aja kamu mau deketin. Tapi siap – siap sakit ya,” kata saya enggak peduli. Walo ngga peduli juga, dia tetep adik saya. Nggak tega, meski dia jatuh di lubang yang sama. Akhirnya nggak tau gimana, kayaknya dia berhenti ngedeketin tu cewek.

Abis gitu, herannya, pas saya udah pulang belum ada dua minggu berselang dia curhat lagi. Barusan. dia udah PDKT ama cewek baru lagi.Ceweknya lagi –lagi seangkatan sama saya. Hedeh ni anak, demen yang tua – tua. Walo jarak setahun juga, tetep aja tua.

Begonya dia, baru pedekate sama cewek, berate kan ni cewek statusnya masih gebetan, dia mau aja disuruh ngebeliin pulsa. Plis deh, adik saya itu kan nge kos. Makan aja susah malah ngebeliin pulsa orang. Mana pulsa itu udah abis tapi nggak dipake buat smsan sama adik saya, tapi sama cowok laen.

Abis gitu, malah adik saya dikatain pelit waktu dia protes. Saya sih ngakak – ngakak aja. Saya cuma bilang gini.

“Kayak yang udah – udah, Tong, terserah kamu kalo kakak sih. Toh sakit hati pun kayaknya kamu udah kebal. Tapi tolong kamu belajar sedikit dong dari setiap deketin cewek. Jangan asal,” ujar saya sok bijak. Bukan sok bijak ding tapi saya masih 100 % WARAS.

Saya pacaran aja nggak pernah minta – minta pulsa. Suami bukan orangtua bukan, apalagi masih sama – sama minta duit sama ortu. Aduuuhhh, nih anak. Sumpah saya gemes deh sama si Otong. Be grow up sedikitlah. Cewek berkualitas itu keliatan kan?

-----------------------------------------------------------------------------
Adik saya yang kedua, namanya Adi. Beda sama Otong, Adi ini gempal, cuma dia tinggi. Ehm, cowok di keluarga saya itu tinggi – tinggi, cuma item – item dan badannya gede – gede. Saya jalan sama mereka berasa jalan sama bodyguard, hehe.

Beda sama Otong, Adi ini orangnya sederhana, tipe orang yang kalo udah cinta sama satu orang bakalan susah buat pindah ke lain hati. Tapi namanya kucing disodorin pindang, dia sih pernah tergoda juga.

Kemaren, saya pas sakit, saya minta sama dia nemenin saya ke KFC, kebetulan saya belom makan seharian dan kayaknya saya udah nggak kuat banget nahan laper, tapi karena badan saya masih lemas, dan kebetulan dia datang, akhirnya saya minta temenin ke KFC buat nemenin saya makan.

Ngak perlu waktu lama untuk menyadari kebodohan adik saya, karena abis gitu kami berdua terlibat percakapan di bawah ini:

Saya: “Ahhhh, es krimku lupa.” *melihat antrian pemesan yang panjang jadi tambah males buat balik antri lagi.


Hening. Nggak ada tanggapan.

Saya liatin Adi. Udah kaya adegan sinetron, pandangan dia menerawang jauh, ngga tau mikirin apa. Dan baru saya sadari piring dia udah kosong. Hmmm. Cepet juga nih anak makannya.

Saya: “Kenapa kamu? Kurang? Pesen lagi gih. ”
Adi: “Gue bingung, kak.”
Saya: “Kenapa bingung? Udah aku traktir nih, masih bingung juga?” *saya sambil makan pelan – pelan.
Adi: “Tau nggak, ntar malem gue balik ke Jakarta.”

Saya liatin jam. Lah ini udah pukul sebelas, emang ini bukan malam ya? Udah tengah malam ini.
Adi: “Jam dua pagi. Pakek kreta barang.”

Dia hening lagi. Sok menimbulkan efek dramatis. Cih.

Saya: “Kenapa dibela - belain pakek kreta barang? Emang enak apa?”
Adi: “Hmmm, susah jelasinnya kak. Gimana yah? Gue lagi pusing gini. Lagian kreta penuh semua mau natal.”


Alasan yang masuk akal. Tapi kenapa harus kreta barang? Kayak nggak ada kendaraan laen aja.

Saya: “Pusing kenapa? Duitnya udah abis?”
Adi: “Enggak. Mmm, gimana yah?”
Saya: “Cerita aja.” *padahal saya udah ngantuk banget. Efek obat yang saya minum tadi sore. Dan pengen segera pulang.

Adi: “ Kak, gue tunjukkin sms cewe, kakak tau maksudnya nggak?”

Sms cewek itu panjang. Pokoknya pakek bahasa puisi blah blah blah gitu deh. Artinya itu pokoknya tentang nyindir adik saya yang enggak pernah kasih kepastian sama dia.

Kok bisa? Jadi gini, ini sih cerita lama. Adik saya ini udah lama naksir sahabatnya, inisialnya si T. T ini banyak penggemarnya. Dulu sih Adik saya udah nembak dia, tapi karena adik saya orangnya (semuanya, bahkan saya juga) cengengesan, si T ini nganggapnya itu bercandaan. Padahal saya yakin, pas saat ditembak itu, siapapun, pasti mikir jugalah. Mana ada sih nembak bercandaan walo pakek cengengesan juga. Itu sih karakter orang aja.

Nah abis kejadian itu, begonya adik saya, dia nggak ngelanjutin omongannya. Yah jadinya si T nggak salah kalo nganggep itu beneran bercanda doang. Meski akhirnya usut punya usut, finally, si adik ngaku kalo dia waktu itu serius, tapi begonya lagi nggak ada tindak lanjut juga. Akhirnya mereka malah HTS an, dan sampe punya panggilan sayang masing – masing.

Kaya saya kalo panggil si pacar Kebo ato Cacing, karena kebiasaan dia. Adik saya juga punya panggilan kaya gitu sama si T. begitu juga sebaliknya, si T juga manggil adik saya apaa gitu.

Back to topic, kembali ke Adik…

Saya: “Wah, udah kamu pastiin aja hubungan kalian mau kaya gimana. Di mana – mana cewek itu butuh kepastian, Di. Bahkan aku yang udah jadian pun butuh kepastian hubungan aku sama pacar mau ke arah mana. Soalnya, aku ngga mau buang – buang waktu buat hal yang nggak berguna. Pacaran dan putus, pacaran putus, kaya gitu. Meski umur segini masih kemudaan ngomongin nikah, tapi, mau pacaran lama – lama juga ngga ada kepastian bakalan akhirnya nikah juga. Tapi seenggaknya kita berusaha ke arah sana. Kalo akhirnya gagal, berarti bukan jodoh. Ngerti maksud aku?”

Adi ngeliatin saya. Kayaknya sih enggak. Hehe. *rolling eyes

Saya: “Simpelnya gini. Kamu sama T selama ini HTS an. Kamu mau kaya gini terus? HTS itu hubungan nggak ada status tapi kalian sayang –sayangan. Dan jangan pernah salahin ketika akhirnya dia jatuh cinta dan pacaran sama cowok lain. Karena kalian nggak ada hubungan apa – apa, dia mau jadian sama siapapun, itu bukan masalah lagi. Toh kalian cuma HTS an.”

Adik saya megap – megap kaya ikan mas koki.

Adi: “Jadi intinya kak, kenapa cewek butuh kepastian?”
Saya: “Cewek perlu sebuah alasan untuk mempertahankan sesuatu.


Dia ngeliatin saya. Kayaknya sih ngerti maksud saya.

Adi: “Nah itu, makanya gue bela – belain naek kereta barang. Soalnya T ada yang ngedeketin, kak. Dia udah berubah sama gue. Sms aja balesnya laamaaaa dan singkat – singkat. Padahal cewe kalo sms panjang – panjang kan. T juga gitu, cuma akhir – akhir ini enggak. Kadang ketus lagi. Trakhir malah bahasa kaya gitu. ”

Yup. Saya juga, kalo sms panjang. Padahal enggak ada isinya. Tapi seneng aja sms pacar panjang – panjang. Duh, jadi kangen sama pacar.

Saya: “Oke, adik ku tumben cerdas sampe mau disusulin balik, nice nice nice!”

Adi: “Tapi gue mesti ngomong apa?”

JEDER!!! Oh dasar Adi.. Oh dasar cowok….

Saya: “ Kalo mau keliatan pengorbanannya, kamu sampe langsung ke rumah dia. Masih bawa ransel gitu, muka kucel. Dan bilang, “Gue dari Semarang dateng ke sini cuma buat nanya sama lo, sebenernya lo mau apa dari gue?”

Adik saya bergidik.

Dia: “Nggak mau ah, kayak sinetron.”


jah, ceritanya dia aja udah kayak sinetron.

Saya: “ Kalo dia jawab, nggak mau apa – apa. Ngmg gini: “Terus kenapa sikap lo berubah sama gue? Salah apa gue? Gue bukan orang yang bisa baca pikiran orang dan tau apa yang mereka pengen dengan sekejap mata.”

Adi: “Tapi kak, gue beneran nggak punya nyali buat ngomong gitu.”

Tuh kan bego, beraninya naek kreta barang buat nyusulin tapi enggak ngerti mau ngomong apa. Stupidity of a Man! Terus kenapa sampe naek kreta segala, setengah2 ah!

Saya: “Aduh adeeek. Kamu ini mau perjalanan kamu sia – sia? Fokus! Nggak masalah juga akhirnya T udah jadian sama orang, -kita mikir terburuknya ya, tapi paling enggak kamu tau apa yang dia pikirkan selama ini. Tau apa yang dia mau. Meski semuanya udah terlambat.”

Adik saya mukanya berubah. Kayaknya ketohok tuh.

Saya: “Gini, mikir positifnya. Jodoh orang kita enggak pernah tau. Bisa aja si T nggak jadian lama sama nih cowok. Kalo lama ya nasib. Tapi kamu udah kasih tau apa yang selama ini kamu pikirkan dan kamu tau apa yang dia pikirkan selama ini. Masa iya sih dia nggak ada perasaan apa – apa sama kamu? Be grow up! Aku ngga akan ada di samping kamu selamanya. Tapi aku harap aku nggak liat kamu nyesel untuk kedua kalinya nanti.”

Dia manggut – manggut. Moga aja dia ngerti apa yang saya omongin. Dasar cowok. Cewek itu sebenernya simpel, cuma butuh ditanya doang. Bukan dianggurin. Emang pajangan. Waktu PDKT aja sok ngerti setengah mati. Giliran dah dapet (*walo HTS an kaya si adik) nggak dipegang kuat –kuat, sampe akhirnya pergi pun nggak sadar. Padahal cewek selalu kasih sinyal.

Kita emang kadang baru tau orang itu berarti buat kita seperti apa ketika kehilangan dia. TAPI NGGAK HARUS SAMPAI KEHILANGAN KAN UNTUK TAU DIA BERARTI?

Saturday, December 25, 2010

HAPPY X-MAS EVERYONE!

Ah, jadi ingat taun lalu dan tahun – tahun sebelumnya. Ngerayain natal di rumah sahabat saya, si Alin. Kita semua diundang ke rumahnya dan ibunya khusus masak buat kami semua. Sepanjang ingatan saya soal sahabat – sahabat saya ini, mereka emang paling suka diundang makan gratis.

Sepanjang ingatan saya juga, kayaknya natal tahun ini adalah natal paling sepi bagi kami semua. Mengingat, kayaknya hampir sebagian besar dari kami mulai sibuk sendiri – sendiri. Saya sih berharap rencana untuk mengumpulkan kami semua di malam tahun baru, terlaksana.

Sebagian besar kehidupan saya itu bersama sahabat – sahabat. Dan kayaknya presentasenya begini 80 % sahabat 20 % keluarga. Soalnya mereka yang ada dan available di sekitaran saya terus dibanding keluarga saya sendiri, apalagi ditambah keadaan sekarang. Mereka, yang hampir sebagian besar tau seluruh kehidupan saya, ketika saya senang dan juga jatuh, bahkan mereka yang lebih tahu.

Saya udah kangen kumpul – kumpul sama sahabat – sahabat saya itu, yang sebagian besar adalah teman dari masa kecil, teman yang rumahnya masih satu wilayah, teman yang ketika kita pergi ke Indomaret akan bertemu mereka mengantar ayah dan ibunya, teman yang masih sering berpapasan di jalan, teman yang kita kenal mulai dari ayah, ibu, adik, kakak, nenek, kakek sampe pembantunya. *Berasa keluarga sendiri pokoknya

Teman seperti itu, yang saya enggak tahu lagi, apakah tahun depan kami bakalan masih bisa kumpul seperti dulu, mengingat sebagian dari kami sedang melewati tahun – tahun terakhir di masa kuliah.

Dan guess what, saat mereka udah ngelewati hal itu, saya semakin ragu bisa berpapasan lagi sama mereka di jalanan, karena saya yakin masing – masing dari kami udah memiliki impian sendiri – sendiri.

Dan saya mendadak jadi ingat selama bertahun –tahun mengenal mereka, beberapa dari kami akhirnya hilang sendiri –sendiri. Ada yang lebih berat sama kehidupan percintaannya, dan akhirnya entah pergi ke mana, ada yang kenal dengan komunitas baru yang kami-enggak-cocok-dengan-gaya-hidupnya-yang-setiap-hari-clubbing, ada yang mulai kerja dan sibuk dengan kerjaannya, hal – hal kaya gitu yang akhirnya menyisakan orang – orang di foto ini saja.

Ahhh, taun ini banyak kejadian mellow. Banyak drama. Banyak perpisahan. Tapi saya bersyukur, semua orang – orang itu, yang selama setahun ini datang dan pergi, atau tetap tinggal, adalah orang – orang yang berpengaruh membuat saya seperti sekarang.

Dan Dia, *nggak tau kenapa otomatis saya ngeliat ke atas padahal enggak ada apa – apa* telah memberikan apa yang saya butuhkan, bukan saya inginkan. Menggantikan apa yang hilang dengan sesuatu lain yang berbeda tapi lebih baik. Memberikan cobaan terus nggak ada hentinya supaya saya lebih kuat setiap hari. Mempertemukan saya dengan banyak orang –orang baru supaya saya lebih banyak membuka mata dan menyadari bahwa saya nggak pernah sendirian.

Happy christmast everyone who celebrate it! Enjoy your food, drinks, chocolate, gifts, everythings. Dan saya, akan menikmati tayangan – tayangan film di tv yang kenapa-hanya-saat-natal-filmnya-mendadak-bagus-bagus. See ya! Always love you. Xoxo.
  

Friday, December 24, 2010

Christmas Eve and Home Alone

Ergh, hal paling menyedihkan dari tinggal sendirian itu adalah ketika sakit. *mengalun lagu All By My Self. *Lebay

Huaaaa, mamaaaa….

Apalagi mendekati natal, dua sahabat saya yang biasanya muncul di pintu depan, buat nemenin apalagi pas saya sakit kaya gini, secara otomatis ngga kelietan batang idungnya, dan sibuk mempersiapkan acara natal mereka. Hiks.

Kerjaan saya nggak jauh – jauh dari kemalasan. Nonton dvd sambil tiduran, nulis blog, ngenet, baca buku, sambil tiduran semua. Saya jadi mendadak ingat waktu rumah saya masih rame. Ah, rindu juga ya saat – saat itu.

Kalo pas salah satu dari kami sakit, pasti salah satu bikin bubur, salah satu menghandel tugas yang biasanya dihandel salah satu yang sakit itu, salah satu bermalas – malasan dan itu selalu saya. Lho? Haha. Nggak ding.

Waktu masih sama – sama, kami berempat selalu bagi –bagi tugas. Saya inget banget, kalo saya sakit, tugas ngepel lantai, nyapu sampe cuci piring dihandel sama adik sepupu saya. Huaaaa, miss you too much guys to stay again with me.

Sayangnya, nggak semua hal yang kita mau bisa kita dapatkan. Selalu sedih sekaligus senang, mendapati mereka dengan kehidupan mereka sendiri sekarang. Saya cuma lagi tunggu giliran aja, dan rumah ini bakalan entah dipakai siapa lagi, mungkin sodara saya berikutnya yang harus merantau studi lagi. *Sok bijak, cihuy!

Fakta para orangtua di keluarga besar saya: merantaukan anaknya sekolah jauh – jauh. Saya dulu bahkan pernah mau dikuliahin di Aussie, tapi babe sadar kalo duitnya nggak banyak, jadi yah saya kuliah di kampus saya sekarang. *Ngeles nggak keterima UMPTN

Anyway, padahal tadinya saya sejak pulang dari Jakarta rencananya mau bersih – bersih rumah. Kebiasaan saya setiap akhir tahun. Menata rumah dengan tatanan yang baru, spesial buat kamar saya juga. Soalnya saya selalu pengen hal yang fresh setiap tahun baru termasuk tatanan rumah buat setahun kedepan.

Tapi, saya baru ingat, cat dinding kamar saya udah busuk banget. Bekas tempelan notes sama poster (*poster band rock di masa muda) di sana sini. Pengen ngecat ulang. Tapi belom ada duit dan tenaga. Hehe. Dan lagi kayaknya saya butuh meja komputer di kamar sebelah pindah ke kamar saya. Rasanya meja komputer saya semakin kecil aja dan nggak sanggup lagi menampung semua ide – ide brilian saya. *kalimat yang super nggilani.

Tar deh kalo udah sembuh. Rencana hari ini: nonton seharian sampe sembuh beneran, abis gitu besok ketika semua umat kristiani merayakan natal, saya bakalan sms dua sahabat saya itu, minta dikirimin makanan, hehe.

Happy Merry Christmas everyone who celebrate it, for my few fams, wuahhh, kangen cokelat natalnya Budhe saya di Jakarta, hiks. Trus specially for my bestfriends: Monna, Putra, Alin, Pete, Bangun, Bagus, Kiko, Ridho, emmm, siapa lagi sih lupa saya, haha. Trus mantan – mantan saya, wkwkwkwk, sok lakuuuuu. Temen – temen saya. Semuanya deh. Kamu – kamu juga yang merayakannya!

Hoahmmm, have to go to Indomaret. Laper plus beli shampoo. Saya udah hampir seminggu nggak shampooan.

*BTW, Kenapa kalo natal filmnya harus Home Alone di RCTI? Saya udah putuskan, Saya tokoh utama Home Alone 7, pak sutradara, saya udah mahir soal home alone home alone nan tauuu.

Monday, December 20, 2010

The Gathering and 12 Hours with you

Finally, akhirnya selama saya di Jakarta, saya datang juga ke acara gathering sederhana yang diadain sama teman – teman main game saya. Sebenernya rencana awal, bakalan ada 30an orang yang bakal ikut, tapi, ternyata saat hari H cuma sebelas orang yang datang.
saya dan teman teman main game. Hayo tebak, mana saya sama si pacar? Hehe.
Padahal, tempat gathering kita di Dufan! Dufan book. Saya aja belum tentu setahun sekali ke sana. Dan mungkin setelah acara gathering kali ini, belum tentu saya bakalan bisa ke sana lagi. Mengingat usia saya udah 22 tahun dan harus cari kerja kalo udah lulus.

Dan kalo udah kerja kemungkinan maen ke Dufan bakalan keciiil banget, mengingat saya nggak tau bakalan kerja di mana nantinya. Saya pengennya sih di Jakarta, biar deket sama si pacar, dan nggak perlu lagi nabung buat ongkos pesawat Semarang – Jakarta PP. Tapi, nggak semua yang kita inginkan itu bisa kita dapatkan dengan mudah, iya kan?

Selama gathering, yang cuma ber 11 orang itu, (*heh, 19 orang lainnya, where are you? Nyesel kan lo liat foto – foto kita? Ngiri dan ngiler kan lo 75 ribu bisa buat tiket masuk berdua? Kebanyakan pertimbangan siiihhhh….) banyak banget hal seru yang udah kita lewatin selama hampir 12 jam sama – sama. Actually beberapa jam aja sih. *nyengir kuda

Soalnya sisanya saya gelendotan sama si pacar terus dan pisah dari rombongan. Gelendotan? Jijay banget dah. Maksudnya saya berduaan terus sama pacar dan kita berpetualang sendiri daripada harus antre berpanjang – panjang karena hari itu Dufan penuh banget sama PT MATEL dan PT XL yang juga lagi gathering. Wah, sama – sama gathering nih!

Bedanya, gathering saya sama teman – teman itu cuma ber sebelas. Dan mereka, beratus – ratus orang. Gila! Mata saya udah berasa jereng liat mereka yang kausnya diseragamin warna hijau gonjreng. Kenapa harus hijauuuuu????

Selama di Dufan, saya cuma naek beberapa wahana nggak penting. Intinya sih sebenernya hari itu saya cuma pengen jalan sama si pacar. Uhuy. Hehe. Saya naek wahana apa aja juga ngga penting – penting amat. Apalagi mengingat, ehm, pacar saya takut ketinggian. Secara otomatis ter- blacklistlah wahana – wahana ekstrim macem tornado dan hysteria.

Bukannya saya nggak berani dan ikut temen – temen saya buat antre wahana itu. Saya sih berani – berani aja. Tapi kasian si pacar, saya nggak tega kalo dia harus sendirian dan saya ikutan antre bareng teman – teman dengan kondisi kapan naiknya wahana itu nggak jelas.

Akhirnya saya pilih nemenin dia keliling – keliling, nyobain kora – kora dan bianglala yang si pacar masih berani untuk naik, ngeliat dia ketakutan di wahana Rajawali, antri di teatre 4 D yang dari dulu banget selalu pengen masuk tapi baru bisa sekarang, wahana cangkir muter – muter yang sepiii banget dan mulai ditinggalkan peminatnya, rumah miring, rumah kaca sampe Niagara – gara. Cuma itu doang.

Tapi ya itu, nyenengi aja ngabisin waktu seharian sama dia. Hal yang nggak pernah kita lakuin sebelumnya bahkan sejak pertama kali pacaran. Makanya mungkin itu yang bikin kita total banget. Lupa sama yang lain. Lupa sama 9 orang lain yang masih antri wahana yang sama sedangkan kita udah muterin area Dufan sampe dua kali. Haha.

Dan hari itu pulalah saya bisa ngerasain jatuh cinta beneran sama dia. Bukan jatuh cinta yang selama ini cuma lewat sms, telepon dan messenger aja. We need a real suggestion, dude, to feel what the love is. How deep it is. How hurt maybe. We need a real attraction. And I got it, on that day. Dan itulah yang membuat perasaan itu semakin kuat setiap hari. And I don’t care apakah dia merasakan hal yang sama ato engga.

Kata teman saya, intinya dari mencintai seseorang itu adalah menjadi yang terbaik bagi dia dan kehidupannya. Bukan bagaimana orang itu akan membalas, soalnya kalo kita harapkan balasan, kita bakalan ngerasa sakit ketika itu ngga terwujud seperti yang kita mau. Kalo dia membalas, anggap itu adalah sebuah bonus dari apa yang kita perjuangkan selama ini. Yang penting perasaan kita sampai.

So, here I am. With my new love story, my new life, my whole life. Saya enggak pernah tau apakah dia pemberhentian terakhir saya. Is he the right one? Buat sekarang, Itu nggak penting buat saya. Yang penting saya merasakan perasaan itu lagi. Dan berusaha seperti yang teman saya bilang, menjadi yang terbaik. Menjadi sebuah kenangan indah. Buat dia.

Anyway, selama dua belas jam bareng – bareng sama dia, saya nggak ngerasain apa yang namanya kecewa. Kadang ketika kita kopi darat sama orang yang selama ini dekat secara personal sama kita di dunia maya, kita selalu membayangkan hal – hal yang tinggi – tinggi.

Padahal nggak ada orang yang sempurna. Dan ketika kita ketemu, ternyata nggak seperti bayangan kita, kita ngerasa kecewa. Padahal, sebenernya rasa kecewa itu bukan karena dia nggak sesuai dengan bayangan kita, tapi kita yang mengharapkan terlalu lebih.

Nggak usah membayangkan hal yang muluk – muluk. Berkacalah, memangnya kita itu pantas membayangkan hal seperti itu? Apakah kita cukup pantas?
saya suka foto kaya gitu , kesannya nggak pacaran banget, malah fun.
See you around, guys. Everyone have their own beauty. Begitu juga saya. Begitu juga kamu.

Sunday, December 19, 2010

FOOD CONSUME and MY WEIGHTS


Siap buat mendengarkan dongeng saya selama liburan singkat di Jakarta? Oke, ini baru awal cerita, hmmm, siap – siap bosan ya. Hehe…

Sebenernya badan saya agak kurang fit hari ini, demam, plus hidung mampet. Setiap kata yang keluar seakan – akan ada suara hmmphhh. Njijiki pokoknya! Dan… tempat sampah kamar saya udah penuh tissue bekas ingus. Ergh!

Dan hal itu pulalah yang membatalkan acara makan – makan ulang tahun saya sama sahabat – sahabat hari ini (*the lately birthday party). Kayaknya nggak mungkin, saya makan – makan di luar dalam keadaan kayak gini. Hidung saya meraaaahhh, kaya babi. :( Selain itu, si Ferry, that pretty boy, nggak bisa ikut. Ahhh, satu orang ngga bisa ikut bikin saya malas ngelanjutin acara makan – makan. Akhirnya BATAL!

Anyway, saya punya kebiasaan nyebelin, pulang dari Jakarta. Seperti ketika saya travelling ke tempat lain, saya selalu bengek. Kecapekan. Aslinya badan saya itu gampang drop. Cuma, kadang saya suka cuekin gitu aja. Kalo sampe bikin saya nggak bisa bangun dari tempat tidur, saya bakalan panggil sodara saya atau temen – temen saya buat nemenin saya ke dokter.

Kalo masih bisa bangun, saya bakalan tiduuuurrr terus. Sampe ngerasa enakan. Dan dari pola makan yang ngga teratur, saya mulai teraturin lagi. Walo kalo udah sembuh bakalan balik ngga teratur lagi, hehe.

Pagi – pagi tadi, saya bangun dengan tenggorokan gatel terus rasanya mati rasa di bagian punggung. 

Beberapa hari sebelumnya, di bandara, saya dan si pacar dengan kalap ngabisin duit di J.CO dan Bakmi GM.
Gilanya, pas naek ke lante 2 buat boarding, saya dan si pacar masih sempet tergoda sama Starbucks. Bener – bener manusia – manusia konsumtif dan doyan makan! Dan hasilnya, akumulasi makanan manis + minuman manis dan dingin + makanan pedas dan panas + penyedap rasa membuat saya sukses terkapar kemudian dan klimaksnya jatuh hari ini.

Mungkin, itu yang bikin tenggorokan saya sakit. Hahaha, tapi herannya berat badan saya naek 3 kilo di Jakarta. Iyalah, seminggu tinggal di rumah orangtua saya yang tipikalnya selalu-saja-makan-teratur-apapun-resikonya.

Pola makan mereka kaya gini: Jam 6 roti bakar jarak sejam kemudian makan pagi, siang jam dua belas makan siang dan sore jam 6 makan malam. Dan di antara itu semua selalu aja ada kudapan enak – enak. Maklum Ibu saya kerja di daerah Thamrin, hampir tiap hari dia ngelewatin tempat jajan yang enak – enak, hehe.

Dengan pola makan teratur kaya gitu, perut saya selalu kenyang dan nggak kelaparan ato bahkan lupa makan kayak kalo di rumah sendiri. Apalagi adik saya doyan banget mampir 7 Eleven buat beli Slurpy ato Kopi ato makanan ringan di situ dan nenteng – nenteng kresek berisi penuh makanan sambil nawarin ke kamar saya. Loves Slurpy so much! (*apalagi jaraknya cuma stengah kilo dari rumah, haha, feels like Heaven, dude!)


Oh ya, kamar saya di sana enak banget. Terpisah dari rumah utama. Ber- AC (AC nya masih baru, hahaha). Dan sekaligus merangkap perpustakaan keluarga. Jadi, saya selalu betah di dalem kamar kalo pas nggak ngapa – ngapain. Depan gang rumah kami itu Gramedia store, dan hampir seminggu paling enggak sekali, mereka selalu beli buku apa saja. Jadi, saya bisa nemuin macem – macem buku yang selalu aja nggak mampu saya beli karena mahal banget di situ.

Seru deh pokoknya. Saya akan update cerita – cerita seru selama di sana sesuai apa yang saya ingat duluan. Sorry – sorry juga kalo nanti kalo ada keselip cerita romannya hahahahaha.

Friday, December 17, 2010

I won't go home without you... :'(

Holla….

Hmmm, kayaknya udah hampir bulukan nih blog hahahha. Tuh kan bener, saya ngga bisa posting apa – apa waktu di Jakarta. Terlalu sibuk, jiakakakka. Nggak ding, tapi ngga ada koneksi internet yang siap pakai aja. 

Beberapa kali keperluan yang berhubungan sama internet aja saya sampe share username ama password ama si pacar buat ngegantiin saya masuk ke akun – akun macem facebook, buat nulis mesej penting buat temen yang harus dilakuin saat itu juga.

Sedangkan mobile facebook yang di handphone itu nggak gampang pakeknya. Apalagi kemarenan saya ulang taun dan notification rame banget masuk ke handphone saya. Hahahhaa, dan saya pun baru bisa ngebalesin mereka just for say thanks barusan aja. Seharian tadi saya tidur. Gila, capeeek banget rasanya. Tapi seneng. :)

Seminggu kemaren adalah seminggu paling indah di penghujung tahun ini. Dan as you know, ternyata perpisahan itu emang selalu nyesek ya. Saya yang always berusaha kuat dan sering pisah sama banyak orang pun, kemaren masih bisa becek matanya waktu pisah sama si pacar dan saya masuk ke Boarding Lounge, tempat terakhir dia bisa mengantar saya di bandara.

Yang nggak punya tiket pesawat otomatis ngga bisa masuk ke dalam. Itu pulalah yang akhirnya bikin saya ngerasa gimana – gimana gitu. Terakhir kali saya ngerasain kaya gini waktu tau sahabat saya ngehianatin saya dan pergi gitu aja dari hidup saya seakan kita berdua ngga pernah kenal satu sama lain.

Basically, bekgron cerita sih emang beda. Tapi rasa nyeseknya sama. Saya bahkan ngga mau nengok dan tetap jalan lurus waktu masuk ke pemeriksaan standar pengamanan bandara. Saya takut kalo nengok, saya akan lari mengejar dia.

Konyolnya, itu mata saya udah becek, mau tumpah air matanya, tapi, di pemeriksaan metal itu alarm berbunyi yang berasal dari kalung saya, sepatu motif stat saya, dan mengharuskan saya nyokor alias nggak pake sepatu sambil masuk ke dalam Boarding Lounge dan menunggu sepatu sama kalung saya dikembalikan. Nggak jadi nangis deh! Malah ber-haha-hihi sama petugas yang usianya kayaknya nggak beda jauh sama saya.

*Gila, terminal 3 Sutta emang keren banget pengamanannya dibanding terminal 1 sama 2 yang udah keramean sama pedagang asongan dan taksi – taksi.

Nyeseknya lagi, pas di dalem Boarding Lounge, pesawat saya ternyata delay lagi untuk ketiga kalinya. Saya yang kebetulan sama Mas Ridho, kakak angkatan saya yang kebetulan ketemu di depan terminal pas saya mau check in,udah ngumpat – ngumpat nggak jelas.

Finally, 20 menit kemudian pas di pesawat, saya duduk bersama dua orang bapak – bapak. Mereka itu salah satunya harusnya duduk di deket jendela, tapi malah tempat duduk itu dikasi ke saya. Maklum bapak – bapak. 

Mereka itu pasti mau liatin pramugari dan berlagak borju buat mesen minuman yang harganya selangit.
Saya sih seneng aja. Saya pengen liat pemandangan di luar. Dengerin musik mellow dan ingat – ingat kejadian selama seminggu ini yang berasa kayak mimpi.

Bukan saya sok melankolis ato gimana. I need much time to realize, that everything was end. Dan saya mesti balik ke kehidupan nyata saya. Skripsi, sidang, wisuda dan cari kerja.

Btw, kayaknya saya belom siap cerita kejadian seminggu kemaren gimana. Tapi jujur, saya rasanya berat banget ngelepas pacar waktu di depan Boarding Lounge itu. Saya nggak tau, ternyata LDR bisa berefek seperti ini ke saya. Terakhir kali, saya pacaran LDR, biasa aja tuh. Si mantan pergi ya pergi aja, pulkam ya pulkam aja.

Tapi ini beda. Its too deep.

Saya ngga bisa lupa gimana dia ketawa, dia ngeliatin saya, dia bicara, cara makannya, cara dia berjalan, cara dia menggenggam tangan saya, gimana dia sok kuat padahal ketakutan setengah mati, cara dia ngelindungi saya, saya ngga bisa lupa. Saya masih ingat semua detail. Saya jadi sadar, saya udah jatuh cinta beneran sama dia.

Friday, December 10, 2010

The Trip, The Parents, The New Fams and Him


Good morning, fellas! Errr susah banget pakek netbook, kecil banget. Btw ni netbook pinjem punya my step sista yang berbaik hati banget ngasih netbooknya selama dia pergi ke kampus. Cuma saya ngga biasa aja makeknya. Jarak antara satu huruf ke huruf laen deketan, dan jari tangan saya gede – gede kaya gini hahahaha.

Anyway, tadi malam adalah wonderfull nite, buat saya. Perasaaan diaduk – aduk sama keadaan nggak karuan. Dari siang, hujan ngga berenti berenti. Trus si Babe bukannya sms saya nanya gimana2nya, malah smsnya sama si kakak. Yang mau pergi anak lo yang ini woi bukan yang itu! Damn.

Trus kata si kakak, yang bikin tambah bête, babe ngeributin banyak hal, mulai dari siapa yang antar saya, pesawatnya jam berapa, gimana kalo nggak jadi dijemput bla bla bla. Hal – hal yang harusnya ditanyain sama saya dari kemaren ato langsung dikonfirm ke saya saat itu juga.

Yeah, that’s the other fact of mah weird father.

Sorenya pas mau berangkat, saya ngga dijemput – jemput sama si kakak. Gila, ujung2nya malah saya suruh mampir dulu ke rumah dia naek taksi baru diantar ke bandara. Dan keputusan itu datang dua jam sebelum berangkat.

Tapi agak tenangnya pas di bandara, ketemu sama sodaranya si kakak ipar yang udah sering terbang sana terbang sini, dia itu bilang kalo santé aja tungguin pesawat kalo dah check in mah bakalan dipanggil entar. Tapi, saya bukan tipe orang yang suka ngaret hehehe, jadi agak bête juga sih.

Di pesawat, saya sebelahan sama anak kecil gendut yang kayaknya bakalan jadi nomor kesekian fans berat saya, hehehe. Dia kayaknya excited sama apa yang ada dalam diri saya mulai dari ujung kepala sampe rambut. Dia maenin rambut panjang saya, ditarik – tarik, maenin headset mp3 saya, nyentuh – nyentuh sepatu saya, liat – liat isi tas saya, pokoknya semuanya disentuh sama dia. Dan itu berlangsung selama 45 menit dan berhenti waktu pesawat goncang goncang nggak jelas.

Yeah, goncang – goncang ngga jelasnya itu berkali – kali, saya sampe berdoa terus. Dan kayaknya yang panic ngga saya doang tapi seisi pesawat.

Sampe di bandara, ternyata saya dimasukkin ke terminal yang baru, tempat yang pertama kali buat saya. Biasanya saya di terminal lama. Dan terminal baru itu sepi banget. Saya cengok kek orang bego cari jalan keluar. Tapi tampang saya sih sok pede, walo sebenernya takut kalo si pacar nggak jadi jemput juga.
Nah, dari semua hal itu ternyata ada sisi indahnya juga hehehe. Yup akhirnya setelah sekian lama, I saw him, right there, in front of the door.

Ahhhh, saya ngga bisa ngomong apa – apa. Hahahaha, boong ding. Karena dasarnya kita berdua cerewet ya langsung nerocos aja. Cuma masih kagok mau panggil “yank” secara langsung kaya di telp, sms ato messenger. Jadi ya ujung ujungnya heh heh heh wkwkwkwkwkwk.

Karena sampe rumah udah malem banget, si pacar juga ngga bisa basa basi banyak sama Ibu saya yang ngebukain pintu. Si babe udah tidur katanya. Kita berdua sempet nyasar sampe Jatinegara, gara – gara salah keblablasan dan harus putar balik.

Pas pacar udah pulang dan saya lagi ngobrol sama Ibu dan kena sedikit interogasi itu siapa dan orang mana. Bla bla bla lah. Wajar sih, soalnya cowok saya kan keturunan Chinnesse, dan bagi semua keluarga pribumi, walopun nggak punya maksud rasis, bawa pulang cowo Chinnesse itu selalu jadi tanda tanya besar. Dan saya selalu agak sebel dengan kebiasaan itu.

Pas itu juga si babe keluar, dan rada ngelindur nanya. “ Mana temannya?”

Makin aneh aja ni orang. Udah jam segini ya udah pulanglah. Palagi di rumah cewek.

Begitulah kita bertiga ngobrol ngalur ngidul nggak jelas, nanya skripsi saya. Dan pertanyaan nggak penting lain dari babe, “bukannya gimana skripsi saya” tapi “Berapa IP saya?”

Helooo, anak lo udah mau lulus masih nanyain IP. Berdoa aja nih buat anak lo biar ngga kena bantei abis – abisan waktu sidang. Damn.

Setelah 2 jam ngobrol, saya ke kamar. Dan pacar sms kalo dia udah nyampe dan seneng banget sama oleh – oleh saya buat dia. Hehehe. Saya aja deg deg an takut dia nggak suka. Soalnya itu kaos garis – garis, dan nggak semua orang suka garis –garis. Tapi ngga tau kenapa, saya selalu suka cowok pakek baju garis – garis. Kesannya gimanaaa gitu hehehe.

Habis itu dia nelepon kaya biasanya sampe kita jatuh tertidur sama – sama. Saya agak tenang, setelah pertemuan pertama kami, dia ngga berubah. Tapi enggak tau kedepannya. Saya cuma bisa berdoa yang terbaik. If it’s not worked, I will give up. I don’t have great reasons to angry with God if it’s not worked.

Wednesday, December 8, 2010

Prepare for the Jakarta Trip #3


Wuah, besok malam saya udah terbang ke Jakarta. Nggak kerasa ya, kayaknya hari berlalu cepet banget.

Setelah seharian saya muter – muter cari tanda tangan pembimbing dan baru berhasil saya dapatkan pukul tiga sore, terus yang nyesek kemudian adalah perpisahan sejenak sama sahabat saya, si Monna yang bakalan pulang kampung ke Manado dan bakalan balik ke sini menjelang hari wisuda dan itu akan jatuh pada bulan Februari, hiks, lama banget.

Gimana ya, bukannya lebay, tapi saya dan Monna itu udah kayak sodara, kita tuker – tukeran baju, pinjam – pinjaman make up, tuker – tukeran tas, curhat – curhatan, berbagi tempat tidur di kamar kost dia yang ukurannya single, hang out bareng, pokoknya kita itu udah sahabatan lama banget dan gimana sih rasanya pisah sama sahabat yang tadinya barengan terus selama hampir empat tahun.

Kalo dulu waktu akhir tahun di SMA, saya dan sahabat – sahabat SMA saya nggak ngerasa begitu kuatir waktu memutuskan kuliah di tempat yang beda – beda, karena mereka bakalan ada di sekitar saya terus, saya sama sekali nggak ngerasa gimana – gimana, orang kita rumahnya deketan semua, hehehe.

Sedangkan Monna, di Manado, errrr, PP pesawat aja harus nabung setahun kayaknya. Untungnya dia ada niatan mau lanjut studi Hukum S2 di Bandung, yah lumayanlah walo nggak sedekat Salatiga – Semarang. ;(


Hiks, udah ah sedih – sedihannya. Sesuatu itu pasti berubah, dan cepet ato lambat kita harus ngadepin hal kayak gini. Ada satu titik di mana saya dan Monna harus memilih jalan sendiri – sendiri. Dan kayaknya titik itu semakin dekat saja.

By the way, saya pergi ke Jakarta, keluarga saya udah heboh banget kaya seakan saya pergi ke Eropa. Kakak ipar saya tanpa basa basi minta KTP saya kemaren malam dan memutuskan untuk nge – check in kursi saya di pesawat. Duh, saya aja nggak masalah kok harus check in sejam sebelum berangkat.

Kakak saya, nanyain apa aja yang mau saya bawa, oleh – oleh dan laen – laen. Saya bilang aja udah beres. Walopun belom. Hahaha. Lagian emang saya ke mana sih, ke rumah orangtua sendiri juga.

Walo ini pertama kalinya saya memutuskan pergi sendiri, merencanakan semuanya sendiri, nyiapin semuanya sendiri, sampe tiket pesawat pun mereka nggak percaya kalo saya udah fix pesen jauh – jauh hari.

Jujur, mereka itu nggak ngeh kalo saya sering ke mana – mana sendiri. Basically, saya kan suka travelling. Dengan atau tanpa siapapun saya nggak jadi masalah. Yang penting saya bawa handphone sama duit, itu aja, hahahah.

Saya pernah sampe Solo dan Jogja waktu SD sama teman – teman, yang jaraknya 3 jam perjalanan dari sini. Waktu SMA, saya daftar UGM sama STAN sendirian juga, cuma sama dua sahabat saya. Waktu SMA juga, saya malah naek kereta sendirian ke Jakarta, kaya orang bego aja dah pokoknya. Hahaha. Tapi saya enjoy aja tuh.

Saya emang jarang ngelibatin keluarga soal apa yang saya lakuin, wkwkwkwkw. Bukan karena apa, they are too busy with their own business. Dan nungguin mereka kasih keputusan, saya ngga bakalan bisa ngapa – ngapain. Kelamaan. Jadi mereka kadang cuma terima jadi.

Kalo sesuai sama keinginan mereka, mereka cuma “Oooohhh…” tapi kalo enggak, siap  - siap aja jadi bulan – bulanan. Saya bakalan dimarahin abis – abisan sampe berhari – hari. Yeah, that’s my weird fams, terlalu gengsi buat kasih pujian dan semangat banget kalo lagi marahin orang.

Anyway, dengan jadwal pesawat yang delay jadi jam 8, mereka akhirnya memutuskan mau antar saya ke bandara. Kalo kemaren kan saya pesen jadwal jam 4 berangkatnya, tapi saya dikasi info kalo diundur jadi jam 8 malam. Kalo jam 4 berangkat, kakak saya dan suaminya nggak bisa antar karena itu masih jam kerja.

Ibu saya, istri barunya si Babe, udah SMS, saya bakalan naik apa ke rumah. Soalnya jauh banget dari Bandara ke rumah saya di daerah Matraman. Saya ngga mungkin bilang dijemput pacar. Soalnya mereka belom saya kenalin. Boro – boro mereka mau dikenalin, saya aja juga baru sekarang ketemu sama si pacar. Hahaha.

Jadi saya cuma bilang saya dijemput temen. Urusan ntar gimana belakanganlah. Hehehe.

Btw, yang bikin saya agak ndongkol juga, masa Babe saya sama sekali ngga nanyain anaknya bisa dapet duit dari mana beli tiket pesawat. Walopun murah, tapi 400ribu itu juga uang hasil kumpulan duit saya sendiri lho.

Gila, emang kadang kecuekan Babe saya itu keterlaluan banget. Makanya saya udah biasa ngadepin orang cuek, soalnya saya belom nemuin orang yang bisa ngalahin kecuekan Babe saya.

Gila, percaya nggak, saya dari kecil disuruh hidup sendirian sama si Kakak sampe kakak menikah dan saya hidup sendirian, dia cuek – cuek aja tuh. Sampe kadang kiriman lewat tanggal 10 juga diem aja. Hoiii, anak looo di sini neh kelaparan wkwkwkwkwk.

Eh kok mendadak curhat. Btw, keknya oleh – oleh beres, titipan temen saya buat cowoknya beres, baju, belom semuanya beres, duit beres, tau dah anggep aja semuanya beres, hehehehe. Saya capek kalo disuruh mikir apa yang kurang. Bodo amat dah ah….

Oke, saya nggak tau bakalan bisa update blog kapan lagi, mungkin seminggu, dua minggu lagi. Saya bakalan cerita apa aja yang terjadi selama seminggu saya di Jakarta. Apakah saya nantinya ditawarin jadi artis dan ngga ngeblog lagi? Hmmm, hanya Tuhan yang tahu.

Aduh, saya kok deg – degan ya. Errrr, serasa kembali ke masa – masa remaja tahun 90an yang mau ketemu pacarnya. Tersipu – sipu malu plus bekgron lagunya Backstreet Boys ato The Moffats, hahahaha.

Okay, see you next guys. Kalo sempet saya bakalan nyolong – nyolong speedynya adik tiri saya dan update blog ini, wkwkwkwkw. Saya malas bawa laptop, walopun jujur saya ngga bisa hidup tanpa gadget saya yang satu ini. Tapiiii, saya mau ngehormatin tuan rumah baru saya, hehehehe. Tau kan saya kalo dah di depan laptop dah kaya orang autis. Adios fellas!